Tuesday, February 28, 2012

Wiken Seru @Sentul City

Wiken telah tiba, wiken telah tiba. Hore, hore...!!! ^_^ Emaknya Nikki-Kira girang kalo dah wiken. Yo... kalo seminggu cuman libur sekali, mari manfaatkan hari libur kita. Dan minggu ini, kami pergi ke Sentul, ke rumah tante aka mbahnya anak-anak. :D

Rencana sih dari Bekasi pagi-pagi bener. Tapi apa mau dikata kalo ternyata baru pulang dari kantor jam berapa entah dan punya anak krucils. Percayalah, kalo masih punya anak krucils, persiapannya berasa butuh waktu berabad-abad berjam-jam. :) Dan, karena rencananya mau sepedaan pula, jadilah nyiap-nyiapin sepeda juga.
Yang pada sepedaan dah sampe puncak bukit
Nikki dan Michael
Oke, sepeda dah diiket ke bike carrier, anak-anak dah masuk, siap berangkat. Alhamdulillah jalanan lancar jaya. Begitu masuk daerah Sentul City, buka kaca jendela lebar-lebar. Wuzzz... udara yang sejuk, angin yang segar, hijaunya daun-daun, menerobos ke dalam mobil, membuat dada rasanya lapang. Pun cuaca lumayan bersahabat. Tidak mendung,tidak panas.

Sampe rumah Tante Nanan, begitu masuk... Kira dah heboh pengen berenang. Lah? Jadi sepeda gimana kabarnya ya? Akhirnya cowok-cowok (Mas, Nikki, para kakak, Om Fikri, dan keponakan) naik sepeda keliling Sentul City, bahkan sampe puncak bukit. Kalo mau ke Bogor, itu looooh... di puncak yang ada tulisan Sentul City. Nah, mereka sampe situ tuh. Pun Nikki. :)
Selesai sepedaan tinggal berenang
Yang cewek? Ehm, ngobrol dong. Tapi akhirnya emaknya Kira, Kira, dan Mbak Santi keliling kompleks. Lihat-lihat, jalan-jalan sambil ngobrol. Balik lagi ke rumah, Kira "nyemplung" kolam renang. Tapi karena gak ada teman, jadi bentar doang. Ngobrol-ngobrol lagiiii... Hahaha. Iya, saya tahu. Saya gak bantuin nyiapin makanan karena ternyata dah disiapin. :))

Eh, gak lama cuaca berubah drastis. Hujan, saudara-saudara! Gimana kabar yang sepedaan? Hm, Alhamdulillah, akhirnya nyampe dengan selamat semua. Anak-anak dah heboh. Begitu sampe, tanpa ba-bi-bu, cuma copot kaos, langsung nyemplung ke kolam renang. Kira? Join lagi sama para kakak. Anak-anak ini gak tahu kata "capek". Dah sepedaan, berenang. Naik cuman makan doang, nyebur kolam lagi. Nikki apalagi. Dia rikwes: "Mama, aku mau nasi goreng dong". JRENG...!!! Dikira ini kolam renang umum yang banyak warung di pinggirnya yak? **emaknya tepok2 jidat**

Kira maenan "kucing"
Enaknya pinjem yang mana ya? :)
Dah pada capek, dah pada kenyang, dah pada mandi, akhirnya pamit pulang. Jangan kapok ya Tante dan Om dah kita ngrepotin. Jangan kapok juga rumah jadi berantakan dan penuh jejak-jejak basah anak-anak. :D

Sampe tol, hujan turun derassss... banget. Anak-anak langsung terlelap. Emaknya juga. Hehehe. Sampe rumah lanjut tidur deh. Bangun menjelang magrib. Akhirnya, karena saya juga males masak, pesen makanan sajah. Dan hueeee... ternyata pesen lewat web mereka dapat diskon. **joget2 disko** Lumayan deh.

Thursday, February 09, 2012

Peri Kira

Yang namanya anak perempuan, kenapa selalu suka sama yang namanya peri. Kira pun juga begitu. Dia suka nonton Tinker Bell, juga suka cerita Cinderella. Kalo emaknya lagi libur, kewajiban emaknya adalah cerita Cinderella. Dah berulang-ulang, tapi teteb ajah Kira maunya itu.
Ehm.. kenapa jadi kek anak bule yak? :D
Kalopun ditawar, pilihannya cuman terbatas: Pinokio. Haiyaaaah... emaknya yang cerita pun sampe bosen. :p Nah, pas pentas akhir tahun di sekolah, Kira tuh sebenernya pengen banget jadi peri. Tapi dia dapat peran jadi emaknya Wendy.
Peri Kira
Karena itu, Kira pengen banget punya tongkat peri dan sayap. :)) Berkali-kali minta ke emaknya, tapi emaknya belon bisa keluyuran. Sampe... pas emaknya harus buru2 ke kantor karena ada acara di ruang diklat, dia pesen: "Mama, inget-inget ya. Kira mau tongkat peri. Jangan lupa."

