Sunday, May 06, 2007

Susahnya Jd Ortu di Indo

Hahaha... ^_^ Judulnya dah berat amat yak? Enggak... kagak berat kok. Jadi begini, daku dah mulai gerah ama berbagai promo macem2 ituh yang intinya pengen "menciptakan" super baby. :p

Hal-hal yang aku gak ngerti dan jadi keprihatinan buanyak bangetttttt. Dan sebelnya, jd ortu di Indo ituh harus nyari sendiri2 infonya bener kagak. Dan, gak bisa ngarepin pemerintah! Soalnya kadang atas nama proyek atau apa, yaaaa... jdnya mereka setuju2 ajah. Fiuhhhh! Mangkanya, keknya harus berterima kasih tak terhingga kepada Oom Google yang setia mendampingi dirikuh. Hihihi ^_^.

1. Soal susu
Ehm, kalo ini mah sering sebel ndiri kan yak, kalok liat iklannya di tipi. Berderet-deret isinya susu anak mluluk. Busyet dah! Udah gituw... kan ada iklan susu yang mengklaim lebih bagus dr ASI? **geleng-geleng kepala**. Terus, belon iklan makanan cair aka Pediasure (maap produsen, terpaksa nggotong2 merek). DUlu waktu dakuw belon "melek", cuman liat tipi, kayaknya sih oke2 ajah. Begitu liat di internet... Jgreeeeeng!!! Oh, ternyata itu makanan cair toh, dan harusnya dikasih buat anak yang sakit serius atau parah sehingga makanannya diganti makanan cair. Di sini? Dijual bebas! **mumet.com**

2. Sekolah
Weleeeeh. Ini apalagi. Kalo lagi mo ke Bekasi, sepanjang jalan isinya cuman iklan rumah atau sekolah. Hahaha. Dah gitu, karena promosi yg gencar, ampe ibuk2 dah ribut mo menyekolahkan anaknya waktu umur 6 bulan! Ck...ck...ck... Puadahal... sekarang sekolah muahalnya nggak ketulungan! Belon lagi, mo masuk TK dites, mo masuk SD dites, dst!
Kalo aku sendiri sih, pengeeeeeeeen... banget bisa melakukan homeschooling buat Nikki. Tapi kok ya, kayaknya agak "berat". Hehehe. Belon Pede. Atau aku yg kurang info yak? Hm... jd belon mutusin. Selama ini sih masih homeschooling, tapi kalo dah SD, SMP, SMA, hm... liat anaknya deh.

3. UAN aka UN atau apalah namanya
Sebanding ama sekolah. Suka ngenes... liat ortu yang ikut kalang kabut kalo anaknya mo UN. Ihikz! :( Aku kok gak pengen ngalamin ituh yak? Kurikulum di Indonesia itu kalo diliat2 emang dibikin buat anak yg genius kali yeeee. Kalo soal UN, gimana kagak sebel. Bayangin ajah, sekolah bertahun-tahun... belajar macem2, ulangan macem2, pada akhirnya cuman diuji ama 3 yg menentukan: Bahasa Indo, English, Matematik. Haloooo... pemerintah. Sebenrnya tahu soal multiple intelligence kagak sih? --> satu PR lagih. Jd ortu harus baca2 buku psikologi juga :(

4. Imunisasi
Hadooooh, kalo soal imunisasi ini, aku terutama sih pengen ngomongin soal imunisasi IPD aka invasive pneumococcal disease. Ehm, kan sekarang digalakkan kan yak. Yang aku tahu sih yang guencaaaar banget ituh Wyeth, si produsen, yg promo. Tapi kemaren liat iklan segambreng di koran... mulai ngelus dada juga. Tolong dooong, kalo ngasih iklan, tulis juga harga imunisasinya ituh berapa. Fyi ajah, imunisasi itu kisarannya 800 rebu ampe 1 juta!! :( Dan yg nyebelin, waktu aku ngubek2 bareng Oom Google, kok belon nemu yah, rilis atau pengumuman atau apa pun namanya, yg bilang... bahwa berdasarkan Penelitian DI INDONESIA... bla-bla-bla. Terus, yang aku temuin malahan: IPD penyebab pneumonia. Sedangkan pneumonia di Indo penyebab utamanya bukan IPD. **pusing**

5. Metode Glenn Doman
Lagi-lagi... mbahas soal super baby. Aku suka liat ada promo workshop soal metode inih di milis. Oh, yang belon tahu... ituw loh. Katanya, biar anaknya bisa cepet baca, dll. Karena sekolah di Indo "mengharuskan" anak TK ajah bisa baca, akhirnya workshop ini biasanya laris manis kek kacang goreng. Eh, harganya juga kagak murah loh yak. Tapi... mari liat bareng2 di Google.
Ternyata.... menurut Oom Google, ehm... ini metode dah DILARANG di negeri asalnya sono, terutama ama American Academy of Pediatrics Committee on Children With Disabilities. Eh, akhir2 ini kok mulai muncul lagi di milis2 yak? Banyak perdebatan. Ya iya lah. Wong banyak yg jualan flash card-nya kok. Harganya juga kagak murah. Hehehe. Belon balik modal kali ye. Kalo kagak percaya, coba liat di sini yah: National Council Against Health Fraud! Belon puas juga? Ya... silakan ngubek2 Google sendiri! ^_^

Hm, apalagi? Mengko sek... aku mikir dhisik. Yah, keknya sih ituh duluw. Dah terlalu pusyiiiing. Hehehe. ^_^ Punya anak baru satu, dijejelin macem2, belon pengalaman pulak, jd ya pusyiiing. Dah gitu kan jamannya beda ama jaman duluw, jd sering2 lah buka internet! :p

Pesan sponsor: Biarkanlah anak berkembang apa adanya.... waktunya bermain ya bermain. Wong namanya juga anak-anak! ^_^
--> Gaya banget gue. Kek psikolog ajah. Hahaha. Jd inget, buku psikologi yg aku pinjem di perpus kantor lom disentuuuuuh. Huhuh :(

20 comments:

Onny said...

Addu..du..du..duh..liat tulisan kali ni mata kok kepala terasa berat, kaki terasa lemah, pandangan jd kabur n berkunang-kunang?!(walah!!!tapi srius loh)ternyata susye bgt jd ortu yah?:.( btw, aq jg prnh dpt artikel dr abang bout "Super Kids" coba aq forward ke mail kmu, kali aja bisa jd bahan masukan, OK:)

Roro said...

hihii ret, jadi inget cerita orang2 sukses ternyata waktu kecilnya pada begok, males, nakal, badung, bahlan ada yang DO dari seoklahan. Sebut: einstein dan bill gates :D

sebaliknya anak2 yang waktu kecilnya sempet muncul di koran2 sebagai jenius, IQ tinggi dll ternyata udah gede menghilang entah kemana, beberapa kasus malah mengenaskan, mereka berakhir di penjara (karena kecerdasan tidak terbimbing) dan bahkan menjadi homeless dipinggiran taman kota, hmmm

spik2 ini sih ya, gara2 di indonesia strugle for livenya bujubune dahsyat gitu, sekolah di Ln jadi pada brilyant
anak2 yang numpang SD cuman 2 tahun di sini, ternyata bisa juara kumon, juara eskul2, dipuji2 oleh gurunya karena rajin, nurut, cerdas, semangat belajar tinggi, hahaha kebiasaan di indonesia, yaa efek bagusnya tuh

yang penting sebenernya fun ya, jangan tertekan, terutama dompet nyak-babe hahaha...

Nita Fernando said...

Wah...akhirnya Mbak Retma menulis ttg ini juga, pikiran kita sama mbak, aku baca tulisan mbak Retma yg ini jadi cenut2 :D

Heboh banged soal IPD, padahal jelas2 itu imunisasi belum diwajibkan ... tp gencar nya iklan2, trus pernah ada dokter (klo gag salah ngaku dari IDAI) nakut2in klo gag imunisasi ini, penyakit yg akan diderita akan lebih menghabiskan biaya yg lebih besar ... lah, jadi binun kan para orang tua ...

Apalagi orng Indo kok gampang banged ya terpengaruh ... gag jauh2, keluargaku juga gituw, suka termakan iklan :(

Pokoknya inti nya setuju ma mbak Retma, waktu nya anak main, biarkan dia bermain, toh dng bermain banyak yg bisa dia pelajari ... belajar itu kan gag harus dng membaca ato menulis ...

ratih said...

hidup retma! cuupp ahh buat kamu
setuju banget say, banget!
aku juga miris sama topik2 diatas,
- iklan susu formula mahal2 gold platinum whatever udah mampu ngbodohin ortu2, ASI dah gak musim :(
- sekolah muahalll banget tapi masuknya harus test yg susah2, lah trus sekolahnya keenakan, wong yg diterima harus sdh pinter kok

piye iki? *ikutan pusying* :D

Irma said...

