Thursday, August 19, 2010

Sakit Demam Berdarah

Yak… dah hamper 2 minggu gak ngantor, sodara-sodara. Bukan karena males tentu sajah, lagian siapa pulak mau bayar gaji buta, gak ngantor 2 minggu. Hehehe.

Jadi begini. Ijinkan diriku ini woro-woro. Saya sakiiit. Huhuhu.. Satu minggu pertama, saya ijin dan “cuman” periksa ke dokter depan rumah. Dah biasa kok, termasuknya dokter keluarga begitu. Jd dia tahu lah, riwayat sayah. Nah, bla-bla-bla, pokoknya, saya punya segala kriteria untuk “divonis” tifus. Wkwkwwk.

Kok bisa tahu? Soale pan belon lama Nikki kena tifus. Jadi yang saya rasakan itu adalah: lemas, gak nafsu makan, demam, diare, dst. Akhirnya, karena diagnosis tifus itulah, saya treatment di rumah dengan mengacu ke segala perawatan soal tifus. Oh, ya.. saya juga minum Vermint aka obat cacing yang terkenal manjur di kalangan para penderita tifus.

Tapiiiiy, ternyata gak ada perkembangan. Balik lagi ke dokter. Disuruh cek darah. Jah! Saya mikir kalo harus cek darah. Gimana dengan anak-anak ntar kalo saya harus dirawat segala. Lagian siapa yang nganter-nganter. Catatan: di rumah lagi gak ada mobil!! Huaaaa…..

Begitulah. Saya kekeuh teteb gak pengen dirawat di rumah sakit kalo bisa. Tapi dalam beberapa hari berat badan saya turun drastic. Gak ada sesuatu pun yang bisa masuk ke perut saya. Makan? Euuuh… kalo mau tahu, saya cuman bisa makan bubur bayi. Blah…!!

Hari berikutnya lebih parah. Saya “datang bulan”! Apa? Pdhl belon ada 2 minggu saya datang bulan. Badan dah gak karuan-karuan. Akhirnya minta anterin Mas ke rumah sakit. Nyeraaaah!!! Dan, begitulah. Akhirnya semua terkuak… ;)

Jalan dr meja resepsionis ke ruang tunggu pun saya sudah tidak bisa. Jarak yang harusnya cuman 5 langkah, bagi saya dah kayak lari 1 kilometer rasanya. Hosh… hosh… pokoknya, napas itu rasanya sangat berharga deh.

Disuruh cek darah ke lab. Aduh, pengen ngelempar petugas lab-nya pake sapu deh. Bayangken. Jangankan dicek, tahu-tahu dipanggil, disuruh bayar, ntar ambil hasil lab. Halooooo…? Apa situ dah ambil darah saya?! Dudul banget.

Hasil: trombosit: 72. Dari normalnya 150. Ehm… terang saja saya gak ada tenaga. Langsung nggletak di UGD deh. Bodohnya….!!! Ampun, DJ. Itu ternyata sudah sampe tahap pendarahan. Jadi saya bukan datang bulan, tapi pendarahan. Ya Allah ya Rabbb…. Alhamdulillah, segala syukur, gak terlambat.

Begitulah. Sekarang saya masih memulihkan diri. Belon bisa banyak bergerak, sueeer… masih suka kayak melayang gitu rasanya.

No comments: