Monday, March 01, 2010

Saya dan Sepeda

Banyak cerita antara saya dan sepeda. Oh, entahlah... dari dulu saya sangat menyukai alat transportasi ini. Hm, mungkin juga karena naek motor pun saya gak gape, naek mobil pun ya... so, so lah.

Sepeda pertama
Sepeda pertama saya adalah sepeda mini buatan China warna merah, dengan keranjang berwarna putih di depannya. Waktu itu saya masih TK. Saya membeli sepeda itu bareng ama salah satu sahabat saya, ke kabupaten sebelah. Saya ingat bagaimana saya begitu gembira waktu sepeda itu pertama kali turun dari mobil. Habis itu saya jatuh bangun, lecet, sampe bisa naek sepeda dg mahir. Sepeda pertama saya sampai saat ini masih nangkring di rumah saya di kampung.

Sepeda dan Teman-teman
Hampir setiap Minggu pagi, saat kami libur, kami berkumpul di belakang rumah saya waktu itu, untuk siap2 touring (istilah sekarang. Hehehe). Kami berangkat masih agak gelap-gelap gitu. Jam setengah 6 lah. Jam stengah 6 kalo di kampung masih gelap betul. Kami (saya, Novi, Ambar, indah, Ibrahim, Iwan, Dwi, dst..) akan beramai-ramai naek sepeda. Rutenya adalah lewat stasiun kereta (di mana biasanya waktu itu kelelawar pulang--di stasiun dulu ada rumah kelelawar). Kemudian ke utara, sampe bong (kuburan) China. Kami yang tadinya berisik stengah mampus, kalo dah mulai masuk kawasan itu akan langsung berbisik, jalan pelan-pelan, gak mau jauh-jauh ama yang laen. Hehehe.

Teruuuus, naek ke perbukitan. Serius! Kami naek sepeda melewati perbukitan lewat jalan setapak. Dan, nanti di bagian yang agak landai, kami akan menemukan sesuatu yang mengejutkan. Pasar barter!! Betul... waktu itu ajah kami terbengong-bengong menemukan pasar barter. Waktu itu di SD sih memang dah ada pelajaran soal itu. Tapi teteb, ketika hal itu ada di depan mata, kami semua bisik-bisik dan bengong ngeliatin orang-orang barter antara ayam dengan jagung, bibit padi, dst.

Setelah capek ngeliatin orang2 yang barter, kami meneruskan perjalanan. Nahhh.. ini bagian favorit saya. Tempat yang landai dengan pemandangan yang... hadoooh! sampai sekarang pun saya masih belon bisa ngelupain. Andai waktu itu saya punya kamera. Kami beristirahat, memarkir sepeda, ngobrol, bercanda.. dengan pemandangan seperti ini: di depan kami perbukitan, dengan hanya satu dua rumah. Pokoknya jarang banget deh. Dan yang tampak cuma hijau... hijau.. dan hijau. Juga keliatan beberapa sapi sih. Kadang ada asap dari pembakaran jerami. Kalo kita teriak, suara kita akan menggema ke mana-mana. Hahaha.. waktu itu kami suka teriak-teriak gak karuan dan kadang diomelin ama orang-orang yang lewat. Terkadang, di tengah suasana begitu, ada musik dangdut atau qasidah yang kerasnya minta ampun... menggema sepanjang perbukitan (dan lembah?). Itu kalo ada orang yang lagi punya gawe.

Petualangan saya dan teman-teman biasanya berakhir ke pasar tradisional di suatu tempat yang bernama Karangsari.

Sepeda dan Ibu Saya
Setelah SMP, saya tidak pernah lagi maen sepeda dengan teman-teman. Itu karena sekolah kami pisah-pisah, bahkan ada yang laen kota. Akhirnya, kadang kala saya bersepeda dengan ibu saya. Rutenya? Beda banget ama teman-teman saya. Kalo kami dulu seneng melewati perbukitan, dengan ibu saya, saya menelusuri jalan beraspal, terus ke utara.. sampe ke ujung jalan beraspal. Serius! Ada perbatasan di mana jalan aspal itu habis. Meski menelusuri jalan beraspal, di kanan-kiri tetaplah sawah, sungai, rumah penduduk. Hm, sampe saat ini kondisinya masih agak mirip. Setidaknya, waktu saya mudik tahun kemaren, masih banyak sawah... masih ada sungai yang jernih.

Tidak jarang, tiba-tiba saya dan ibu saya harus berhenti dan menuntun sepeda. Yup! Soalnya, kadang tiba-tiba turun kabut yang amat sangat tebal (dan dingin tentu saja) yang membuat jarak pandang kita terbatas. Motor dah harus menyalakan lampu.

Sepeda dan Anak
Untuk ini saya sungguh berbangga. Nikki (5 th), pertama kali bisa naek sepeda tanpa roda bantu, dengan saya. Juga waktu ganti sepeda yang lebih besar, dia bisa waktu saya yang mengajari. Hehehe. Oh, oh.. saya sungguh senang dengan hal itu.

Libur, bagi saya adalah sesuatu yang sangat berharga karena pola kerja saya 6-1. Jadi, kalo pas libur, kadang saya maen sepeda dengan Nikki. Muter kompleks, ke kompleks laen di sekitar rumah kami. Kadang nungguin Nikki maen sepeda ama teman-temannya kalo dia ketemu ama teman-temannya yang lagi maen sepeda juga. Biasanya kami istirahat 2 kali.
Pertama di Balai RW di mana di depannya ada halaman yang luas tempat anak2 biasa maen, dan di halaman Masjid.

Saat istirahat, biasanya saya dan Nikki ketawa-ketawa... ngobrol atau bercanda, maen tebak-tebakan, dst. Oh, oh... dari saya TK, sampe anak saya TK, saya punya banyak kenangan dengan SEPEDA.

4 comments:

Vera said...

Hiks..jgn diketawain yaaa...aku ga bisa naik sepeda...hahahhahaha....mo belajar naik sepeda setuir ini malu euy

nanik said...

so sweet...banyak sekali cerita bersepeda mbak retma. aku dulu bisa naek sepeda udah gede, di atas kelas 3 SD deh keknya...punya sepeda beli sendiri baru tahun lalu...wakakaka..dan ceritanya ada di website polygon! narsis poool :))

tukangecuprus said...

jadi inget ojek sepeda di kota tua..pengen minta boncengin tapi gak tega, pengen sewa sendiri kok ya sayang sama lemak :))

ke2nai said...

saya suka naik sepeda. Kata orang kalo udah bisa naik sepeda, pasti bisa bawa motor. Kenyataannya sp sekarang sy gak bisa2.. waaaaaaaa.......