Wednesday, September 14, 2005

Anak-anak Itu...

Tiap sore, aku menyusuri jalanan UKI-Slipi dengan bis. Kalau gak P6 ya 46.
Ehm, kalau ditanya enaknya, ya... transportasi umum di Jakarta mana ada yang enak. Asyiknya? Ini yang banyak.
Aku bisa ngeliat banyak orang. Hah? Pengamen yang selalu lain, pedagang asongan yang lain-lain. Dari mulai jepit rambut, tisu, minuman, dll. Aku bukan ingin cerita ituw sodara-sodara.
Tapi, dakuw ingin cerita tentang anak-anak itu.
***********************************************
Beberapa minggu lalu, aku naik bis 46. Sampe di daerah MT Haryono, naik dua orang perempuan mungil, dan seperti biasa, membawa "perlengkapan perang" khas pengamen.

Tadinya semua cuek. Biasa aja. Tapi, begitu perempuan mungil itu, aku taksir umur 5 atau 6 tahun mulai berdendang, semua mata tertuju padanya.

Bukan suaranya yang merdu yang membuat orang-orang terpana. Tapi, dari suaranya yang khas anak-anak, mengalirlah sebuah lagu yang hampir dipastikan "tidak akan pernah" dinyanyikan oleh anak-anak jalanan.

Tanpa hirau bis yang mengerem mendadak, nyanyiannya terus mengalir, membuat semua orang terpaku. Dia berbicara tentang keindahan, dari mata seorang anak kecil.

Lihat kebunku, penuh dengan bunga
Ada yang putih, dan ada yang merah
setiap hari kusiram semua
mawar melati, semuanya indah...

Ya Allah, tanpa terasa air mataku menetes. Perempuan mungil, tahukah kamu, lagu itu sering aku dendangkan untuk membuai Nikki kecilku. Apa yang kamu lakukan di sini nak? Di mana orangtuamu?

Orang-orang terpaku. Suara jernihnya tetap mengalun, masih dengan lagu anak-anak lain.

Tik, tik, tik, bunyi hujan di atas genting
Airnya turun...

Aku perhatikan wajah kedua perempuan mungil itu. Bersih, dan... jelas-jelas baru saja mandi. Wajahnya bertabur bedak putih, khas anak-anak. Rambutnya diikat, dipita kecil.

Aku ingin berlari, mendekapmu, dan berbisik, kenapa kamu ada di sini? Pulanglah, bukan di sini tempatmu. Tempatmu adalah di taman bermain, di tengah tawa teman-teman sebayamu, dan di buaian ibumu.

Seorang laki-laki tua di sampingku mengelusnya dengan penuh kasih kebapakan. Mengulurkan uang ribuan, dan tersenyum kepadanya.

Kedua perempuan mungil itu turun. Aku ingin ikut turun, memarahi, mencaci, atau menghardik siapa pun yang menyuruhmu masuk ke dalam bis itu!!!!

Tapi aku tidak lakukan itu. Aku sungguh menyesal. Kini, tiap sore... aku masih menyusuri jalanan itu. Aku sering mencari sosok kedua perempuan mungil itu. Tapi aku tidak mendapatkannya.

Aku cuma berharap, dan berdoa dalam hati. Semoga kamu sudah kembali ke "tempatmu". Dunia anak-anak yang ceria, penuh kehangatan kasih, dan penuh cinta.

Aku cuma berharap, kamu bukan korban penculikan yang makin marak di Jakarta ini.

Aku cuma berharap, aku tidak akan pernah bertemu denganmu lagi di jalanan yang aku susuri.

Tapi aku ingin, bertemu denganmu kelak... dengan senyum mengembang, selayaknya seorang bidadari kecil.

