Monday, November 08, 2004

Akhirnya...


Tanggal 3 Agustus 2004, pukul 14.52 WIB, akhirnya... buah hati kami lahir. Wow, so amazing. Masalahnya, ini mundur dari perkiraan dokter. Perkiraan dokter tadinya bayi kami akan lahir sekitar akhir Juli, tanggal 31. Tapi... tunggu punya tunggu, ternyata gak lahir juga.

Pas hari H (sesuai perkiraan dokter), padahal ada family yang nikah. Wah, pokoknya kita bingung neeh. Apalagi, gak ada tanda-tanda kalau bakal lahir hari itu juga.

Tanggal 2 Agustus kami cek ke dokter Indrawati Spog di RS Mitra Internasional, seperti biasa. Karena belum lahir juga, akhirnya dites deh. Detak jantungnya gimana. Ehm... jadi agak deg-degan juga.

Rasanya kok lama...banget yak. Udah gitu rasanya ketar-ketir gak keruan.

Malamnya, pukul 01.30 aku kok rasanya mules yak. Waks! Kok kayak mau dateng bulan gitu rasanya. AKhirnya aku buka pintu kamar, dengan maksud mau ke kamar mandi. Eh, begitu buka pintu, loh apa neeh.

Olala... kok kayaknya ada cairan ngalir gitu loh. Langsung aja aku bangunin suamiku, and kita angkut itu tas pakaian yang udah disiapin dari sejak minggu lalu, bangunin ibuku and, ngacir...ke rumah sakit.

Fiuh, ternyata prosesnya gak semudah yang aku bayangin loh. Aku sempat muntah di kamar. Kenapa? Soalnya, aku salah bernapas. Kok bisa? Iya... soalnya aku tuh bernapas pake mulut.

Akhirnya sama suster dipindah ke ruang bersalin. Tapi kok lama...banget yak. Udah mulai pembukaan pertama, kedua, tapi kok rasanya tetep lama. Mau tidur, jelas gak bisa. Wong sakit kok.

Tunggu punya tunggu, setelah berjuang lama.... 13 jam lebih, inilah dia, buah hati kami. Kami memberinya nama: JIBRIL NIKKI GHIFFARI.

Fiuh, rasanya pengen nangis, bahagia, dan lain-lain deh. Gak terbayang ada makhluk kecil lucu dan menggemaskan di dekapan kami. Suamiku sibuk ngurus semua masalah, sementara aku dipindah ke ruangan lain buat istirahat.

Tapiy... tentu aza gak bisa istirahat or tidur. Meski tadinya nguantuk banget. Lah, kan banyak orang yang berkunjung. Meski mata ini merem, tetep gak bisa tidur. Yo wis lah. Makan? Kayaknya kok juga gak enak! Tapi, lain dari itu, yang ada hanya rasa bahagia... karena di tengah keluarga kecil kami hadir seorang anak yang sangat lucu. Sebuah anugerah yang tak terkira. Sebuah amanat yang akan kami coba untuk selalu menjaganya dengan segala daya dan kemampuan kami. Sampai kapan pun.

2 comments:

Anonymous said...

kasian banget gak bisa ngitung. katanya lahir bulan agustus??? kok bisa jadi seminggu??? cara ngitungnya tuh gimana ya??? sedangkan nih postingan di posting bulan november... sejak kapan agustus ke november jadi 1 minggu??? 1 bulan aja salah apalagi 1 minggu???

retma-haripahargio said...

@Anonymous:
Maksudnya ini postingan berendeng.... gw mana bisa posting setiap hari. Pas seminggu lahiran, posting? Gak kepikiran kaleeeee. Ya kali elu bisa, kalo gw sih gak bisa.

Tahu kan maksud gw? beberapa cerita digabung, ditulis, pas ada waktu.