Tuesday, November 08, 2011

Pengalaman Pertama: Memalukan

Lagi gak punya ide mau nulis apa. Terus inget ada acara giveaway di tempat una.Ya sud lah... mari mempermalukan diri sendiri. Hahaha. Karena saya bingung, saking banyaknya pengalaman pertama yang berkesan, saya nulis pengalaman yang memalukan deh. Yak... saya siap dicela kok. Jangan kuatir... :p
Photobucket

1. Kejarlah dakuw jangan kau tangkap.
Ceritanya, pulang kuliah, ada perlu... mau nelepon. Jaman dulu itu ponsel belon booming (astaga, berasa tua bet kan saya?), akhirnya melipirlah saya ke deket bunderan UGM di mana ada telepon umum di situ. Haha... jadi ketahuan ya, saya kuliah di mana. :p

Deket situ ada orang gila yang lagi keleleran. Prinsip saya, selama gak ganggu, gak bakalan diganggu to? Diem2 lewat situ, telpon kelar, naruh gagang telpon. Entah apa yang terjadi... tiba-tiba orang gila itu bangkit dan ngejar saya. Huaaaa... tolong!!!!

Sumpah saya gak tahu apa salah saya. Jangan-jangan dia diputus pacarnya lewat telpon? Ah... entahlah. Pokoknya yang ada dalam pikiran saya adalah: Ambil langkah seribu! Apa jadinya kalo sampe ditangkep tuh orang gila coba? Saya lari ke tempat orang-orang lagi nunggu bus. Dan apa yang terjadi sodara-sodara? Orang-orang itu bukannya menolong saya, tapi mereka langsung ikutan angkat kaki.....

Jadilah kami beramai-ramai lari dikejar orang gila yang semakin meningkatkan serangannya dengan lemparan batu! Doh gusti... **ketok-ketok meja** Mudah-mudahan ini gak bakalan terulang. @_@

2. Wawancara Oh, oh...
Yes... akhirnya hari yang ditunggu-tunggu tiba. Karena dah berasa dapat banyak bekal jurnalistik, hari ini saya "diseret" senior untuk terjun bebas langsung ke lapangan. Gak tanggung-tanggung, senior saya nyeret saya ke suatu seminar nasional di mana banyak tokoh2 penting.

Di dalam, duduk sok maniz, meski kepala kosong gak ngerti yg diomongin. :-) Tiba-tiba senior nyuruh saya wawancara salah satu guru besar, tokoh penting di dunia hukum. Doh! Saya terbengong-bengong gak yakin. Mungkin, karena kasian liat muka saya yang menyedihkan, senior saya ngasih contekan pertanyaan di kertas. Dengan langkah berat, grogi setengah mampus, akhirnya saya ndeketin si bapak yang karismatik itu. Ehem... ;-)

Wawancara kelar, balik ke senior.
Senior: dapat wawancaranya?
Saya: dapat dong mas...
Senior: bapaknya cerita apa?
Saya: eh... apa yak. **nyengir kuda karena gak ada satu kata pun di kepala**
Senior: **ketawa** Ya sudahlah.Toh kamu rekam kan? Coba sini liat rekamannya.

Beberapa detik kemudian, senior melihat saya sambil bertanya: bapaknya ganteng ya?
Heh? hah? hoh? Doeng...!!! kebodohan saya belon kelar. Ternyata saya lupa pencet tombol record. **nangis di pojokan sambil gambar2 gak jelas di tanah**

Masih banyak sih, peristiwa mengesankan memalukan di hidup saya. Tapi karena saya dah minum kopi, saya rasa saya cukup waras untuk mengeluarkan dua itu ajah. Hahaha... :D

4 comments:

Lidya - Mama Pascal said...

mungkin orang gilanya lagi nunggu telp pacarnya mbak hihihi.btw kuliah thn brapa mbak?belum tua ah kayanya :)

Sitti Rasuna Wibawa said...

gyahahhahaha LOL ~ dikejar orang gila~

mandor said...

dikejar orang gila ... itu pengalaman luar biasa menurut saya. Karena tidak semua orang "dikejar" oleh orang gila, hanya mereka-mereka yang terpilih saja hahahaha

Kids Party said...

nice post :)