Wednesday, March 09, 2011

Kampung Gajah

Akhir Februari lalu, kami jalan-jalan ke Bandung. Yippi...!! Dah janji ama anak-anak mau jalan ke Bandung, tapi ngepas-ngepasin waktu kok kayaknya susah bener **sok sibuk**. Jadi baru akhir Februari kemaren kami bisa ke Bandung.
Pintu Gerbang Kampung Gajah
Berangkat dari rumah sehabis subuh. Niaaaat. ^_^ Soalnya krn wiken takut kena macet. Tapi... its oke. Karena tujuan pertama kami adalah ke Kampung Gajah. Menurut info, Kampung Gajah buka dari sejak pukul 08.00. Hurray!!!


Dan bener saja, masuk daerah Lembang masih pagi bener. Hehehe. Sempat mampir ke pom bensin dulu buat ke toilet. Maklum, Kira kan dah gak pake diapers. Jadi harus sering2 bawa dia ke kamar kecil.
Papa & Nikki naik ATV Lembah

Kampung Gajah

Meski namanya Kampung Gajah, jangan berpikir di sini banyak gajah. Malah gak ada satu pun gajah di sini. Tapiiii, tempat ini asyik banget buat rekreasi keluarga, apalagi yg punya anak kecil. Kampung Gajah ini luas banget. Ada banyak macam permainan. ATV yang berbagai macam dan bentuk, Segway, flying fox, kuda tunggang, dll.

Begitu mobil diparkir dan anak-anak keluar, mereka heboh sendiri ngeliatin ATV berseliweran di sana-sini. Juga andong, dll. Euuuh. Karena belum sarapan, akhirnya kita duduk-duduk dan beli cakwe di salah satu gerai di situ. Hm... harganya? Mahal, menurut saya. Karena saya beli cakwe & kue bantal 2 harganya Rp 10.000. @_@



Nikki di depan arena balap F1. Ntar kak, kakinya belon nyampe. Tunggu 2 tahun lagi. Insya Allah.
Nikki pertama kali nyobain ATV yang buat anak-anak. Beberapa putaran dia oke, bisa naek sendiri. Sampe pas tikungan, dia tiba-tiba jatuh.
Nikki naik Mini ATV
Luka? Tentuuuu. Akhirnya gak mau naek sendiri lagi, tapi harus sama Papa. :p Yeahhh. Menurut saya stang ATV ini masih terlalu lebar buat ukuran Nikki.

Kira maen di playground
Sementara Nikki "sibuk" dengan mini ATV, Kira maen di playground. Playground-nya lumayan luas dan ada berbagai macam permainan. Kalo mau masuk, anak-anak dicap dulu tangannya. O,ya.. pendamping (ortu/pengasuh), kalo masuk di area playground, gratis. Cukup anaknya ajah yg bayar. :p


Ini playground tempat Kira maen sepuasnya. Dia nyobain hampir semua permainan yang ada di sini. Ada trampolin, sepeda roda tiga, sampe becak mini.

Papa, Nikki, Kira naek Bumper boat
Kelar maen ATV & playground, anak-anak mau maen perahu. Tadinya
mau nyobain perahu kecil buat Kira. Tapi karena belum 3 tahun, jadi Kira belum bisa naek sendiri. Akhirnya naek bumper boat ajah. Bumper boat ini bisa bertiga kok. Jadi anak-anak & papa naek Bumper Boat bareng. Dan lumayan jugak. Emaknya nungguin di pinggiran. Hari dah mulai siang, dah mulai ada antrean di sana-sini.

Oh, ya. Di sekitar tempat bermain perahu juga ada lintasan kereta. Tapi anak-anak gak tertarik naek kereta karena keretanya pelaaaaaaaaan... banget!!! @_@


Nikki dan Kira naek Mini Buggy
Setelah kelar maen Bumper boat, kami jalan ke area depan. Eh... Nikki liat Mini Buggy dan mau naek. Akhirnya karena itu buat berdua, Nikki naek bareng Kira. Yang ada, diriku yang teriak-teriak: "Kakak... pelan. Jangan ngebut!" Ho-oh. Soalnya kan dia bawa Kira, makanya kita harus selalu tereak-tereak ngeingetin Nikki biar gak ngebut. :p

Di tengah lintasan Mini Buggy ini ada rumah-rumahan ala Teletubbies. Kira masuk-masuk ke area itu. Katanya lagi maen di rumah Poo. @_@

Sebenernya ada ATV laen yang bisa buat berempat. Tapi kata Papa gak menantang karena rutenya itu "hanya " ngikutin jalan aspal. (Kalo buat saya sih, karena muahal. Hahaha). Begitu keluar, Nikki minta naek ATV lagi. **doh!** Akhirnya sama Papa naek ATV Lembah. Ini ATV gede. Dan rutenya itu ke lembah. Off road gitu deeeh. Kata Nikki asyik banget!.

