Saturday, May 06, 2006

Tetangga.. oh tetangga

Apa seeh, sebenernya yg diharap dari tetangga? Well, klow pelajaran yg aku dapet dari ibuku seeeh: tetangga bakalan jadi kayak sodara. Soalnya, klow ada apa2 ama kita, tetangga duluan yg bisa dimintain tulunk, terutama klow keluarga kita jauh! Maka, baek-baek lah ama tetangga. Eh, ajaran rasul gituw juga pan?

Tapiiiy, ternyata mewujudkan hal ituw lumayan butuh tenaga besar. Gileee... apa yg aku hadapi sekarang bener2 gak kayak di kampong. Beneran deh, di kampong, ada beberapa orang yg tadinya cuman tetangga tapi dah akrab luar biasa kek sodara. Di sini? huuuuuuuu... :( gak mengharap deh. "Pengertian", ituw dah cukup!

Tetangga rumahku bikin aku stres. Bahkan, kayaknya makan ati tiap hari. Hikz! dan satu hal lagi, mengajari aku bagaimana bersikap individualis! Yep, jgn salahkan akyuuuuuu :(

Kasus2 yg mengubah diriku jadi "monster":

1. Tetangga depan rumah

Rasanya cuman 1 kata: no komen. Saking maleznya. Duluw, awal2 dakuw tinggal di situ, aku masih bener2 tipikal orang kampong deh. Punya makanan lebih, dibagi. Ada acara syukuran/acara lain, kita kasih. Sekarang? Hm, ya... klow gue inget deh! :p Wong mereka hajatan juga cuex bebek ama kita. Hahaha :D Gak ding, ituw gak penting. Ada beberapa hal nih, yg bikin aku sebel:

Kesalahan 1: Suatu malem, pulang dari kantor ama Mas. Tauk2 ituw tembok depan rumah roboh. Huah! AKu stres berats! Aku malem ituw nangis2 ama Mas minta pindah. Mo kontrak kek, mo kita nyewa rumah petak kek, no problemo deh. Dah bener2 hopeless. Mana daftar barang yg ilang dr rumah dah banyak.

Setelah dibujuk2 ama Mas, yo wis. Trima ajah. Eh, waktu ditanya, ternyata tetangga kampret depan rumah ituw (basa gue kok jadi ikutan Kang Luigi yak? Hehehe. Kang, minta ijin njiplak) gak ngaku. Dia bilang, gak tau. Kayaknya gerobak sampah nabrak ituw tembok. Hah? emang gerobak sampah sekarang jadi truk gandeng apa? Tapiiiy, ada tetangga laen yg liat mobil punya depan rumah ituw nabrak tembok rumah. Halaaaah, sebel gak seeh! Boro2 gantiin, minta maap ajah kagak! Hikz. Trus lagi, ituw coba ya pohon mangganya ditebang. Tiap hari buahnya ituw kek mo njebol atap rumah. Pada jatuh. Terus, dahannya dah ngeri banget. Tepat di atas genteng rumah yg kita tinggali dan dah tuwir. Yg bener ajah. Klow mereka mau gantiin sih, no problemo gak ditebang. Tapiiiy, begituw tau ada mangga jatuh satu biji ajah, dah dicariin. Grlll! Nyapu sampahnya? boro2. Hm, klow menurut pengamatanku sih sang pemilik "malu" nyapu depan rumah gituw. Soalnya pernah neeh, lagi nyapu. Terus ditanya temennya: emang gak ada pembantu? Jawabnya: ada, lg pesen 2. Msh di jalan, belon ke sini. Halah, padahal emang gak ada pembokat tuh.

