Friday, July 23, 2010

Hari Pertama di SD

Tahun ajaran baru ini, Nikki dah kelas 1 SD. Woaaaah, gak kerasa bener yak. Hihihi. Di blog ini awal-awal cerita, Nikki masih bayi. Hikz, hikz. Terharuuuu... **meres-meres sapu tangan**


SD Negeri Jatiasih VIII, sekolahnya Nikki
Nah, setelah dengan susah payah dan berdarah-darah, akhirnya, Nikki sekolah di SDN Jatiasih 8. Hahaha. Ceritanya puanjang, sodara-sodara!! Sebenernya Nikki diterima di dua sekolah. Pertama, di suatu SDSN. Kedua, di SDN Jatiasih 8 itu.

Suit, suiiiit... yang sudah pake seragam SD. Sepatu wajibnya sepatu segala kasta (katanya), Warrior!
Setelah pengumuman di SDSN, kami sempat daftar ulang. Tapi setelah Googling, mempertimbangkan banyak hal, akhirnya kami memutuskan Nikki sekolah di SDN Jatiasih 8. Oh, oh.. pertimbangannya buanyaaaaak... sekali. Seperti yang pernah diriku pasang di status fesbuk atau twitter, semua itu antara ideologi, dll. :D

Upacara pertama yang gak "fun". Kayak kampanye kepala sekolah. hihihi.
Ideologi? Yup! Tentu sajah. Kami pengen sekolah itu fun. Yang sayangnya, untuk ini di Indonesia hampir susah ditemukan. Jadi kami meminimalkan "tekanan". Insya Allah... dan semoga, pilihan kami benar. Nikki akhirnya sekolah di SD negeri biasa, tanpa embel-embel ini itu.

Betul, menjadi orangtua jaman sekarang pusing tujuh keliling. Gak cuman sekedar SD negeri dan swasta, tapi juga ada SD berstandar nasional, mandiri,
rintisan bertaraf internasional, sampe bertaraf internasioanal. Hoaaaaah!!!! @_@ Tentu, kita sebagai orangtua (euuuuh... berasa tua bet diriku iniiiih), harus tahu dan banyak2 baca, nyari info, soal sekolah-sekolah itu.

Pantengin berita, tentu sajah,
karena siapa tahu, Diknas tiba-tiba menurunkan status sekolah tersebut. Wkwkwkwk. :D Pendidikan di Indonesia, oh... oh!
Bebas Biaya Pendidikan! Tentu saja, dari BOS (bantuan operasional sekolah) Hari pertama Nikki di sekolah? Tentu saja dianter ama Mama dan Papa, seperti waktu pertama kali dia TK. Ngeliatnya, duuuh. Terharu sekali, dah pake baju seragam SD. Hari pertama itu, di sekolah Nikki penuuuuuh banget. Papa cuti khusus untuk hari ini (Papa teladan. hehehe). Kata Papa: "ibu-ibu pada kenapa sih? Gak mau ngalah. Aku kan belon lihat. Cuman bisa cuti hari ini. Mereka kan besok2 masih bisa?!!!" **senewen liat ibu2 bergerombol depan kelas sampe gak bisa liat anaknya**

Upacaranya lumayan lama, jadi Nikki keburu bete. Manalah kelasnya belon dibagi bener-bener. Alhamdulillah... begitu masuk kelas, dan pintu ditutup, Nikki dah oke ajah. Gak ada acara pengen keluar dan sebagainya. Euuuh
, dah gede ya, Nak!
Suasana dalam kelas. Ini 2 kelas digabung yak, karena msh hari pertama.
Pulang sekolah
, waktu menuju ke tempat mobil parkir, agak kaget juga lihat mobil anter-jemput berderet-deret. Hah? Setelah tanya-tanya, ternyata banyak banget anak-anak dari daerah Villa Nusa Indah yang sekolah di sini. Sempet bertanya2 dalam hati: "dari rumah mereka jam berapa ya?"

10 comments:

ke2nai said...

Nikki masuk SD juga ya tahun ini.. Sama dong 'ma Keke.. Semoga happy terus di sekolah y ^^

Vera said...

duh gak kerasa ya si ganteng udah SD hiks..hiks..berarti kita tambah tua ya.