Materi buku pelajaran di sekolah kaya'nya tiap tahun di ugrade tanpa dibarengi survey tentang daya tangkap siswa nya. Kasihan lihat anak sekolahan jaman sekarang :(

yanti said...

SETUJUUUUUUUUUUUU!!!!!!!

terutama soal ngajarin anak yg masih sangat kecil untuk belajar baca :P

bibipbondry said...

halo m.retma apa kabar...dah lama gag maen sini nih^o^...isinya promo2 d.
setuju banget biarkan anak2 puas menikmati dunianya...gag usahlah dipaksa bljr ini itu^o^...kcuali bljr sambil maen kali menyenangkan buat anak2....
sy kepaksa disini nyekolahim anak tp itu krn murah tenan hihi..untungnya disekolah jg bnyk maen gmbr nyanyi.. jd anaknya kesekolah pun malah semangat.

Gege said...

setujuuu banget...
aku juga sampe bingung liat problema ini..ampe nyut2 kok kayaknya jadi alah morat marit gak karuan..

Yg pediasure itu loh..bener tuh.. Kalo di Malaysia, dijual bebas juga, tapi umumnya pengguna tahu pediasure itu buat apa..bukannya utk konsumsi tiap hari..

iya, kalo mikirin endonesah jaman sekarang mumyeet

si kiky said...

gue bukan orang tua yang baik kali ya ret...*nyengir*

gue ngga pernah 'rese' tuh ama metode glen dolman kek, susu formula mahal kek, imunisasi IPD IPV, IPA IPS, IPC kek...hihihihi

pengen siy anak minat baca ==> di gramedia yah suruh pilih aja buku yang menarik buat dia, umur kezia juga gakk mungkin nyari "ayat-ayat cinta" misalnya...pasti yang banyak gambar dikit tulisan juga kan...

sekolah mahal..kalo dari instutusi yang udah pengalaman lama mungkin oke lha, kalo baru berdiri belum namanya aneh2x, hihihihi...taunya yang dibayar ngga sesuai ama outputnya...(listik kali...)

top deh ulasannya lho, gue ketewa2x...

tari said...

Hi Mbak / Jeng, salam kenal.
Menarik sekali tulisannya. Bisa bayangin mumetnya sebagai ortu di tanah air di jejali dengan macem2 :)

Untungnya hal2 yang mbak atau jeng sebut di atas gak sampai ke tempat saya tinggal..

Lha gimana kepala bebas dari mummet, pilihan sekolah mulai dari TK cuma ada 3 macem ; Negeri, dari Komune setempat dan Suora, yg di kelola gereja. 4 kalo mau di sebut beberapa sekolah Internaional yg hanay di kota besar dan muahal setengah mati.
Yg bikin mumet juga adalah melihta buku peljaran yg tipa ganti mentri ganti buku yg Nb gak murah.

Kalo memang hal2 yg di iklanin dengan gencar itu benar, tentunya Indonesia sudah menjadi negara yg sangat kelebihan orang2 super:))

Vaksin sudah di jadwal dari pemerintah dan dikirim kerumah surat bila saat vaksin tiba dan gratis ..eh gak ding suami saya dipotong 40% pajak tiap bulannya. Iklan susu? Hanya beberapa dan gak begitu gencar karena tiap dokter menyarankan kasih ASI selama mungkin.Oh ya, pernah tanya ke dokter anak saya ( yg ini gratis juga lho) tentang vitamin buat anak, jawabnya: gak perlu asal dia mau makan.


Tapi biar gimanapun aku suka kangen kampung halaman...

Tari

erfi said...

Kalo ngeliat sekolah anak² sekarang emang bikin orang tua stress. Tiap tahun ganti kurikulum yang artinya buku pelajaran jg berganti terus. Padahal dulu buku pelajaran gw bisa turun ke adek gw.

Mana buku biasanya dibeli di sekolah (lebih mahal) karena kalo dibeli di luar sering isinya ngga sama padahal judul, nama pengarang dan tahun cetaknya sama persis. Pengalaman sepupu gw yang anak²nya udah SMA.

Mama Rafayra said...

fayra masih ASI dan solid food

gak pake flash card

gak minum prediasure

blum imunisasi IPD

blum sekolah

gw ortu macam apa nih ret?

santi said...

Postingan yg bagus banget ... :D. Salam dari Chicago.

Ayu said...

