Wednesday, February 07, 2007

Jakarta... oh Jakarta

Hidup di Jakarta enak? tergantung... Kalo ditanya sekarang2 ini, palingan yang jawab enak cuman para pejabat :p Yeah, mau bilang enak, kenyataannya juga merana. Mo pijimana coba? PAM dah mati hampir seminggu ini. Selama 5 hari akhirnya minta aer ke tetangga. Beli selang, tiap pagi-sore diulur ke rumah tetangga. Ember-ember dijejer, semua tempat yang bisa buat nampung aer diberdayakan.

Kamis malam, hari pertama hujan deras.
Aku+Mas pulang dari kantor naek motor. Jalan-jalan protokol, sepanjang Gatot Subroto, MT Haryono... dah mulai tergenang aer dan terus meninggi. Mobil, motor, mulai ambil lajur kanan, menghindari genangan yang minta ampyun. Akhirnya macet di mana-mana. Jalan tol? Tergenang juga... :( Menembus air yang makin tinggi, aku+Mas ambil jalan Dewi Sartika. Di tengah jalan, OMG! Jalan dialihkan. Genangan air gak bisa ditembus. Beberapa mobil+motor mulai didorong karena mogok. Alhamdulillah, nyampe di rumah.

Jumat pagi, hari kedua banjir.
Sebenernya hari ini aku masuk siang. Tapi dr pagi dah ikut Mas, mengantisipasi gak bisa naek bis. Jalan-jalan protokol masih tergenang. Di kanan-kiri jalan mulai keliatan tenda-tenda pengungsi. Jalanan yang biasanya macet, agak lapang. Yang mengerikan adalah... di jalan tol agak sepi, dan yang keliatan hanya mobil-mobil dengan sirene mengangkut bantuan+perahu karet, ambulans, dan kendaraan besar.
Sepanjang siang hujan terus mengguyur. Kantor sepi. Beberapa teman gak masuk karena rumah tergenang sampe pinggang, bahkan ada yang sampe dada. Beberapa balik lagi ke rumah karena tidak bisa menembus banjir. Sepanjang hari, di ruangan kantor terdengar pengumuman posko punya kantor yang mulai dibuka.

Jumat sore. Aku+Mas pulang, menembus hujan yang masih juga turun. Menghindari jalan protokol, akhirnya kita muter-muter nyari jalan.. cukup jauh. Mulai ke Blok M, akhirnya ke Pasar Rebo, dan sampe rumah. Daerah UKI, Cawang, terlihat macet. Mobil didorong, motor didorong, dah jadi pemandangan yang gak aneh lagi.

Sabtu sore, hari ketiga banjir.
Hari ini harusnya pernikahan Neng Indah. Pengen dateng, tapi kondisi+cuaca tidak mendukung.
Hari ini ke kantor sore hari. Dah gak hujan... tapi cuaca mengerikan. Mendung, dingin, dan kadang hujan rintik-rintik. Tenda-tenda pengungsi mulai banyak terlihat. Jalanan sepi banget... dan lagi, yang masih hilir mudik hanya mobil-mobil dengan sirene (yang bikin suasana mencekam) membawa bantuan, perahu karet, atau ambulans. Suasana kota sepi, tapi mengerikan.

Minggu siang, hari keempat banjir.
Hari ini rencana mo nengok rumah di Bekasi. Naek motor ama Mas. Baru nyampe Cawang, dah gak bisa lewat. Banyak motor balik, karena banjir gak bisa ditembus. Bingung, akhirnya masuk tol Cikampek. Ternyata motor diperbolehkan lewat tol. Asyik sih, bisa cepet... tapi menakutkan. Soalnya karena kendaraan dikit, jadi pada ngebut. Di kanan-kiri yang terlihat hanya genangan, genangan, dan genangan yang menyerupai danau. Sawah-sawah dah tertutup air. Tapi... hal ini dimanfaatkan oleh banyak orang. Sepanjang jalan tol yang terlihat hanya orang-orang mancing, menjaring. Doooooh, negeriku! :(
Sampe di kompleks... Astagfirullah, ternyata banjir. Huaaaaaaaa.... jalanan depan rumah ajah sih. Rumahnya sih gak banjir. Tapi ternyata listrik mati dari beberapa hari. Duuuuh!!! Akhirnya pulang, lewat tol lagih.
Pengen ke C4 MT Haryono, tapi ternyata tutup karena tergenang juga. Fiuh...

Mo mengumpat ke pejabat juga, buang2 energi doang. Mereka dah gak punya kuping, dah gak punya hati. Para pejabat, aku merekomendasikan agar kelyan semua sekali-kali maen game Caesar. Cobain, aku yakin kelyan gak pernah bisa menang!!! :) Di tengah begini, masih layak gak sih, anggota DPRD ituh minta kenaikan gaji? **bleh** Cukup. Gak mau memperpanjang omongan soal pejabat. Ampe berbusa jugak, gak bakalan bisa didengar.

Yang mo liat foto pernikahan Neng Indah, silakan ke sini: Neng Indah dan ke sini Neng Indah lagi

10 comments:

yanti said...

syukurlah kalian gapapa ya, walaupun ngalamin listrik-air mati :(

gw Jumat kena banjir Ma.. baca deh di blog.

suka maen Caesar juga ternyata..hihihihi...

Mamahoney said...

iya prihatin bgt sm kondisi jkt saat ini, moga banjir cpt surut dan suasan kembali normal yaa.. kl ngomongin soal pejabat mah hmm speechless dah..

roro said...

moga2 jakarta ga banjir2 lagi ya ret, mimpi? yah, walaupun hanya sekedar mimpi, heheh sapa tau?

syukur di retma ga apa2 :)
take care ya:)

Ophi said...

waduhhhhhhh.....mudah2an cepat berlalu yahhh

jauh gini teh jd pengen cepet2 pulang hiksss

Yudhis said...

saatnya menambah taman-taman kota sepertinya, masa daerah hijau di jakarta tinggal 9%. Kasian juga anak cucu kita nanti

bang Alip said...

semoga semuanya diberi ketabahan dalam ujian ini baik yang korban banjir maupun korban makan ati ma pemerintah (amin)

Nur hayati said...

gimana si PDAM & situasi jakarta nieh hari say ?

Bunda Reva said...

udah nyala belom listrik+air nya ?

sedih bener liat jkt jadi kayak lautan begitu. pdhl aku cuma liat di tivi.

rosy said...

syukurlah Ma, rmhmu gak ikut kebanjiran, banjirnya parah bgt d..., tp skrg sdh surutkan??, msh tetep ngolor selang aer nih??, moga2 aernya ma listriknya cepet pulih spt semula..aminn

ratih said...

retma, kalo ngomongin pejabat emang suka bikin kesel, apalagi kalo ingat sama menkokesra *ugh, pengen ninju deh*

sekarang PAM udah ngalir dong..?