Monday, May 01, 2006

Mimpi yg Hilang

Ada saat, kita bermimpi tentang seorang tokoh idola. Iya kan? Dan, aku juga punya...! ;) Tidak, tokoh idolaku gak cute kok, gak ganteng... tp bagi aku, bapak ini punya "mimpi" yg indah.

Aku bermimpi suatu saat, akan ngobrol dengan tokoh ini. Tapiiiiy, sepertinya mimpi ini telah pupus. Menyesal? Ya. Karena seorang teman pernah dengan senang hati menawarkan untuk mengadakan pertemuan dengan idolaku ini (hi friend, huaaaa.... coba aku menerima tawaranmu saat ituw. Ihikz!)

Aku mengoleksi hampir semua buku2nya. Gak ada tanda tangan, pasti! Karena aku belon pernah sekalipun bertemu dengan dirimu (lagi-lagi, buat temenku: jangan mengetawakan kebodohanku. Padahal waktu ituw kmu dah mo nemenin aku minta tanda tangan kan?) Yach, aku selalu tenggelam saat membaca buku2mu. Apalagi tetralogi yg terkenal ituw. Pak, aku gak bisa berhenti baca ituw buku sebelum bener2 selesai!

Ada kebanggaan luar biasa waktu namamu disebut2 sebagai calon penerima Nobel Sastra. Ugh! Bener2 bangga deh. Soalnya, di lemari bukuku tuh dah berjejer buku2 karyamu! :D Tapi, herannya, kenapa pemerintah gak mendukung? Oh, No. Lagi2 pemerintah. Plz deh, jangan lagi bilang: Cintai hasil karya bangsa. Weikz.... ituw mah slogan ajah. Kenyataannya? Jauuuuuuuuuuh! Bapak satu ini malah dapet penghargaannya di luar negeri! Grllllll **marah MODE ON ama pemerintah**

Ke Istana? Jgn mimpi. Malah koruptor yg ke Istana. Ah, bapak. Dikau mah terlalu sederhana yak. Aku bener2 memujamu. Gak peduli deh, mo dikau dicap sebagai seniman Lekra. The Girl from the Cost aka Gadis Pantai, bener2 membuai diriku. In fact, aku bahkan punya mimpi pengen merunut jalanan yg pernah dilewati (jalan kaki) ama Minke (from Tetralogi Pulau Buru).

Untuk Pak Pram... ada banyak doa, ada banyak puja, ada banyak penyesalan (soalnya belon jadi ketemu. Huaaaa).

**Satu kenangan untuk my idol: Pramoedya Ananta Toer

7 comments:

Mamanya Audrey said...

Aku bukan fans-nya bapak Pramudya, hanya salah seorang anak bangsa yang bangga karena bangsanya mempunyai sastrawan besar seperti beliau. Turut berduka mbak, aku yakin semua orang yang mengerti pasti merasa kehilangan.

Btw, jadi kepengen baca hasil karyanya... nanti ah kalau ke Gramedia nyari bukunya :-)

roro said...

Sama ret, gw jg bangga. Btw bliow teh sakitna parah ya... moga2 bisa sembuh dan berkarya lagi amien.. amien...

Bunda Lyla said...

jadi senyum baca komentnya Roro diatas.

ya Ret turut berduka atas kepergian salah satu sastrawan heibad negri ini yg pernah diblacklist :(

abis mampir dari blognya rumahriri yg juga posting PA dg foto yg sama ;)

Rahmi Sukma said...

Turut berduka ya atas kehilangan idolanya.... Moga Indonesia mendapatkan pramudya lainnya di kemudian hari...

PESAT itu acara apa Ret? Aku ga tau niih buuw.
Mamanya, Sun buat Nikkinya ya dari Hauranya dan Uda Ghazynya...

yanti said...

pas kuliah pernah baca kumpulan cerpennya yg diterjemahin ke bhs Jerman. waktu itu masih Orba, ga bisa dapetin buku2nya Pak Pram di Indonesia. dan aku terheran2 gitu.. kok bisa sih buku2 bliaw dilarang di Indonesia :(

miaridho said...

sebagai salah satu fans beratnya, aku juga sedih mbak, hampir semua bukunya ada tapi gag pernah ketemu buat minta ttd beliau..

mudah2an beliau tenang di sana, gag bisa lagi deh baca buku sebagus gadis pantai ato arok dedes:(

tapi mudah2an ada Pram2 muda yang akan mucul di indonesia

Nunik said...

Wah ternyata mbak Retma pengidola Pramoedya Ananta Toer yah.. Sayang sekali yak mbak mimpinya keburu gak tercapai :)