Sunday, April 29, 2007

Aku & Keluarga Besar

Dua milis yang aku ikuti belon lama mbahas soal hubungan dengan keluarga besar suami. Waktu pertama kali email itu diposting, aku hampir berteriak: Yaaaaa... aku juga mengalami!!! ^_^ Sadar... ternyata gak cuman aku. Sadar... ternyata banyak yg seperti aku!!! :p

Saat memutuskan untuk menikah dengan Mas, aku juga mau menerima segala konsekuensinya (begitu juga sebaliknya kan Mas?). Fiuh... saat menikah, umurku 24 tahun. Banyak impian... tentu! Tapi dalam perjalanannya, aku lupa satu hal: keluarga besar suami. Berinteraksi, berusaha masuk dalam keluarga, jadi sesuatu yang "menakutkan" buat aku. Ini juga diperburuk dengan latar belakang aku, yang tidak punya kakak atau adik. Jadi, fiuuuuuuh.... aku bingung gimana harus bersikap.

Dalam perjalanannya, banyak kebahagiaan. Tapi, tak terhitung pula air mata yang tumpah karena itu. Kelegaan... kesenangan, kadang tertutup oleh sakitnya hati. Persamaan, perbedaan yang aku terima, kadang aku terima dengan lapang hati, kadang pula aku terima dengan rasa yang tak enak hati (terutama kalo dibedain di depan mata boooow).

Ya, aku susah berkomunikasi secara verbal (hiakakak. Hayoooo, hayooo, semuanya. Yang nganggep aku cerewet kalo di milis, yang nganggep aku ceriwis kalo di YM! inilah aku). Dan dampaknya? Hahaha.... lebih banyak air mata daripada tertawa.

Susah...! Seringkali aku menangis di pundak atau dada Mas. Dan selalu, dengan kesabaran... Mas selalu bilang, "Sudahlah. Kalo kita memang begini, emangnya gimana? Kita toh gak bisa tiba-tiba berubah untuk itu." Dan sekarang, aku menulis di sini, aku sebenernya ingin berteriak: Inilah aku.... Aku tidak bisa tiba-tiba berubah, dan menjadi orang lain. Karena inilah aku.

Dan satu lagi.... Aku mendapatkan ini dari salah satu milis itu: "Berbuat baiklah pada semua orang. Kalau kita sudah berbuat baik, dan masih ada orang yang ga suka sama kita, itu bukan urusan kita, tapi itu urusan orang yang gak suka sama kita itu sama dirinya sendiri".

:: Ditulis dengan menahan airmata.

9 comments:

Anonymous said...

Ohh kamu teh anak tunggal yah ma?
pantessss (maxud lo? hihii)

Paragraf terakhir bagus tuh...bisa diterapkan di segala situasi, thx for sharing..

op tea

Onny said...

Kadang perubahan emg diperlukan n Tiap perubahan emang bth waktu, yg penting mau u/melakukannya. Selama perubahan u/ menjadikan sesuatu mjd lebih baik, dan kita tdk terlalu memaksakan diri u/melakukannya menurutku ga ada salahnya dicoba. Sukses buat hubungan kalian, ya...

retma-haripahargio said...

To: jeng Ophi ---> Dziiiiing....!Nglempar kamus ke Oph. Apaan tuh? Bu, dah gak semedi lagi yak? :D

retma-haripahargio said...

To: Onny --> Kalo perubahan itu ternyata gak nyaman, dan kalo orang di sekitar kita itu menutup mata, rasanya... buat apa berubah? :) Aku lbh nyaman dg diriku sendiri kok.

Dan lagi, aku... yg selalu berkoar-koar ke tetangga "Jangan bandingkan anak, karena setiap anak itu berbeda", tp tiba2 aku selalu dibandingin. Oooh, si ini mah gak enak orangnya. Gak gaul... masih mending si mbak X. Wakzzzz!!! Gilingan padi dunk deh.

Onny said...

ya gtu de, jengz!namanya perubahan emg ga nyaman lagee!but, kembali kl emg perub. itu bw dampak yg bagus bwt qt sendiri ma org laen ga da salahnya..asal jgn terlalu memaksakan diri u/bs brubah...it takes time, lho Jengz;)tapiii...klo emg qt udh mcoba berkorban (berubah) tp ttp aja pada "merem" ya.. cuekin aja..so what getoch...hehehe..

Putri said...

hi ret,
kaya'nya hampir smua orang ngalamin gitu ya, cuman porsi nya aja yg beda2.
jadi tenang bu, temen nya banyak kok .. :)
BTW, menjawab pertanyaan mu .. cieeh .. Yogya tuh tempat lair aku di kusumanegaran, tapiiii samsek aku ga pernah hidup di sana secara aku gede di Semarang dan skrg ikut suami di jakarta.
Cuman untuk mengingat tempat lahir beta aja, ya sut .. aku bangga sebagai wong YOGYA ..

Momy De' Vieto said...

halah bener banget mbak retma, kayanya setiap orang pernah ngalamin hal seperti itu, makanya aku sih pilih cuek aja .... be my self aja, mau pada suka ya sukur .... kalo nggak juga bodo, pokoknya kita udah berusaha berbuat yg terbaik .... hidup sabarrrr !!!!!! hehehehehe ....

yanti said...

aku sebaliknya deh Ma... cerewet bgt sih nggak ya, tapi cukup talkative. tapi kelemahanku adalah susah berbasa basi. kalo aku ga pengen ngobrol, ya aku ga ngobrol. kadang2 bermasalah juga dalam budaya Timur :D

Lia said...

Sabar ya say...paragraf terakhhir itu bisa jadi obat. Tetaplah berusaha!