Sunday, August 07, 2011

Saya, Absensi, dan Jalanan...

Bismillah. Cuma catatan suatu hari yang sangat berarti buat saya.
--------------------
Beuuuh... judulnya enggak banget. Unek2 banget yak. ^_^ Jadi, di kantor emaknya Nikki, masalah absensi kadang2 bikin sewot. Soalnya tiap semester harus diitung, dan jadi penilaian tersendiri. Kalo saya mah, pengennya asal kerjaan beres, gak masalah lah. **emangnya kantornya siapa buw?** ;-)

Seperti hari ini (dan beberapa hari "penting" laen dalam hidup saya). Saya sampe berpikir, oooh... sudahlah. Telat, telat deeeeh. Saya gak peduli!! :-p

Ceritanya, waktu baru masuk transjakarta di halte UKI, biasa lah, berebut tempat duduk. Saya dah siap-siap mau duduk di sebelah anak kecil yang lagi dituntun ama mas2 petugas transjakarta. Belum sempat duduk, anak ini mengalihkan semua perhatian saya. Dia teriak: "ibu... ibu...". Dan baru saya sadar, anak laki-laki kecil itu tunanetra. Saya gak jadi duduk, dan kemudian, gak lama... mas2 transjakarta dateng lagi membawa seorang ibu dan anak balita yang digendong, dan guess what? Keduanya juga tunanetra.

Hm, begitu ditanya sama mas2 mau turun di mana, si ibu menjawab Slipi Petamburan. Okeeeey, bareng ama saya dong. :-p Ya sud, ibu-anak itu duduk. Saya takjub loh. Mereka bertiga, ibu dan kedua anaknya yang masih balita (kemudian saya tahu yg cowok umur 4,5 tahun dan yang cewek 2 tahun) semuanya tunanetra.

Sampe halte Slipi Petamburan, mereka turun. Saya sempat berpikir, gimana mereka lewat tangga? Waktu ditanya: arahnya mau ke mana bu? Dia jawab: Palmerah. Horeeee... bareng sama saya juga dong. Gak ada yang menolong. Cuman mereka doang.
Okey, kali ini saya mau menebus kesalahan saya beberapa waktu lalu, mengabaikan bapak2 tunanetra yang kesulitan turun tangga (dan saya ngejar biar gak telat!!! Ah, bodoh!!!) dan juga menebus kesalahan saya yang laen dg bapak tunanetra di suatu malam.

Sambil menuntun si ibu kami ngobrol. Di mana mereka tinggal, dst. Kadang saya tuntun si anak, kadang si ibu. Si anak cowoknya dah jago loh, naek tangga. Hebat!!! Sambil naek tangga saya dan anak itu menghitung anak tangga yg dilalui bareng2. Kata si ibu, si anak dah sekolah TK. Dan si anak cowok itu bilang: "iyaaaa... aku punya tas loh." Huaaaah!!! hebat, nak. ^_^

Sampe di tangga turun. "Ibu bisa turun tangga?" tanya saya. "Iya," jawabnya. Oke, berarti gak masalah. Masalah dateng justru ke si anak cowok kecil itu. Baru 3 anak tangga, dia takut. Kata si ibu, "Ayo, kan udah diajarin bapak." Dia gak mau, minta gendong. Baeklah... catatan buat saya: paling enak ke kantor emang bawa backpack. Tas ala emak2 sungguh mengganggu saat menggendong anak kecil. @_@

Sampe di bawah, saya tanya: naek apa bu? Katanya naek ojek. Saya panggil ojek, naikin si anak ke depan, ngepasin duduknya si ibu, dan bayar. Okey, bu. Hati2 di jalan yaaa...!! Semoga di laen hari ada suami, bapaknya anak2 yang bantuin ya. ;-)

Dari semua itu, hasilnya adalah.... tadaaaaaaaa: saya telat sampe kantor!! ;-) Tiap hari saya di jalanan, banyak sekali saya menemukan hal-hal atau peristiwa yang "mengharuskan" saya telat. Satu peristiwa yang mengharuskan saya dalam kondisi dilematis. Satu peristiwa yang mengharuskan saya lebih memilih hati nurani daripada sekedar absensi.

1 comment:

Nanik said...

tuuh kan, mbak retma selalu ngalamin kejadian yang seru-seru di jalan.dua jempol mbak...memilih telat karena nolongin orang.aku juga sepakat dengan prinsip yang penting kerjaan beres...hehe.tapiii tenang mbak, rekor telat pasti ada di aku kok :))