Sunday, July 02, 2006

Sebuah Pengakuan...


Pernah nonton Desperate Housewife? Ya.. aku sungguh menyukai serial ini. Kenapa? Karena banyaaaaak.. sekali hal yg bisa aku pelajari dari situ.

Misalnya, episode saat Lynette minum obat ADHD anaknya agar bisa jadi Super Mom. Dan, saat obatnya habis, dia mulai mencuri. Yg aku ingat sekali adalah saat di mana dia "kabur". Menitipkan semua anaknya ke temen-temennya, dan kabur ke tempat sepi untuk menangis.

Untung dia punya sohib yg baek. Mereka berbagi ke Lynette gimana frustasinya mereka saat "menghadapi" anak-anaknya. Bree, yg seolah-olah jadi perfect mother, bilang klow dia sering menangis saat anak-anaknya tidur, karena merasa gak kuat ngurus anak2 yg kecil ituw. Tapi, yg menyentuh hatiku saat Lynette bilang: Why didn't u tell me?

Well, in fact... kadang aku merasa "stres". Ini dalam arti sungguhan loh. Entahlah... kadang aku merasa gak bisa meng-handle semuanya! Kerja, jadi ibu, jadi istri, ngurus rumah, dll. Saat awal2 masuk kerja setelah cuti melahirkan, aku seriiiing... banget menangis di kamar mandi kantor. Aku merasa bersalah banget karena ninggalin Nikki. Terus, stelah ituw... masih banyak hal-hal laen yg bikin kadang aku berpikir: aku bener2 tidak bisa jadi ibu dan istri yg sempurna!

Photobucket - Video and Image Hosting

Aku juga stres waktu anak sakit, gimana cara menyusun menu dia (ini tnyata bener2 bikin pikiran ke mana2), ugh... banyak lah.

Duluw, aku sempet membayangkan ada seseorang yang bisa ngasih perhatian seperti temen2 Lynette. Tapi kayaknya duluw ituw mustahil, karena kayaknya aku yg paling awal menikah n punya anak di antara temen-temenku.

And.. then. Aku "menemukan" banyak temen baru. Lewat milis, lewat blog. Dakuw bisa berbagi cerita saat lagi stres. Lumayan meringankan loh. Thx a lot buwat semuanya. Tp terkadang, aku "mengharapkan" lebih banyak cerita dari blog kalian semua. Cerita soal bagaimana ngatasi anak, kerjaan, rumah, dll. Hihihi :D Maunya. Emang ituw masalah pribadi sih, tapi gak ada salahnya kan, klow misalnya kita pilih yg general2 gituw.

Aku pernah dapet beberapa e-mail yg sungguh memberi inspirasi buat aku. Dan, bener2 bisa membuat aku "membuka" mata. Memberi banyak "kekuatan". Thx banget ya... buat kelyan semua.

from: Lenny Wulandari

Your diari very good, and I think you'll be a good mother to your son. Just remember, your son is everything in your whole life. So.. keep them in the right hand. I dedicated my life only for my daughter too. They are so cute and can make happier in our life. By the way, thank's for your recipe, I've copied all to my self, thank's for your sharing to us.

from: Yunita Anggriani, Balikpapan

Mbak Retma, thank you berat lho, dari mbak aku dpt banyak resep untuk anak ku, and ttg website nya cuma ada 1 kata "HEBAT" 4 thumbs up deh (Plus jempol kaki),,,,btw, sempet bgt ya buat web segitu bagus?? salam ya buat mas nya and Nikki, dari Defyto (6 bln) di Balikpapan .... oiya, aku boleh add mbak retma di YM? pengen deh kenalan ,,,,

from: Ummu Sarah, Cibinong

buat mba(kayaknya kita seumur) yg pny blog...saya bersyukur bisa nemuin blog kayak gini, semoga ilmu yg mba tularin liwat blog ini jadi amal sholih ya...salam dari Ummu Sarah nu geulis tea :P

Wakz... bener2 bikin semangat kan? Xixixi.

