Sunday, April 11, 2010

Mengejar Bapak-bapak...

Beginilah nasib saya! Karena mobil masuk Ruang ICU aka bengkel hampir stengah bulan, jadilah saya pasrah ngompreng! Nah, ternyata sodara-sodara, ngompreng itu banyak kejutan. Selalu deg-degan, iya. Waswas, apalagi. ^_^ Jadi kegiatan saya saat ini adalah mengejar Mas-mas Bapak-bapak sopir omprengan.

Ngompreng buat orang-orang daerah pinggiran sih dah bukan peristiwa langka. Tapi saya, yang baru ngalamin ngompreng, wuih! Apalagi ngompreng dini hari. Brasa dah kayak preman deh.

Hari pertama (Alhamdulillah)
Keluar kantor dah buru-buru. Sampe di pasar, alhamdulillah masih ada angkot, dan langsung berangkat pulak. Sampe Slipi, alhamdulillah lagi, ada P6 lewat, penuh pulak, jadi langsung berangkat. Sampe Komdak, alhamdulillah (again), ada omprengan, yang tinggal nunggu beberapa orang lagi supaya penuh, dan kemudian berangkat. Langsung meluncur, masuk Bekasi Barat, sampe rumah total 1 jam! ^_^ Di omprengan ada 2 orang cewek, termasuk saya.

Hari kedua
Dr kantor numpang motor temen, diturunin sampe komdak. Fiuh! Baru 3 biji orang yang ada. Padahal, untuk penuh, butuh hm... 12 orang (6 di belakang, 4 ditengah, 2 di depan). Nunggu agak lama, manalah di deket situ lagi ada perbaikan jalan. Argggggh! Suaranya drrrrrrrt..... drrrrrt.... merusak telinga! Di omprengan ada 3 cewek, termasuk saya.

Hari ketiga
Numpang motor temen lagih. Sampe Komdak, o, oh! Gak ada omprengan! Hikz. Padahal jam dah hampir stengah 1! Itu artinya, dah kosong! Dah gak bakalan ada omprengan lagi. Wah, akhirnya dianterin ama temen ke Cawang. Di situ berjejer banyak omprengan. Tapi waktu tanya, "Pak, ke Pekayon gak?" Jawabnya: "oh, bu. Pekayon barat ya? Ini timur." Tidaaaaaak....!!! Dah deg-degan. Akhirnya melipir, nungguin, eh... akhirnya jalan ke omprengan depan, ternyata ke Barat. Oke, sip. jadi naek itu omprengan. Dan OMG! ternyata penumpang di tengah itu 8 orang!!!!
Dan, OMG kedua, ternyata omprengan itu ke Bekasi Timur dulu. Jadilah malam dini hari itu saya muter-muter Kota Bekasi. Jujurly, daerah Bekasi Timur, Bulak Kapal, dsk... saya buta. Jadi malam2 saya bengong ngeliatin keluar, takut2 saya gak sampe rumah!
Di omprengan: saya satu-satunya cewek. :(

Tips naek omprengan (malam/dini hari):
- gak usah pake baju yang keren. Atau tutupin jaket saja. Beneran, jaket membantu kok. Soalnya anginnya kencang. Ingat! AC yang ada adalah AC alami. Selaen itu, buat apa pake baju keren, wong yang naek kebanyakan ya... bapak2 pekerja, malah tukang2. :p Pake syal juga lumayan menghangatkan badan. Perlengkapan saya: jaket dan syal.

- Sistem bayar omprengan ini kayak iuran. Jadi jangan malu tanya: berapa? Soalnya beda2. Dari Komdak ke Bekasi itu Rp 8.000. Kalo dari Cawang ke Bekasi itu Rp 6.000. Alangkah baeknya kalo duitnya pas, gak pake kembalian. Kasih duitnya ke yang ngoordinir duit, bukan ke saya. :p

- Gak ada salahnya punya nomer telpon sopir omprengan buat pesan "kursi". Lebih bagus lagi kalo punya nomer telpon timer-nya. --> ini tips dr teman saya yang juga saya pake. Ho-ho-ho.

- Biasanya kalo terbiasa ngompreng bakalan ketemu "wajah" yang itu2 ajah. Jadi, lebih baek ngobrollah. Lumayan, kalo udah kenal (sok kenal), berasa ada temen, jadi gak waswas.

Kenapa suami saya mengizinkan saya ngompreng? Oh, itu keputusan (kata temen saya serba salah) berat buat dia.
Mas: Ma... kamu ngekos ajah selama setengah bulan.
Aku: Yah, Pa. Kalo ngekos, aku gak bakalan ketemu anak-anak.
Mas: Kalo gitu, kamu nginep kantor, pulangnya pagi-pagi?
Aku: Yah... kalo begitu mah, aku bakalan gak pernah ketemu kamu.

See? Jadilah, dengan ini, saya menyatakan... saya anggota baru omprengan Jakarta-Bekasi. Huehehehe. ^_*

2 comments:

Desy Noer said...

Sing sabar yaa jeng… tapi dengan begitu lebih banyak nambah pengalaman kaaaaan ?

Nanik said...

wedewwww...ajib banget pengalaman pulang kantor mbak. aku aja setahun pertama ngebajak temen buat anterin pulang. baru berani pulang sendiri ngangkot, yang cuma 5 menit doang. pindah kantor, nggak berani lg. minta anter lg. trus mulei berani...skr ya, mau nggak mau :) huhu, enggak kebayang deh harus pulang dini hari kek mbak retma...