Feby Sutiadji said...

Jika anda suka menulis dan membuat blog serta berdomisili di Jawa Barat,
ikutilah lomba blog Depok, baca ketentuannya di : http://lombablogdepok.com atau di http://www.depok.go.id/21/07/2010/berita-foto/lomba-blog-depok

Terdapat 4 kategori: SMP, SMA, Ibu Rumah Tangga, dan Umum
Buat para ibu, silakan ikuti lomba ini ya..

Bila anda tidak tertarik, atau tidak berdomisli di Jawa Barat ajaklah rekan-rekan anda yang berdomisili di Jawa Barat untuk mengikuti lomba ini.

Bunda RaRa said...

masya Allah .. ibu yang satu ini .. rajin posting euy

banyak ga PR nya ma ? moga2 seneng dan betah ama sekolahnya ya ka nikki

de said...

Niki masuk SD, Rafa udah tengah jalan menuju SMP

dan kita pun...makin tua ya neeyykkk

hahahaha

Anonymous said...

kalau membaca post-post anda khususnya tentang SDSN Pekayon Jaya VI, sepertinya ada kesan negative yg ada, saya selaku orangtua yg anaknya sudah bersekolah selama kurang lebih 5 thn merasa bangga anak saya dapat bersekolah di SDSN sepertinya yg anda temukan di internet itu memang kebetulan orang2 terutama para wartawan abal-abal yg tidak professional, tahun ini saja murid baru mencapai 140 anak sampai tutup penerimaanpun masih banyak sekali orangtua yg mendaftar. http://www.radar-bekasi.com/?p=10915 lihat link ini , total murid SDSN mendekati 700 anak skrg, hal ini menandakan kesan yg baik dari masyarakat akan SDSN apalagi jika saya lihat banyak sekali prestasi yg diraih oleh SDSN ini jadi menurut hemat saya jika akan post sesuatu alangkah baiknya dilengkapi dengan data2 yang betul akurat bukan bersumber dari internet yang ga jelas sumbernya. Demikian terimakasih

Anonymous said...

yahhhh, biasa lagu lama ga diterima trus jelek-jelekin. Klo Kata sy sih tanyakan langsung ke sekolah yg bersangkutan agar jelas, nah ini lebih dewasa dan bermartabat.

retma-haripahargio said...

To all anonymous: Trima kasih sudah mampir. Iya, gak pa2, tanggapan orang beda2 kan? Kalo Anda suka di SDSN situ, ya gak pa-pa. Kasih komen di sini juga gak pa-pa. Saya kan cuman menuliskan pikiran & pandangan saya.

Oh, ya lagu lama apa? Kan sudah saya bilang, anak saya diterima juga di situ kok. Cuman saya pilih tempat laen.

retma-haripahargio said...

To anonymous: Setiap orang berpikiran laen2 untuk anak2nya kan? Misalnya, saya pernah tulis juga di sini bahwa saya belum mau memasukkan anak saya ke skolah model SDIT. Alasannya personal, jam masuk sekolah gak memungkinkan saya bertemu dengan anak saya.
Sama juga kenapa saya gak mau memasukkan anak saya di sekolah berstandar ini-itu. Alasannya personal juga. Kan sudah saya tulis di situ.

Jadi, kalo Anda-Anda merasa nyaman dengan sekolah bertaraf internasional, misalnya, atau SDIT, misalnya, saya punya alasan2 kenapa saya gak mau anak saya di situ. :-) Dan karena ini blog saya, tentu saja saya tulis apa yg menjadi dasar saya gak memasukkan anak saya ke situ. Karena saya berpikir, mungkin, suatu hari anak saya bertanya: kenapa dia gak sekolah di situ?

Begitulaaaah. Kalo tnyata menyinggung Anda-Anda ya, saya minta maaf. Tapi ya, selain dr media, saya sudah tanya2 juga ke banyak orang soal SD itu. :-)

retma-haripahargio said...

To: anonymous --> sudah saya edit, biar Anda puas. ;-) Saya tak sebutkan nama lengkap. Oke? Thx.