Di tengah kerjaan kantor yg tiba2 berkali-kali lipat gara-gara ada World Cup; di tengah bingung mikirin soal dana pendidikan buat Nikki nantinya; di tengah kecemasan nanti pulangnya ke rumah mo naek apa (karena mobil temen yg biasa aku tebengin rusak!); di tengah kelelahan karena banyak tenaga yang harus dikeluarin saat wiken; di tengah rasa kesel, ngantuk, capek, dan pengen marah saat dibangunin pagi2 karena masih ngantuk; di tengah pikiran soal rumah; di tengah perasaan bersalah ama Mas karena kadang2 minim waktunya untuk ketemu karena jam kerja yg beda; semua email ituw, sapaan temen lewat YM, atau sekedar ngobrol soal World Cup lewat YM, bener2 bisa membuat duniaku jadi CERIA! Intinya: All, plz jgn lupakan dirimuh sendiri! :D Silakan pergi ke spa, silakan pergi ke toko buku, shopping, nonton pilem, dll. Nikmati hiduuuup! ;)

Photobucket - Video and Image Hosting

**Temper Tantrum-nya Nikki

Akhir-akhir ini Nikki mulai menunjukkan adanya temper tantrum. Diuh... Kadang-kadang kita sebagai orang tua, gemezzz... bener ama dia. Kenapa sih ni anak? Wedew. Gregetan rasanya!

Misalnya nih, pagi-pagi. Dia lagi minum susu botol di sofa, and aku lg di dapur nyiapin sarapan n bekel Mas. Terus, dia bilang: Mama.. udah. Aku jawab: iya Nikki, taruh botolnya di meja yak. Ternyata.... respons Nikki adalah: membanting ituw botol! Huaaaa... :(

Aku dah sering kali bilangin, taruh di meja. Terus, karena ini udah yg kesekian kali, aku langsung bilang agak keras: Nikki, klow abis minum botolnya jangan dibuang. Taruh di atas meja. Hihihi. Karena aku jaranggg.. banget marah n memperlihatkan muka marah, ni anak klow aku bilang agak keras langsung takut. Tp, ini efektif loh.

Nikki ambil botolnya, ditutup, terus ditaruh meja. Baru deh, aku bilang: Anak pinter.... (sambil tepuk tangan). Nikki-nya langsung nyengir seneng! :D

Ada lagih. Klow kemauannya gak dituruti, ni anak mulai mukul atau banting2 maenannya. Hehehe, khas temper tantrum balita yak? Klow dah begini, cuman bisa bilangin atau paling sering sih... ngalihin perhatian. Misalnya, dia siang2 bolong (Jakarta di musim kemarau, diuh... tau ndiri lah), minta maen bola di halaman. Aduh Nak, yg bener ajah. Klow dah mulai nunjukin tantrum-nya sih, aku biasanya tawar-tawaran ama dia: kita baca buku yuuuuk. Atau nyanyi, atau maen bola di dalem, atau maen ama Owen, dll.

Nah, terus ada kejadian "besar" beberapa hari lalu. Nikki lagi hiper. Terus apa ajah.... dibuka, diberantakin. Nah, tau-tau, ituw ada kacamata di meja. Dah sering kali aku bilang (sejak kacamataku patah ama Nikki), jgn maen-maen ama kacamata. Terus, tau-tau: klek!! Kacamata Mas patah. Huaaaaaa :(

Terus aku "marahin" Nikki: Nikki, Mama kan udah bilang, jangan maenan kacamata punya Papa, nanti rusak, gak bisa dipake (pake nada agak keras gituw). Terus, aku tinggalin dia, aku liatin dari jauh. Ni anak duduk di pojokan gituw, tadinya cuman diem, lama-lama nangis keraaas. Hua!!! **gak tega liatnya** Tari dah mo gendong Nikki, tapi aku larang. Aku diemin ajah beberapa menit, ni anak tetep nangis di pojokan. (dalam ati pengen nangis juga, kasihan banget!)

Terus, aku gendong Nikki. Nikki-nya langsung meluk eraaaat... banget! Aku bilang: Nikki minta maaf gak? Tadinya diem ajah. Aku ulangi lagi beberapa kail, terus sambil sesenggukan Nikki bilang: maaf. Hoa..... sedihnya!

Aku bilang ke Nikki: oke, sekarang kita telpon ke Papa ya. Kita kasih tau Papa, kacamata Papa rusak. Tapi, Nikki harus minta maaf ke Papa. oke? Nikki jawab: oke...

Aku telpon Mas ke kantor, cerita bla-bla-bla. Terus telpon aku kasih ke Nikki. Aku bilang, hm, sekarang Nikki bilang minta maaf ke Papa ya. Niki sambil sesenggukan bilang: maaf Papa. Eh, jawab Mas waktu aku telpon: ituw anak kasihan amat yak!