2. Tetangga depan rumah 2

Sebelahnya, sama ajah. Duluw, waktu masih dikontrak, ni rumah berisiknya minta ampun. Ada suara2 anjing yg bikin miris (kek disiksa gituw). Soalnya anaknya emang gimana gituw. Diuh, klow ada polisi binatang di sini dah aku laporin dari duluw deh. Terus, ramenya minta ampun. Nah, klow anak2 ituw maen, tembok rumah kita yg jadi sasaran. Ditulisin macem2. Dah gituw, klow maen, segala makian (ini anak TK+SD loh) keluar semua. Dari yg a**g, b**i, dll deh. Karena gue siang di rumah, palingan klow dah dengar kata ituw aku keluar rumah. Kacak pinggang, mata mendelik: Pergiiiiiii.... klow masih ngomong kek gituw di sini, pergi!Jgn maen di sini. Boleh maen di sini, tapi gak ada kata2 ituw. **brak, pintu pager rumah gue banting!** Bwehehehe. Galak banget gue. Jgn ngarepin kata2 alus deh. Bener2 gak mempan ama anak2 ituw. Dakuw bukan tipikal orang yg rasis, tapi gimana ya... tp emang ituw anak tipikalnya gituw tuh! :p --> awal2 dakuw dah ngomongin dg kata2 alus, tp gak didenger. Huaaaaa :(

Penghuni rumah berganti ama pemiliknya. Tdnya kita dah seneng.... banget. Ngarepinnya selangit. Hehehe :D Ternyata... oh ternyata, gak jauh beda. Huaaaaa :( Bedanya, sekarang yg ribut ituw orang2 tua. Awal2 di situ, hampiiiir tiap hari ada "perseteruan" dalam rumah. Paling parah, hm... perseteruan yg nyaris jadi perkelahian. Rame... depan rumah! Pas depan pintu rumah yg kita tinggali. Akhirnya dipisah ama orang2 sekitar.

3. Tetangga sebelah rumah

Halah, no komen juga lah. Terakhir, yg aku lakuin adalah: gedor2 tembok sebelah pake tempat tisu basah Nikki. Hahaha :D Abisnya, yg bener ajah. Tiap kali jam tidurnya Nikki (jam 11-14.00), anaknya latihan drum. Ya bener ajah mas. Gih, bikin studio kedap suara! :p --> dakuw pan juga biasanya tidurnya nebeng Nikki, secara gue masuk malem. Hikz!

4. Tetangga belakang rumah

Hm, sbenernya lumayan oke. Dan, actually, meski mereka gak sekaya orang2 di samping+depan rumah gue, meski pendidikannya kayaknya juga gak sehebat tetangga depan+samping rumah, mereka lebih oke jadi tetangga. I mean, gimana ya. Masih ada rasa "tetangga" gituw. Hokey, mereka dulunya hanya sekedar tukang cuci, warung, dll. Tapi lumayan lah. Anak2nya suka maen ama Nikki! :p And, aku masih ngelakuin apa yg ibuku bilang tentang tetangga. Berusaha baek.

Kesalahannya? hueheheh. Ini gimana ya, kesalahan yg bikin geli juga sebenernya. Ituw, tetangga itu pernah minta cabe ke rumah secara di rumah pohon cabenya rimbun. Aku iyain ajah. Silakan ambil. Begituw dianya pergi, aku liat ke halaman, doeeeeng!!! Ternyata bener2 dibabat abis ampe yg ijo2. Ya, mau gak mau akhirnya aku yg beli cabe ke pasar. Hahaha :D lucu gak seeeh?

Terus, terus... apalagi yak. Oh, ya. Daftar barang yg dah ilang dari rumah: HP mas ato (kakak Mas), tabung gas, sepeda, apalagi yak... hm, lupa deh. Dah banyak! Termasuk Coki, si kelinci angora coklat. Hikz! :(

Apa cuman ituw sih sumber kebetean dirikuw? no.... no. Msh ada lagi. Selama aku di situ, kayaknya dah ada 3 orang klow gak salah yg meninggal gara2 overdosis. Yup, transaksi narkoba di sini bener2 terang-terangan. Hiiiiiy! Makanya jemuran tetangga juga bisa ilang. Xixixix :D

Yah, sebelum punya rumah baru, harus ada kata yg bener2 jadi senjata ampuh: TABAH & SABAR!

Makanya, sodara2 sekalian, sebangsa n setanah aer, eh... pokoknya semuanya lah, doain dirikuw yak, semoga dapet rumah baru secepetnya! ;)

To: Gege --> ge, beneran deh. Klow baca ini, sabar, tenang.... jangan keburu napsu! (gue bayanginnya dikau bgtu baca ini langsung pesen tiket KL-Jakarta. Hahaha. Bonek banget gak seeeh?).

23 comments:

Lili said...

itulah uniknya hidpu bertetangga.

semacam ujian dan cobaan utk kita supaya lebih sabar.

Rasulullah dalam haditsnya: orang yg berakhlaq baik adalah orang yg sabar dan baik kepada tetangganya....

susah yaaa, aku juga masih tahap belajar sabar yg banyaaaaak banget...he.he..

danida said...

Dimana2 sama ya mbak, harus banyak sabar ama tetangga:) tp di rmhku yg dulu kenangan terindah ama tetangga deh kayaknya, habis udah kayak sodara bgt sih, walopun rata2 suami istri kerja semua tp hubungan ama tetangga tuh yg oke bgt:)

Gege said...

Uhhh..beneran deh, *ngangkat lengan baju..mo nyuci baju maksudnya hihihi*
itu masalah puun cabe ngga dibahas ato kelupaan?
Tapi kalo denger cerita mba Retma siapakah tetangga tsb, orang kek gitu mah disabarin malah ngelunjak..Kitanya sabar, wah punya kita malah diinjek2 ntar. emang pak RTnya ngga punya kuasa apa mbak?

yanti said...

hehehehe lo sabar banget ya Ma.. gw sih kalo di rumah masih brusaha sabar, secara gw kan nebeng emak-babe. jadi yaa... selama emak-babe gw masih bisa sabar, gw juga masih _harus_ bisa :P

Manda nya Lovhana said...

alhamdulillah, tetangga2 kuw di komplek masih baek2 hehehe.. :D
Ada juga siy yang nyebelin, tapi ini anaknya, kalo nyuci mobil jam 2 pagi berisiknya minta ampun, udah gitu airnya bikin kebanjiran rumah tetangga hihihi..

Tetangga oh tetangga.. :)

Keira Adzra Athayya said...

Nikki pindah kesini... temenin Kei soale gw ngga punya tetangga bow!...hiks...

Gw jg lagi belajar sabar tapi kebalikan dari lu gw harus belajar sabar krn ngga punya tetangga xixixix...

Ophi said...

waduhhh dulu di Bandung tetangganya kompak pisan, disini ngga punya tetangga yang bisa ngobrol gitu, paling senyum2 doang

jadi pengen baca blognya tetanggamu ma, jangan2 komplen juga ttg emaknya nikki

huahahhahha

***kabuuuuuurrrrrrrrr sambil bawa cabe..hikhikhik

BundaZidan&Syifa said...

wah...
cuma satu saran, Ma..

PINDAH

hihihihi

Nunik said...

Wah mbak, punya tetangga yang menyebalkan emang gak nyenangin banget, benar banget mending pindah deh daripada sakit hati dan makan hati...

Shendy said...

wah, pelajaran nih..seru ya tetangga2mu Ret!

Gw baru2 pindah, dan sekeliling rumah gw penghuninya baru2 juga, jadi masih pada manis, belum keluar2 aslinya kali ya..mudah2an sih gak ada konflik aneh2 ya.

cuma, ya itu.. gw berasa neighbourhood jaman skr emang cuek2 bebek, masing2 sibuk sendiri.