Sehabis itu, Nikki masih pengen liat lintasan balap. Woaaaah!!! Kayaknya seru. Mirip kayak F1 gitu. Dan yang bedain sama hanggar laen, di sini kalo mau naek pake seragam pebalap loh. Jadi bener2 kayak pebalap beneran, mirip Schumi deh. ^_^ Nikki tadinya pengen nyobain, tapi setelah liat2, kayaknya belon bisa untuk anak kelas 1 SD. Ya sudahlah. Kapan2 lagi ya Kak, insya Allah.


Mama, Nikki, Kira, di depan patung gajah.
Well, sebenernya maen di Kampung Gajah asyik banget. Tapi... lama-lama di sini bisa bangkrut. Wkwkwkw. ;-) Harganya lumayan-lumayan. Oh, ya. Dekat area parkir juga ada kebun stroberi. Tapi, karena kami ada rencana mau ke Rumah Stroberi, jadinya gak nengok ke sana. ;-)

Ini beberapa hal yang harus diperhatikan kalo ke Kampung Gajah:
1. Lebih baek bawa uang cash. ATM yang ada kemaren hanya ATM OCBC yang berbentuk bus. Laennya gak ada.
2. Lebih baek makan ajah dulu dari rumah. Jadi sampe Kampung gajah hanya maen, maen, dan maen. Soalnya makin siang makin rame. Makin antre, tentu sajah.
3. Bawa minum yang banyak. Karena kemaren cuaca puanas banget.
4. Pake sunblock, topi, kacamata pelindung. Puanas loooh.
5. Toiletnya gak begitu bagus dan terbatas. :p Jadi, kalo bawa anak-anak, langsung liat2 di mana toilet terdekat. Bawa tisu basah & tisu kering.

Biaya:
- Masuk: Gak tahu pasnya berapa, pokoknya kemaren dg mobil & 3 orang dewasa & 2 anak = Rp 25.000
- Mini ATV : Rp 30.000 (10 menit)
- Playground: Rp 30.000 (sepuasnya); pendamping gratis
- Mini Buggy: Rp 40.000
- Bumper Boat: Rp 50.000
- ATV Lembah: Rp 100.000
- Buggy Car Besar (ATV besar) untuk 4 orang: Rp 175.000
- Kereta: Rp 15.000

8 comments:

ke2nai said...

namanya kampung gajah. Tp gajahnya cuma patung ya. Hihihi...

tas pria said...

Ahhh asiknya bisa jalan2 ke Bandung :D jadi pengin juga

Ryuta Ando said...

Baru tau ada kampung gajah...nice info nih..terima kasih...

retma-haripahargio said...

@ ke2nai: iyaaa. Hahaha. :-) Tnyata patung doang.

@ tas pria: Yeah... jalan2 dunk ke sono. ;-)

@ Ryuta: sama-sama, dear...

Anonymous said...

waduuuhhhh...kemahalan nih...harga tiket permainannya....kl cuma untuk permainan gitu2 aja sih...kl bisa sih agak diturunkan harga tiket masuknya...biar rakyat miskin bisa menikmati...Thanks

retma-haripahargio said...

Iya, emang mahal. Tapi banyak juga permainan yang setipe itu yang lebih murah kok. Flying fox, misalnya. Kan banyak yg lebih murah.

Itu pilihan kan? :-) Waktu saya ke sana juga gak nyangka harganya bakalan segitu. Hehehe. Soalnya sebelum2nya gak ada info soal harga2.

kaos anak said...

bu, kalo dari tol pasteur deket ngga? trus memang iya ya ngga ada atm selain OCBC..

retma-haripahargio said...

Waktu saya ke sana memang gak ada ATM. Adanya cuma OCBC yang pake bus. Sebenernya bilik2 ATM ada, tapi masih kosong semua. Gak tahu ya, sekarang sudah ada belum. :)