Tuesday, November 10, 2009

Berkelahi....

Suka tidak suka, siap tidak siap, akhirnya diriku harus menghadapi inih. :D Sebenernya dah ada di pikiran, bahwa suatu hari, pasti aku akan menghadapi inih. Tapi nyatanya, begitu kejadian itu terjadi, sebagai emak-emak, diriku tidak siap sama sekalih. Ugh!

Di skul Nikki, tersebutlah (jah.. basanya dah kayak dongeng pengantar tidur) anak bernama Khalil (niadd.. klo ortunya browsing jd tahu. Huahaha). Nih anak jadi biang kerok di sekolah, di TPA krn sama2 ama Nikki. Secara akademik (setidaknya menurut gurunya), si K inih anaknya oke. Tapi plizzz... bu, saya gak ngeliat soal akademik. Masih TK gituw loch. Yang bikin "naek darah" itu si K "seolah-olah" dilindungi ama guru wali kelasnya dengan alasan: kurang perhatian ortu lah, atau apalah. Ini sekolah loch bu... semua anak butuh perhatian. Gak cuman orang tajir doang. Pliz dewh!

Suatu hari, Nikki pulang dengan kuping berdarah dan lebam2. Yup! bener sekaliiii... akibat si K ituw lah. Se
bagai emak2, gak terima, tentu sajah! Hah.. kalo gak ada Mas rasanya dah pengen ngelabrak itu ortu si K atau apalah. Berusaha mendinginkan otak, tarik napas panjang. :D Akhirnya datanglah ke skul juga, ngobrol sama Kepseknya. Dan diriku bilanglah: "Saya gak terima alasan si ibu guru itu kalo K kurang perhatian ortunya. Ini sekolah loooh. Saya menyerahkan anak saya ke sekolah."
Tnyata, gak cuman diriku inih yang komentar begituh. Tnyata beberapa ibu juga bilang begituh, bahkan langsung protes ke bu guru yang terlalu memanjakan K (lg2 krn alasan akademik. Huah!!! plzzzz). Dan ya, sekarang dah lumayan ngefek lah. Si bu guru ituh dah gak segitunya ama si K.

Tapi, kejadian berulang lagih. Malem, pulang dari kantor, mana badan dah capek, ngeliat Nikki bibirnya luka dan berdarah. Jgerrrr..!! Makin kesel rasanya. Huaaaa.. :( dan lagih2 si K ituw lah. Grrrrl! Kesel sekesel-keselnya dewh. Tapi teteb, akhirnya diriku luluh juga waktu Mas bilang: "Udah biarin. Itu sarana belajar buat Nikki. Belajar hidup...". Yah, Mas.. memangnya belajar kehidupan harus babak belur juga? wkwkwkw. :D

Dari itu semua, aku belajar satu hal. Klo anak mengalami hal begitu, jangan langsung ditanya. Pasti jawabnya muter2 dan berubah2. Setidaknya, ama anak TK. ^_* Kita fokus ajah bagaimana keadaan si anak.
Biarkan beberapa hari, dan kita juga dah "dingin", baru kita ajakin ngobrol deh anaknya. Itu pun keadaannya harus dibikin senyaman mungkin. Kalo aku, waktu mau tidur, berdua ama Nikki, cerita2, ngobrol, dst. Baru deh, dikit2 minta dia cerita. Tapi ada satu kalimat Nikki yang bikin aku nangis bombay. Waktu dia cerita abis dipukul ama si K, aku tanya: "Terus, abis itu Nikki gimana?"
Dan Nikki jawab: "Terus Nikki duduk-duduk ajah Mama. Mau nangis malu...". Oalah Nak... andai waktu itu ada Mama yah, setidaknya, kalo Nikki mau nangis, mau dipeluk, krn sama Mama, Nikki gak perlu malu. Hikz! :( Mama ajah gak pernah mukul, Papa ajah gak pernah mukul. Hikz, hikz.

Begitulaaah! Seumur-umur aku belon pernah ngelarang Nikki maen sama seseorang. Baru kali ini. Tapi teteb ajah, namanya anak-anak, kadang ya... maen sama ituw lagih. Tapi, ada yang aneh. Kenapa ortu si K, atau neneknya, atau siapalah, gak ada yg minta maaf barang sekata pun yak? Pdhl mereka tahu loooh. Sebenernya, ada satu hal yang aku takutkan. Seperti kisah temen taekwondo Nikki yang mirip kayak di film2. Tahu kan yak, kalo ada anak yang selalu dikerjain, pada satu titik dia akan "bangkit"? Nah.. kejadiannya sama persis ama temennya Nikki. Sekali, dua kali, didiemin ajah. Begitu yang ketiga, nih anak bales. Ya, dg bekal taekwondo, anak yg ngerjain itu dihajar babak belur dan akhirnya nih anak dipanggil ke sekolah. Fiuuuuh... sbnrnya aku gak mengharapkan hal kayak gini bakal terjadi. I hope.. krn aku selalu bilang: "taekwondo itu bukan buat gaya-gayaan. Tapi buat membela diri kalo ada orang yang jahat ama Nikki."

6 comments:

linda said...

wah bahaya donk si K. hmmm gurunya matre ya mbk, bukan pendidik yg baik donk mb ;)

Vera said...

duuh aku jd merinding....mgkn klo azka digituin, aku lgsg mendidih darah dan aku labrak ke sekolah....untung dirimu bs sabar ya

ke2nai said...

mbak, sy ikutan sedih deh denger komentarnya nikki yang pengen nangis tapi malu.. hiks..

kayaknya kalo itu menimpa anak sy, saya udah protes keras ke sekolah deh mbak. Apalagi kalo kejadiannya sp lebih lbh dari sekali...

t.w. said...

Hmm... asha baru sekolah 2 bulan, dan hal ini juga yang tiwi takutin, Ma.
Tp alhamdulillah, anak terbandel di kelasnya (cowok !!) sekarang sudah kapok mukul asha !! Hahahaha.. kenapa ?! Karena asha ngebales dan anak itu langsung nangis... =))
Besoknya dia nggak berani lagi ngejailin asha.
Mungkin harus diajarin ngebela dirinya sendiri kali yaa, Nikki ?

bunda zikra said...

wah si K itu harusnya diamankan. paling enggak dijaga ekstra sama guru2 atau siapapun yang kira2 bisa ngawasin. anceman bener buat temen2nya:(
kasian nikki, lain kali kalo dijailin lagi bales aja nik, biarin sama2 berdarah deh biar impas. moga jadi anak yang tegar dan kuat ya sayang.

r 4 said...

hhmm gimana ya sebagai pak guru aq menyikapinya??? *sok berpikir keraasssss*