24 comments:

matahari said...

setuju!
tampol aja orang2 yg nyuruh anak2 bekerja! ada yg membedakan manusia dewasa n anak2. TANGGUNG JAWAB! jangan bikin anak kalo blom isa tanggung jawab atas mereka. mau enaknya aja nih orang2 "dewasa".

aniway, banyak pengamen anak2 yg sering menyanyikan lagunya Radja, Peterpan, Sheila on 7 daripada lihat kebunku ato tik tik bunyi hujan. mengharukan. sebegitu deras penetrasi musik2 dewasa ke anak2. ada apa dng Papa T Bob sekarang ini? kok lagu anak2 jadi mandeg kayanya.

Anonymous said...

sedih ya..speechless...duh..
semoga kondisi kita makin lebih baik ya..

tanggungjawab kita bersama kan..
ktanya anak2 dipelihara negara?? makin miris klao mikir itu..salah siapa coba??

yok...kita berbuat sebisa dan semampu kita..minimal dari lingkungan kita..

:((
-ari-

Hany said...

Fiuuuuhh! Sedih banget baca ceritanya, Retma. Tapi juga terharu walau nggak ikutan dengerin mereka nyanyi lagi itu, bisa ngebayangin banyak orang yang bangga ada juga pengamen kecil nyanyi lagu 'bener'.

Salam kenal.

danty said...

aduh aku jadi mau nangis kasian banget ya...
memang banyak korban penculikan disuruh ngamen kayak gitu
kurang a*** banget apa yang bisa kita perbuat ya

Ret cheese cake itu aku baru pertama kali nyoba dan gak berharap banyak eh gak taunya jadi he..he..manggangnya juga gak lama gak nyampe 1 jam

Mama Rafayra said...

sedih dan miris...
melihat jumlah anak-anak jalanan bertambah banyak dari waktu-ke waktu.

kalo liat mereka, jadi bersyukur ingat anak kita dirumah masih bisa tercukupi kehidupannya.

walopun kita sbg sang mama, harus bekerja utk membantu keuangan keluarga

AdAm_yg_CiamIk said...

ouuuch..... sedih... dalem.... n kebawa banget mbak pas baca entry mbak ini. Bener tuh, orang yg nyuruh anak2 yg masih kecil ituw untuk nyari uang emang musti dinerakakan.....

Savannah said...

Sedih ya mba retma dengan realita yang ada, but it doesn't mean that have to give up. we have to fight the poverty, dari hal-hal kecil aja. Mamaku dengan temen2xnya sudah mulai sejak dua tahun lalu untuk ngajarin anak2x ini tentang Islam, trus program orang tua asih, etc....kalau bukan kita saudara-saudara mereka siapa lagi yang mau peduli mba.

Id@ sy@h said...

yup... daku juga speechless deh bacanya..... gak kebayang gimana perasaanmu kala itu ya mama Retma :((

~tanty~ said...

It is sad to see so many abandoned children out there. May Allah bless them.

jackie said...

Begitulah realita kehidupan jalanan di Jkt, keras! tapi kalau boleh tau, kenapa sih nga nyoba bis jurusan Bogor? biar mampir ke kita gitu loh..

jackie said...

aduhhh nga perhatikan! ternyata itu trayek ke kantormu yah? kirain suka iseng jalan2 sore hehehe maklumlah udeh tua hahaha

rosy said...

jarang lho ada pengamen anak2 yg nyanyiin lagunya anak2, kebnykan yg sering kuliat pasti nyanyi lagunya org gede2...malah pernah tuh aku liat diperempatan jln ibu2 bawa anak2 trus begitu lampu merah lngsng anak2nya disuruh ngamen, duh...gemes pengen marahin tuh ibu, anak2nya dah jd brg dagangan buat nyari duit...krn mungkin dia jg butuh duit bwat kelangsungan hidup keluarganya...

kapan ya negara kita bebas dr kemiskinan???....

Ossy said...

Mom... anak2 kecil itu kadang kala yg menyuruh ibunya sendiri lhoh.... krn kan kl anak kecil orang akan jd lbh kasihan. Aku & teman kantorku dulu pernah mergokin ini di persimpangan blog M. Jd dr jauh sang ibu ngawasin... kasihan yah... tega bgt sama anak2....

tia said...

hi retma & nikki.. salam kenal jg yah dari kita.., nikki udah bisa apa aja nih.. :D

btw, emang deh.. gw jg dulu selalu ngenes kalo liat anak2 kecil itu berkeliaran & ngamen di dlm bus.. sepertinya memang ada yg memanfaatkan keluguan mrk utk dapet duit.. ancur bgt deehh..

