Tuesday, December 14, 2010

Sekaleng Sarden

Ramadhan lalu (alamak jan, dah berapa bulan berlalu tuh?), ada satu peristiwa yang menohok diriku. :-(
Waktu itu, karena Ramadhan, di sekolah Nikki, anak-anak disuruh bawa sekaleng sarden. Dengan catatan, sekaleng sarden kecil (gak boleh yang besar loh ya). Rencananya, sarden itu akan dikumpulkan, kemudian akan dibagikan ke orang-orang yang tidak mampu.

Sehari sebelumnya, saya menyuruh Nikki membeli sarden di warung. Yup! Ini salah satu usaha biar dia bisa ngomong dengan orang laen dan berani. Mungkin waktu kecil kita sering juga ya, disuruh orangtua beli ini-itu di warung. :-D

Dan begitulah. Hari berikutnya, Nikki ke sekolah dengan membawa sekaleng sarden untuk dikumpulkan di sekolah. Sampe di sekolah, karena belum bel, anak-anak mulai ngobrol sama teman-temanya, "bawa sarden apa?" Salah seorang teman, sebut saja R, diam saja.

Waktu ditanya: "R, kamu bawa sarden gak?" Dia menjawab dengan pelan: "Aku gak bawa. Kata ibu, ibu gak punya uang buat beli sarden."

Duer!! Kalimat polos dari anak itu bener-bener membuat hati saya hancur, luluh. :-( Saya pernah ketemu ibu R dan ngobrol panjang lebar dengan ibunya. Iya, dari obrolan itu saya tahu bagaimana kondisi keluarga mereka.

Tapi yang benar-benar menohok saya, "berapa sih, harga sekaleng sarden kecil?" Sementara saya, sering banget mengeluarkan uang seharga sarden itu untuk jajan, untuk sekedar ngojek ke situ doang, dst.
Tiba-tiba saya ingat kalimat yang selalu dikatakan suami saya: "Kita boleh menatap langit, tapi jangan lupa bahwa kita juga harus berpijak ke bumi."
Foto: tokoindonesia

9 comments:

lawni said...

menatap nanar pada sekaleng sarden di lemari es.

retma-haripahargio said...

@ Loni: Yah, kadang hal2 sepela buat kita, ternyata sangat berharga buat orang laen ya Lon. :-(

Indah Seindah-indahnya said...

sarden emang nikmat tapi banyak MSG he he

retma-haripahargio said...

Yup! Tapi teman setia anak kos. Hehehe **mantan anak kos2an bertahun2**

dv said...

perkataan anak kecil yg polos itu bikin makin terhenyak ya mbak :(
setuju dengan perkataan suami nya mbak :)

tukangecuprus said...

duh, sementara gue uang buat beli rokok. Hmmm..kalo gitu, rokoknya minta ke teman2 kantor aja deh :D

Linda said...

ya itu lah hidup mbk
masih banyak orang yg bener2 susah karena mungkin gak punya pekerjaan tetap.
jadi untuk sekaleng sarden, bisa jadi baginya hal yang bener2 mewah

henny said...

Ngga nyangka ya mba ... keadaan2 yang seperti itu ternyata ada di dekat kita, ngga jauh2 harus ke panti asuha dll nya. Amin, benar seperti kata suami mba retma ... kita memang harus selalu bisa "mengingat" :)

ke2nai said...

sedih ya mbak.. thx utk postingannya mengingatkan sy utk selalu ingat dg sesama :)