Hallo salam kenal yah :) menarik postingannya... memang susah (tapi seneng loh) jadi ortu dan gak di indo aja loh :)Kalo di sini masalah paling gede ya kalo ibu mau kerja lagi anaknya mau digimanain? Gak kayak di Indo ada keluarga yg bisa bantu atau bisa bayar babysitter :) Ke penitipan anak juga biaya tidak kecil, apalagi nanti kalo sekolah...mumet.com juga jadinya :)
Tapi aku setuju kalo anak biarlah berkembang apa adanya, di Indo tuh anak TK aja udah pada dapet PR yah...gila2an deh... di sini anak baru belajar baca tulis ya di SD lah....di TK tuh bener2 bermain kerjaannya sama belajar bersosialisasi. Ya udah ah kok jadi panjang betul komennya :)

Ayu said...

Hallo salam kenal yah :) menarik postingannya... memang susah (tapi seneng loh) jadi ortu dan gak di indo aja loh :)Kalo di sini masalah paling gede ya kalo ibu mau kerja lagi anaknya mau digimanain? Gak kayak di Indo ada keluarga yg bisa bantu atau bisa bayar babysitter :) Ke penitipan anak juga biaya tidak kecil, apalagi nanti kalo sekolah...mumet.com juga jadinya :)
Tapi aku setuju kalo anak biarlah berkembang apa adanya, di Indo tuh anak TK aja udah pada dapet PR yah...gila2an deh... di sini anak baru belajar baca tulis ya di SD lah....di TK tuh bener2 bermain kerjaannya sama belajar bersosialisasi. Ya udah ah kok jadi panjang betul komennya :)

nYam said...

dikiranya bisa baca sejak kecil itu keren kali yee....padahal tergantung kebiasaan di rumah masing-masing juga. kalo dimasukin sekolah yang menuntut baca, tapi di rumah ortu lebih asik nonton TV, ya sama aja kan??

tyus soal susu, no komen deh. blom lagi iklan makanan bayi. kok yaa bangga bener kalo anaknya dapet bubur instan mulai kecil T_T

*komen sok tau dari orang yang jadi ortu aja belom :D*

Hany said...

Hehehehhe, sip bgt tulirane Retma!
Bisa dibilang kami jg minimalis.

Abis gimana, mak-pake dulu jg sekolah dket2 rumah aja. Sekolah kampung n nggak macem2, heheh...

Manda nya Faz-Vell said...

hi jenk 'lam kenal yah... udah sering siy buka2 blognya..tp br skrg pingin coment dikit... :) tulisan yg menarik...
anakku udah ku masukin skull umur 9 bulan... bukan ikut2an siy... tp ngeliyat dr potensi anaknya juga... waktu trial anaknya happy banget..exiting sekali...yah lanjut...tp kalo untuk umur 2thn (anakku 27bln) udah hrs pegang pinsil or crayon apalagi pake pr...wah tak usah law yauw... ;)
metode dolman...flash card nya aku punya tuh... *menyesal*...sampe skrg blm pernah dibuka tuh...*dgn alesan manda tak sempat..kekekekkee...*
imunisasi anak tuh yg bikin pusing...Blm tuntas MMR...(dokter2 bikin bingung...bnyk yg nyaranin ga ngasih MMR dulu seblm anaknya jago ngomong...iki piye...?? eh truss skrg ada IPD.. apaan lagi siy ini..?? *pusing...pusing....* :) pizz!!

Anonymous said...

ok,,saya sudah banyak baca dan mengerti keadaan anda.berhubung saya lulusan sekolah Harvard university,saya cm mau ngasi pendapat saya tentang UN atau UAN.Sebenrnya pemerintah sudah bener dgn menaikan passing grade buat kelulusan,,yg jd masalah itu yah krn ortu2 spt anda ini yg ga mau melihat bangsa kita maju,di Indonesia passing grade 6 aja dah dianggap gede padahal waktu saya school di amrik,saya butuh nilai 7,5 rata2nya bwat bs lulus.Mungkin bapak harus merubah cara berfikir bapak yg udah Kolot dan berpikiran mundur,,coba anda pikirin lg,,sometimes kita hrs berpikiran maju,,tanpa tekanan dan dorongan kita gak akan bs maju,,gmn mau bersaing dgn negara lain yg sudah terlalu jauh meninggalkan kita,,apa lagi masalah pendidikan,,semoga pikiran anda dpt berubah dan mendukung langkah pemerintah yg sudah PERFECT.

retma w said...

Saran saya, bacalah banyak2 berita soal UN, bukan baca soal saya. :) Menurut saya, untuk maju seseorang tidak harus butuh tekanan. Saya lebih menitikberatkan semacam kesadaran diri. Ilmu pengetahuan bukan hanya untuk mengejar nilai kan?