Shendy said...

itu dia cerita buramnya ibu kota.. bikin hati miris yah pemandangan seperti itu..

Elyn Sigit said...

Sekarang banyak anak kecil yang ngamen, sedih deh bukankah mereka itu harusnya lagi duduk manis didalam kelas? yah kalo aku liat anak kecil yang di jalanan jadi inget tafta :((

Ophi said...

Sedih yah...mudah2an kita bisa mulai menolong misalnya dengan angkat anak asuh?

tapi pernah juga anak kecil nyanyi jorok banget lagunya karangan sendiri..ampyuunn..deh...

aku jd kangen pengamen bapak2 yang lewat tapi nyanyinya lagu2 nasional gt kaya rayuan pulau kelapa, dlsb

lily said...

iya ret, miris banged liatnya. teringat gimana anak anak kita bisa dengan bahagia menikmati masa kanak kanaknya ya. sama aja kaya di mumbai juga. malah lebih parah, aku pernah liat ada pengemis kecil sekitar umur 3 taunan duduk berdua adiknya umur 6 bulan di tepi lampu merah jalan raya yang ramenya luar biasa. where the hell are their parents !!!

Bunda Lyla said...

Retmaaa...
duuuh aku jugak ngalamin seperti ini, sesak yg mendalam dan berlinang sendiri. rute pulang kantorku selalu bertemu dg gadis kecil yg mengemis sembari mengendong adik bayinya....yg terkantuk2 dan tak berdaya diajak nyari rejeki. dilema sekali tatkala kita memberi uang dg tidak memberi sama sekali...yg ada mataku suka tes...tes..tes
(anyway thanks ya ucapannya ya)

yanti said...

sedih banget ya Retma.. kadang jadi dilematis, enaknya ngasih uang nggak ke mereka?

kalo ngasih, blom tentu mereka menikmati uang itu, krn biasanya kan mereka ngamen krn disuruh. dan lagi, itu membuat yang menyuruh semakin bersemangat krn ngelihat 'kesuksesan' anak2 itu mendapatkan uang. jadi semacam 'legitimasi' buat mereka.

sementara kalo nggak ngasih, kadang sedih juga. apa yang bisa kita lakukan selain memberi ke mereka? apa kita udah ngelakuin hal2 yg lebih berarti? :(

Mamanya Audrey said...

Hiks... kadang aku juga merasakan hal yang sama kalau pas naik bis dan ketemu ama pengamen anak-anak... rasanya sedih banget tidak bisa membantu mereka, juga menyesal banget kenapa tidak bisa membantu mereka... hiks...

Apa yang bisa kita lakukan ? kalau mereka masih baru dijalanan mungkin mereka mau kita bantu, tapi kalau mereka sudah lama dijalanan mereka sudah tidak mau dibantu... hidup di jalanan menjanjikan banyak buat mereka... kebebasan dan uang... sedih.. (jadi kepikiran panjang deh)

Bang Alip said...

Mba ceritanya sedih sekali. aku juga sering lihat anak2 kecil yang ngamen sedangkan ibunya selaku orang tuanya (aku rasa) hanya duduk berteduh menanti penghasilan dari buah hati mereka. dimana yach tanggung jawabnya sebagai orang tua

Rahmi Sukma said...

Aku setiap menantap anak jalanan pasti teringat anak2 di rumah. Anak2 itu gag menikmati masa anak2nya.... Kelak mereka jadi apa coba?!

erfi said...

Duh Ret... langsung nyesek dada baca postingan kali ini.. tp emang bener kok, pengamen cilik itu tambah banyak.. kasian bener padahal masa kecil mereka seharusnya diisi dengan keceriaan, main dg teman sebaya.. kapan ya pemerintah akan melihat dan memperhatikan mereka..??