Sunday, January 09, 2011

Antara Jakarta-Bekasi (Part 3)

Halooo... selamat tahun baru! Yeah, tahun baru dah lewat, tapi baru posting! ^_^ Ehm, semoga tahun baru ini kita semua mendapat segala sesuatu yang lebih baek dari tahun kemarin. Amin.

Di kepala
sih sebenernya banyak cerita berseliweran. Tapi, mau cerita dulu soal kejadian sehari2. Nah, kalo dari part 1-2 cerita soal diri saya, gak fair rasanya jika gak cerita tokoh laen yang terlibat. Ya kan?
Jadi, seperti biasa, malam-malam di mana saya pulang kantor naek kendaraan umum. Dan kali ini, cerita sopir omprengan-nya saja. Banyak ceritanya yang membuat saya cekikikan tak henti2.

1. Duit kurang, bayarlah dengan tubuhmu
Ini cerita yg bikin saya bengong. Suatu malem, si sopir omprengan lagi nunggu mobilnya penuh di Cawang. Tiba-tiba, dateng 3 cewek cantek dan langsung naek tuh mobil sambil bilang: "Ayo bang, langsung jalan." Nah, senenglah si sopir itu. Dipikirnya, "Wah! Asyik juga neh, dapet banyak rezeki, ada yang nyewa."

Menurut si sopir, ketiga cewek itu cantek mampus deh (ehm, itu katanya). Sampe dia bilang: "beneran, waktu itu saya sampe mikir, ini manusia beneran bukan?!" --> padahal kan tinggal liat kakinya aja bang, melayang kagak? Ya kan? ;-)

Ternyata tuh cewek2 minta dianterin ke daerah perumahan Bantargebang, yang kata si sopir sudahlah gelap, sepi pulak. Sampe-sampe tuh sopir ketakutan. Nah, gak lama, sampe ke sebuah rumah. Para cewek turun, dan tanya, berapa, bang? Jawab si sopir omprengan: "130 rebu." Para cewek itu bilang kemahalan dan gak mau bayar segitu. Katanya mereka cuma punya duit 60 rebu, itu pun semuanya dalam bentuk koin 500 perak. Well, akhirnya si sopir omprengan marah2. Dan... para cewek akhirnya bilang: "Gini aja deh, bang. Kalo duitnya kurang, abang tidur ama saya aja deh. Yuk..." Si sopir omprengan katanya nyaris pingsan dengernya.

Nah, si sopir menolak tuh. Eh, si cewek ngotot dan bilang: "Abang takut sama istrinya ya? Takut nih." Si sopir bilang, "Neng, saya gak butuh tidur sama situ. Saya butuh duit buat anak sekolah." Meyerahkah para cewek itu? Tentu tidaaaaak. Salah seorang bilang: "Tunggu bang, saya bikinin teh dulu." Dan, si sopir msh ngobrol ama yg laen. Dan tiba-tiba, jreng-jreng...!!! Si cewek bawa teh panas sih, tapi cuman pake bra dan celana dalem doang! Wekz! Si sopir gak pake ba-bi-bu langsung kabur!! (Takut ditangkep Hansip, meski katanya, susah bener nyari jalan keluar).

2. Ke mana kau pergi, ku kan ngikut!
Suatu malam yang laen. Ada ibu yang naek omprengan dari Cawang. Dah muter Bekasi Timur, sampe Bekasi Barat (ini biasanya penghabisan), ibu itu gak turun2 juga. Ditanyalah sama si sopir: "Ibu mau turun mana?" Jawabnya: "Saya ngikut aja deh bang." Si sopir bilang, "Loh, saya mau balik ke UKI nih, ibu mau turun mana?"

Si ibu itu langsung ngasih duit 100 rebu dan bilang, "Ya sudah, saya ngikut lagi ke UKI." Ikutlah ibu itu ke UKI lagi dan muter lagi sampe Bekasi Timur, Bekasi Barat. Si sopir bingung karena ibu itu meski dah muter 2 kali, teteb gak mau turun. Akhirnya si sopir nyerah, berhentilah dia di pos polisi Cawang dan minta polisi nurunin itu ibu2.

Dan, ternyata: si ibu itu stres karena ditinggal suaminya kawin lagi. Hiah!!! Sinetron banget gak sih? :-p

3. Penipuan
Nah, ini cerita2 gak enak. Ternyata oh ternyata, banyak juga penumpang yang akal-akalan gak mau bayar. Karena saking banyaknya dia cerita, saya mau cerita satu saja (capek ngetiknya).
Suatu malem di Cawang (iya, kalo pagi/siang bukan saya banget kan?). Kata si sopir, di depan dah duduk 2 penumpang, cewek ama cowok. Nih mereka berdua (kata si sopir) pacaran, jadi nemplok meluluk.

Cuman masalahnya, semua penumpang di belakang dah bayar, tapi mereka belon bayar2 meski si cewek megangin duit 5 rebuan. Pas sampe di daerah yg dituju, turunlah mereka. Dan cuma bayar 5 rebu. Si sopir bilang, " kurang neh. Harusnya 12 rebu." Nah, si cowok bilang, "Ya sudah, bang. Tunggu dulu. Aku minjem duit ke temen di situ." Pergilah si cowok, sementara si cewek ngajakin ngobrol si sopir. Ditunggu lama, gak dateng2, akhirnya si cewek bilang, "Wah, kelamaan nih. Jadi gak enak. Bentar ya bang, tunggu. Aku liatin. Ngapain aja dia."

Dan, kembalikah mereka berdua? Tentu saja tidak. Hahaha. Dan tinggallah si sopir terbengong2, baru sadar karena ditipu oleh penumpang yang gak mau bayar. :-p

Terima kasih sudah mau baca edisi ketiga! Edisi keempat menyusul, kalo lagi semangat ngetik. ;-)

No comments: