Wednesday, June 28, 2006

Tentang Mbah....

Tanggal 18 kemaren, Mbah tercintah menghadap Allah SWT. Innalillahi wa innailaihi rojiuuuun.
Kami sekeluarga akhirnya pulang kampung, mendadak, naek travel, Minggu malem. Pagi, dah sampe di Kebumen. Ada rasa sesak dalam dada yg luar biasaaaaa... Photobucket - Video and Image Hosting

Hokey, aku bukan cucu kesayangan Mbah. Tapi aku tau, ada saat2 bahagia yang kita lalui bersama yg tidak akan terlupa! Waktu SD aku ingat, aku pernah ngambek gak mau ke rumah Mbah lagi karena aku tau aku bukan cucu kesayangan Mbah. Hahaha, ah.. ituw perasaan anak kecil kan? Photobucket - Video and Image HostingTapi setelah dibujuk2 ibuku, dikasih banyak pengertian, aku akhirnya sadar. Aku gak peduli aku cucu kesayangan atau bukan, tapi yang aku tau, aku sayaaaang... sekali sama Mbah.

Aku suka menginap, tidur bareng ama Mbah, meski saat2 ituw aku sering tersiksa karena gelap akibat desa tampat Mbah tinggal belon ada listrik. Tapi aku jalani ituw.. pergi ke surau bareng Mbah. Aku ingat... kita harus bawa obor waktu ituw kan??

Atau... saat maulid Nabi yang tidak kalah heboh dari Lebaran. Pagi2, sehabis subuh kita mendaki gunung... melewati sungai.. untuk sekedar makan2 dengan seluruh penduduk desa. AKu menikmati ituw Mbah, menikmati semua bekal yang Mbah sediakan untuk dibawa ke gunung!
***

Minggu siang, setelah beberapa hari Mbah merasa "lemas" karena sakit. Ibuku, bulikku, duduk di samping tempat tidur Mbah. Saat ituw, tiba-tiba Mbah bangun dan berdiri... menyiapkan perlengkapannya: sandal baru, jarik baru, kebaya baru, mukena, tas.
Ibuku sempat bertanya: Mau ke mana?
Jawab Mbah: Aku mau pergi pengajian, ituw orang-orang dah pada berangkat. Nanti telat....
Ibuku melarangnya: Gak usah... badannya masih lemes. Gak usah berangkat duluw. Besok aja klow dah sehat.

Akhirnya Mbah kembali ke tempat tidur. Minta minum. Meski bergetar, saat hendak dibantu Mbah bersikukuh mau minum sendiri.

Azan zuhur.....

Mbah minta dipapah ke kamar mandi, mau wudu. Saat mau dibantu, Mbah gak mau. Mbah masih bersikukuh melakukan semuanya sendiri. Wudu sendiri... dan akhirnya dipapah ke tempat sholat. Saat mau memakai mukena, Mbah agak susah. Kata Ibuku, gak usah pake mukena yaaaa.... Mbah sempat tanya: apa boleh?
Kata ibuku, gak pa-pa... kita pake jarik bersih ini ajah, dll.

Saat Mbah mulai sholat zuhur dan mengangkat tangan untuk berucap: Allahu... Akbar. Saat itulah, Allah punya kehendak lain. Tangan Mbah tidak bisa lagi bersedekap untuk melanjutkan sholat. Dan ibuku, yg masih duduk di samping Mbah, hanya bisa berucap: Allahu Akbar... Innalillahi wa innailaihi rojiuuuun.

Sekarang... aku hanya bisa berharap. Photobucket - Video and Image Hosting Semoga Mbah selalu bahagia di sana... Maafkan atas semua kesalahan yang pernah aku lakukan.

6 comments:

Fernando said...

Allahu Akbar...
Sedih banget sih ceritanya. :(
Mudah-mudahan diterima seluruh amal ibadahnya. Turut berduka cita.

ajitekom said...

semoga kita semua dipertemukan kembali dgn orang2x tercinta di surga kelak , Amien...
-Ajie-
http://kodokijo.indika.net.id

miaridho said...

mbak retma, turut berduka cita yah yang sedalam-dalamnya yaah, mudah2an amal ibadah Mbah diterima oleh Allah SWT..

yanti said...

inna lillaahi wa inna ilaihi rajiuun.. ikut berduka cita Ma :(

Bunda Lyla said...

Innalillahi wainna ilahi rojiun, turut berduka semoga amal ibadah dan arwahnya Mbah diterima dan mendapat tempat terbaik disisiNya, amin.

TomInta family said...

Turut berduka ya Ret... semoga Mbah diampuni segala dosa2nya, dan diterima Iman Islamnya. Buat keluarga yang ditinggalkan semoga diberik ketabahan. Amiin...