Saturday, May 27, 2006

Jogja Never Ending....

Padahal dah sejak kemarin2 pengen posting. Padahal dah dari kemarin2 pengen cerita soal Yogya. Kenapa? Karena bentar lagi aku ke Yogya, dan sebenernya.... Yogya tak bisa dipisahkan darikuuuuuu! :(

Yach... mulai dari Yogya "mataku" terbuka lebar. Mulai kenal yg namanya internet juga di Yogya, tahun 1997! :p

And then... kemarin jadi mimpi buruk buatku. Pulang dari seminar... gak lama telpon mulai berdering2. Waks! Bener2 gak kebayang. Lebih gak kebayang lagi, ibuku n budeku sedang di Yogya, di rumah bulikku.

Yogya, pagi hari.

Ibuku sedang di dapur. Tau2 gempa skala besar mulai terasa. Bulikku langsung menarik tangan ibuku keluar. Budeku (padahal kakinya juga lagi sakit), langsung lari keluar. Pokoknya semua. Kaca2 pecah, rumah retak2. Teriakan, guncangan, tentu... aku gak bisa melukiskan. Ituw yg diingat ibuku. Dan selanjutnya... aku coba telpon semua sodara, temen2, dalam kawasan Yogya-Solo, betapa syusahnya. Hai temans... kalian gimana?

Seorang sodara rumahnya rata dengan tanah. Masih belon kebayang, malem ini mereka nginep dimana? Tidur gimana? Apakah semua baek2?

Seorang temen kantor stres berat. Sepupunya meninggal ketimpa tembok. Rumah, kos-kosan yg baru dibangun, rusak berat. Shock, pasti!

Saat temen bilang: Aku pengen menjerit. Dalam hati aku juga teriak: aku jugaaaaaaaa!!!! Banyak sodara, temen yg tertinggal di sono. Yogya, dah jadi bagian hatiku. Karena di sana, duluw... tiap hari aku merunut jalanan dengan sepeda gunung, pergi ke kampus.

Saat ini yg terbayang wajah temen2ku. Temen kuliah, temen2 di kos yg masih tersisa, temen yg sedang mudik ke Yogya karena long wiken, atau temen2 yg cinta mati ama Yogya sampe gak mau meninggalkannya. I hope... kalian selalu dilindungi Allah.

Update: Dah telpon bulikku. Huaaaaa.... malem2 tidur jalanan. Mana hujan pulak. Anaknya terpaksa tidur di gendongan (1,5 tahun). Jadi malem2 bulikku gendong2 anaknya sambil payungan. Gak ada tempat berteduh! :(
Beberapa temen, Alhamdulillah selamat. Sekarang aktif di posko+jadi sukarelawan di RS.

11 comments:

TomInta family said...

Retma, aku turut berduka juga untuk Yogya,semoga segalanya cepet pulih.
Sabar ya ret....;)

Gege said...

duhh.. aku juga lagi sedih nih..
keinget sama temen yg baru pulang ke yogya 2 minggu yg lalu...

Manda nya Lovhana said...

Turut berduka juga untuk Yogya. Ada sodara juga yang meninggal karena tertimpa reruntuhan rumah. Masih ada nenek kuw ( dari papa ) om dan tante di sana yang alhamdulillah sudah dapat kabar bahwa mereka dalam kondisi sehat saat ini.

Mama Zaza said...

sedih ya ma liatnya, apalagi dikau yang ibu + keluarga juga pada disana. yang sabar ya jeng

Bunda Raihan said...

mbak, my deepest condolences buat jogja..suamiku juga orang jogja, tepatnya di sleman, tapi sekeluarga udah pindah ke jakarta, jadi gak ada yg disana lagi.

Mudah2an kita sama2 diberi kekuatan buat tabah dan sabar dan buat ngambil hikmah dibalik musibah yah mbak

lily said...

retma, sama nih aku ya sempet deg degan kerna kakak ipar dan adikku juga di jogja. alhamdulillah ya semuanya baik baik aja. sing sabar ya ret....

Lili said...

Innalillahi wainnaillaihi rojiun

Maaf banget, Fwwaz gak jadi sekolah si SA, karena Fawwaz sendiri yg tidak mau, padahal sudah seat in sampai seminggu, pas giliran lolos seleksi di SA dia gak mau...
ya udah aku tidak bisa memaksa.

nanti coba link ke daftar nama friends di blog ummi namanya Kang Danu..nah dia anak2nya sekolah di SA

Anonymous said...

turut berduka ya ret... *hugs* daku juga cinta jogja *hiks* btw dikau gak jadi dong pulang ke jogjanya ya?

+++ tika

rosy said...

turut berduka buat yogya, smoga keluargamu disana baek2 aja...

Shendy said...

Turut berduka..sedih banget! Pengen banget ke Jogja..andaikan kaki gag diiket bos :(

Irma said...

innalillahi wa inna ilaihi raaji'uun..
mbak retma, ikut sedih ya ttg yogya. keluarganya suamiku juga ada yg meninggal pas musibah itu. hiks..
smoga keluarga dan temen2nya baek2 aja deh ya di yogya sana. amin.