Mama Zaza said...

hihihi.... aduh maa... tabahkan dirimu yaa.. :)

sabar..sabar..sabar..kalo masih ngelunjak juga, wataawww..

rosy said...

klo' punya tetangga kaya' gitu dah gw ajak maen anggar.....*lho*...
semenjak gw pindah ke sby sini malah gak punya tetangga, kenal cuman sebelah kiri aja, sebelah2nya dah gak kenal wong gak pernah ketemuan, seb.kanan dah jln gede...., beda bgt ma tetangga gw waktu msh tinggal di mlg dulu, biarpun tinggal didesa tp sifat kekeluargaannya msh ada dan adem ayem gimah ripah loh jinawi...:D

mudah2an lu cepet dpt rmh yg baru n' punya tetangga yg baek hati dan tdk sombong....:D

ei said...

weleh, seru juga ya ret tetangga2mu.
tetangga2 ei skrg kebeneran sih ga ada yg aneh2, kalopun ada masih dalam batas toleransi, alias ga ngerugiin orang lain gitu lho...
umumnya sih baek2 aja, boleh dibilang cenderung kompak, malah waktu bulan puasa, istrinya lagi pulang telat, bisa titip suaminya ikutan buka puasa dirumah tetangga hihihih...

Bunda Lyla said...

Ret aku turut mendoakan smoga cepet pindah dapat rumah baru dg lingkungan tetangga yg akrab, saling tolong menolong. Lebih ke arah lingkungan narkoba itu Ret yg bikin risau.

bibipbondry said...

hihi...pusing banget ya Mbak...tapi yg paling seru si cabe itu sampe guling2 bacanya. Gw jg kl gitu ntar kerumah mbak Retma ngabisin taneman ajah.

Moga2 cepet dapet rumah baru deh^o^

rini ^^ said...

bertetangga emang susah-susah gampang.disini setiap ketemu sama tetangga cukup dengan senyum, hallo dan say goodbye. mungkin karena aku engga bisa bahasa suomi atau mereka yang males ngomong nggris ga tau deh. tapi pengen juga kalo ngeliat orang2 pada ngobrol gitu ditaman. wah jadi curhat neh :D
yach intinya mah sabar aja untuk nunggu hari H yaitul, menpatin rumah baru. hore....

Lia said...

euleuhh ret...begitu ribetnya. Semoga kesabaranmu makin bertambah, dan hadiahnya rumah baru yang nyaman lingkungan, nyaman tetangga ya!

erfi said...

Duuhh serem amat sih tinggal dilingkungan lo Ret. Gw doakan deh semoga lo cepet dapat rumah di lingkungan yang aman dan asri, baik untuk perkembangan Nikki :)

Anonymous said...

sing sabar ya ret. tak doain deh retma cepet dapet rumah sendiri dan dapet tonggo yg okyeh dan baek hati.

+++ tika

Rahmi Sukma said...

Pasti ga nyaman banged punya tetangga depan samping belakang yang ga enakeun. Coba kamu pindah ke kompleksku aja Ret. Eh.... maksudku aku ga nolak deh kalo dikirimin makanan sering-sering ama tetangga. Hi....hi....


Sabar ya buuuuw.....

santi said...

Ampun deh Wat, kacian amat seehh.....

Dulu waktu di rumah nyokap, ada tetangga yang parah, tapi cuman atu doangan, nyang laen lumayan lah.

Nah sekarang di rumah suami, lebih lumayan lagi, emang sih selalu adalah yang rada "ajaib", tapi enggak terlalu parah, malah anak dan pembokat serasa dijagain sama para tetangga, selama ogut ngantor. Dan secara misua juga kerjanya malem, jadi rada tenang tuh.... He he.. Kita kebalikannya nehhh......... :-D

Yah, daku turut mendoakan deh, semoga terkabul cita-citanya....

Fernando said...

Hahahahahahahaa, seru.. seru.. seru abissss :D
Asli gw bisa ngebayangin satu-persatu tetangganya, secara gw tau persis tempatnya dimana. :))

Oooo ini toh sebabnya nanya2x soal transportasi dari daerah Bekasi/Pd. Gede ya? Xixixixixi..

Sabar aja ya Bu.. Jangan sampe bentrok, siapin aja bambu yang panjaaaaang. :D

Salam buat Oom Wiko n' Nikki.

surti said...

Hi retma, salam kenal ya..cuma mau komentarin soal tetangga ini, kok bisa judulnya samaan ya di blogku hahaha..baru hari ini nih baca yang retma punya :)..susah ya kalo punya tetangga yang gak tau diri..
aniwei, met lebaran ya :)