Huaaa... Mas gak mendukung neeh! :(

11 comments:

kidi said...

tabah ya mbak...
hidup mmg keras,
saya yakin anda bisa...

selamat

Ophi said...

Kirain pengakuan kalo ngeceng Podolski..hiihihihi

Jangan lupa refreshment diri sendiri ma, pokonya diri harus dikasih hadiah karena udah kerja dengan kerasnya. Misalnya jalan2 kemana sendiri, atau beli sesuatu yang diinginkan (tapi pikir2 juga jangan pengennya emas 10 kilo..hihihi)

Okehhh hidup wanita!

Rini said...

Yang Sabar jeng. setiap itu hidup itu ada pasang surutnya. dikala kita merasa lelah, lemah, sedih dan seakan ingin berteriak itulah dimana perasaan kita lagi surut.Tapi lihat Nikki sekarang. dia tumbuh jadi anak yang penuh kasih sayang dari orang tuanya padahala belum tentu anak2 lain seberuntung Nikki. Kita hanya manusia biasa yang penuh dengan kekurangan

Mama Zaza said...

ibu juga manusiaaa.... :P pasti bisalah maa :) jangan lupa refreshing intinya.

huehuehueh... kali si papa mikir, nikki diapain yak dirumah ma emaknya? sampe kesian tuh anak :P

yanti said...

Tp terkadang, aku "mengharapkan" lebih banyak cerita dari blog kalian semua. Cerita soal bagaimana ngatasi anak, kerjaan, rumah, dll. Hihihi :D Maunya. Emang ituw masalah pribadi sih,

Huaaaaahh.. itu dia... gw palliiiiinnggg susah cerita soal pribadi euy. Apalagi cerita soal Naila, jarang bgt ya kayaknya.

Bunda Lyla said...

hehe... aku termasuk yg datar2 ajah postingannya nih Ret, sama kek Yanti pualing susah crita soal pribadi... ;)

Tapi sama kok Ret, aku jugak ngalamin apa yg dikau rasakan bak desperate housewife itu...
bersyukurlah banyak dukungan yg didapatkan dari berbagai penjuru itu juga bak obat yg bikin hidup lebih hidup .. :D

ririe said...

Retma, saya juga pernah mengalami "stress" spt yg kamu alamin. Dituntut jadi anak, istri & ibu yang serba bisa yang terkadang malah membuat saya jadi pusing sendiri, mo crita ke sapa nga ada teman yg bisa diajak bicara, crita ke suami nga mungkin rasanya, crita ke ortu bisa2 dikasih petuah yg bikin tambah pusing, buntutnya... nangis sendiri... ampe akhirnya saya memutuskan saya harus melakukan sesuatu yang bisa membuat saya bahagia, disamping mengurus anak & suami... jadi kalo tiba2 penat melanda, biasanya saya bikin macam2 kue atau ajak Dave jalan2 berdua naik becak keliling2 komplek...
Dave juga spt Nikki tuh.... suka membuang botol susunya sembarangan, selain itu Dave jg suka lembar mainannya, teriak2... rasanya mulut saya dah bebusa ngasih taunya jangan begini begitu... bener2 deh... jadi emak itu butuh banyak sabar ya :D

TomInta family said...

Tuh Retma..blognya pan inspiring tuh buat yang lain... hayoh yang rajin update yaaaaa ;)

rosy said...

sama nih...kadang aku jg sedih jrs ninggalin rafi dirmh but klo' aku stay di rmh trs jd sutrees, hihihi..bingung deh...

untung bisa ngeblog, chat, so gak ngerasa alone....

btw Ret, turut berduka cita buat nenekmu...samaan ya kita, tost dulu donk...

sama nih kaya' rafi, dulu klo' abis minum susu botol, botolnya suka dibuang...skrg tantrumnya dah lewat...

ayo Nikki...kita maen lg...

Nunik said...

Setiap Ibu pasti memang yang terbaik buat anak2nya yak mbak, n mbak Retma tuh termasuk Ibu yang jempolan deh :)... Kalo gak mana mungkin Mas Nikki jadi juara kedua balita sehat.. hihihi.. tepuk dada dunks mas Nikki bangga punya mama Retma :D..

Bunda Raihan said...

yg penting jg sampe mukul dan nyubit aja
sabar...banyak2 sabarnya