Thursday, March 11, 2010

Bekasi

Pertama kali dengar kata "Bekasi" waktu masih SD. Yup... apalagi kalo gak lewat puisi terkenalnya Chairil Anwar, Karawang-Bekasi. Dan gak nyangka, bertahun-tahun kemudian saya tinggal, punya rumah, di Bekasi. Dan bulan ini, gak kerasa, saya dah satu tahun tinggal di Bekasi.

Dulu sih, kalo tahu ada yang tinggal di Bekasi selalu bengong. Hah? Bekasi? Jauh bangettttt... :) Ah, tapi ternyata gak sejauh bayangan saya jaman dulu kok. Jauh dr mana dulu? ;)
Terus kadang dibilang: hah? Bekasi, di mana tuh? Wahahaah. ^_^ Jujur, saya dulu juga agak2 bingung. Kirain yang namanya Bekasi wah, di pinggiran banget lah. Tapi, sekarang, begini penampakan Bekasi. Ya, setidaknya di Bekasi Barat lah, soalnya tiap hari saya lewat sini.

Begitu masuk gerbang tol Bekasi Barat, penampakan2 ini yang akan Anda lihat. Yup! Bekasi dikepung mall. Foto di atas, itu dulu Ramayana. Saya belon pernah masuk ke sana, tapi sekarang dah tutup. Di tengah2 itu ada tugu. Saya selalu bertanya-tanya, yg ditutup ama kain di tugu itu apa sih? Dulu kirain ini yang namanya Tugu Patriot karena liat posisinya yang strategis. Ternyata bukan.

Kalimalang. Ini satu-satunya kawasan yang bukan mall kalo Anda pas kebetulan lewat Bekasi Barat. Ntah kalo beberapa tahun lagi. Saya selalu membayangkan ada transportasi air di Kalimalang biar gak macet. ^_^

Mal Metropolitan. Saya sih nganggepnya ini landmark Kota Bekasi. Mau jujur atau enggak, MM sering dijadikan patokan buat orang2 yang tanya soal Bekasi. :) Meski di sini banyak gerai2 terkenal, mirip kayak Plaza Senayan, teteb ajah Anda bakalan mendengar mbak2 di dalam mall menyapa: Boleh mbak... bajunya. Boleh kak, aksesorinya. Brasa di ITC gak sih? ;)

Di Mega Bekasi, kalo saya sih, cuman ngincer Cinema XXI-nya. Soalnya, cuman di sini yang muter versi 3D. ^_^

Bekasi Cyber Park. Saya ke sini cuman waktu launching Blogger Bekasi doang. Hehehe. Cukup ngobrolin mal deh. Padahal masih ada beberapa lagi sih.

Budaya
Yang saya liat, seperti daerah perbatasan lainnya, ada percampuran kebudayaan di Bekasi. Antara budaya Betawi dan budaya Jawa Barat. Makanannya kebanyakan makanan Betawi, tapi di sekolah2, negeri terutama, ada palajaran bahasa Sunda.

Nah, ada lagi yang bikin saya takjub. Soal layar tancep! Pernah saya hampir gak bisa tidur semaleman karena di kampung sebelah ada yang nikahan dan nggelar layar tancep. Manalah suaranya jegar-jeger, filmnya Rhoma Irama pula. Sungguhh terrrlaluuu. Padahal, di kampung saya, yang namanya layar tancep itu dah kesannya jaman dulu banget. Bahkan dah hampir gak ada.
Juga saya pernah nemui ada orang yang punya gawe, digelar 3 hari 3 malam! Eh, untunglah bukan 7 hari 7 malam. Berasa bener2 kayak di negeri dongeng ya? :D Nah, ada juga tuh... yang punya gawe, nikahan, mirip kayak jaman dulu di kampung saya. Orang2 yang dateng duduk berjejer, dengan penganan berjejer di toples jaman dulu yang dari kaca tebel banget. Serius! Saya masih nemuin hal itu di kampung sekitaran rumah saya di Bekasi.

Lingkungan
Nah, untuk yang satu ini saya bersyukur banget. Saya bisa membesarkan anak2 saya di lingkungan yang lumayan bagus menurut saya. Nikki & Kira masih bisa maen di lahan yang luas, di kebon, dll. Suatu hari mereka bahkan bisa ngeliat kupu-kupu keluar dari kepompongnya! ^_^ Capung juga masih banyak di belakang rumah kami.

Oh, ya. Saya suka kalo naek Trans Galaxi (Perum Galaxi-Blok M) dan Feeder Kemang Pratama (Kemang-Blok M). Selama saya naek bus2 itu, kok sopir ama kondekturnya orang Jawa. Jadi, pada suatu hari, waktu naek Trans Galaxi, saya bisa dengerin si kondektur ngobrol, nggosip soal pemerintahan di Bekasi karena dia dah lama tinggal di Bekasi. Wah, bener2 brasa di kampung saya.

Di Bekasi ada banyak "perkumpulan". Saya saat ini ikutan Blogger Bekasi meski kadang saya gak suka ama kegiatannya yang terlalu birokratik! ;) Yang laennya, yang saya dan suami saya incer, adalah Robek, Rombongan Bekasi, kumpulan pekerja yang naek sepeda di Bekasi.

Yang saya gak suka di Bekasi: kota ini gak ramah sama pejalan kaki. Hampir gak pernah ada trotoar di sepanjang jalan di Bekasi!

2 comments:

nanik said...

hanya mega bekasi mbak yang aku kenal..soalnya kalo naek xtrans berenti di situ. padaal tujuanku tambun sih. masi jauuuhhh...naek bus 3/4, sambung angkot.

Desy Noer said...

Trus yang ditutupin kain yang ditugu itu ternyata apa jeng?

Btw aku baru tau kalo hampir di sepanjang jalan bekasi hamper gak pernah nemu trotoar.