Senyum dooong perinya
Hmfh...!! Untungnya, pas mau berangkat ke kantor, di Bekasi itu berjejer mal. Kqkqkq. Jadi emaknya mampir ke Besqi duluw. Liat-liat, eh... ternyata di lantai bawah ada yang jual. Akhirnya ke kantor nenteng ituw sayap peri. :)) Sampe kantor, temen tanya: "Apaan tuh? Ooooh... sayap peri. Kalo anakku, masa-masa itu dah lewat." Girang sekali diaaaa... :p
Well, jadi anak perempuan di mana pun hampir sama yak? ;)

Kira dan Timmy

Kira sekarang lagi "tergila-gila" sama yang namanya Timmy. Ituw loh, kambing kecil yang masih ngempeng di film Shaun the Sheep.
Jadi bisa dipastikan, kalo Kira lagi gak sekolah, jam stengah 10 dia pasti nongkrongin Disney Jr buat nonton Timmy Time. :D Dan emaknya pun, mau gak mau nemenin dooong... sambil cerita soal Timmy dan teman-teman TK-nya. Kalo saya bilang sih, Timmy ini cocok banget buat anak-anak PG.

Oh, ya. Pernah suatu hari, pulang sekolah, Kira bilang: "Mama, tadi di sekolah Kira nonton Timmy." Wew... seneng banget dia. Iya, di sekolah Kira biasanya ada acara "nonton bareng". Anak-anak TK & PG dikumpulin, terus diputerin DVD gitu deh.



Kalo dah mulai Timmy Time, Kira biasanya nyari bonekanya, si Timmy itu. Awal-awal punya boneka Timmy, Kira ke mana2 nenteng si Timmy. Mau tidur pun, Timmy yang dicari. ;-) Aaaah, namanya anak-anak. Kalo dulu Nikki selalu nyariin Pooh, sekarang Kira nyariin Timmy. Apa pun yang "berbau" Timmy, dia pasti seneng banget.

Pun dia suka nyanyi2 theme song-nya: Timmy Time, Timmy... **sambil niruin Timmy yang bilang embeeeeek....** :)) 


Gbr dari CBeebies

Thursday, February 02, 2012

Teman: Cowok

Hm, pengen nulis apa ya? Akhirnya inget... sesuatu yang akhir-akhir ini saya pikirkan. :D Dalam otak saya akhir-akhir ini terpikir bahwa berteman dengan cowok itu jauh lebih simpel daripada dengan cewek. Setidaknya, itu pengalaman saya yak. And then... ini beberapa hal penting dari teman-teman cowok yang selalu punya tempat di hati saya. ;-)

1. Pastikan dia menyenangkan. Hoho. Ini teman cowok yang bisa dibilang cowok tetangga sebelah. :D Dari kecil dia jadi teman saya. Diingat-ingat, kayaknya dia yang memperkenalkan saya ke yang namanya "kekerasan". Hahaha. Dalam arti, kita suka maen "perang-perang"-an. Bak-buk gak jelas, gak boleh nangis. Kalo sakit, bales ajah. :p
Bersama teman satu ini, saya punya harta karun bersama. :D Bersama teman ini, saya suka kelayapan mancing ke sungai2. Pernah marahan? Hm... seingat saya, saya bener2 marah ke dia waktu dia ngumpetin sandal saya. Selain itu gak pernah!
Kapan terakhir kali ngobrol ama dia? Ooooh, rasanya sudah berabad-abad yang lalu. :)


2. Pastikan batasannya. Saya punya teman cowok yang super cool. Waktu itu sudah kuliah, tapi kami beda universitas. Suatu hari, terjadi kira-kira percakapan seperti ini:
Dia: kamu takut aku suka sama kamu?
Saya: Yup...
Dia: gak usah kuatir, gak bakalan terjadi.
Saya: oh, oke. Itu bagus.
See...? Begitu simpel. Dan akhirnya kami berteman dalam waktu yang lama. Suka becandaan bareng, kadang dia pamer ceweknya dan saya menanggapi, kadang kami melakukan hal yang gak jelas bareng2, kadang dia maen ke tempat kos saya. Pernah marahan? Tidak! Kapan terakhir kali ngobrol ama dia? bulan lalu. :D


3. Pastikan orientasi kita. Naaah, ini yang gak bakalan terlupa. Saya pernah punya temen cowok yang keren! Rasanya kalo jalan ama dia, cewek2 yang ketemu ama kami selalu memperhatikan dia. hahaha. Iya, segitunya memang. Bahkan ibu kosnya dengan antusias mau menjodohkan anaknya dengan teman saya ini.
Tapi saya dan dia hanya berteman, gak lebih. Dan saya suka jalan bareng ama dia (selain karena dia suka ntraktir. hahaha). Dan, karena dia jomblo, sebagai teman yang baek, saya bertekad menjodohkan dia, atau setidaknya.... membuat dia gak jomblo. :p 

Jadiiiii... suatu hari kami jalan berdua. Di tengah jalan, saya liat ada cewek yang cakep. Dan saya nyolek temen saya sambil bilang: Hei, liat arah jam 9. Ada cewek cakep tuh.

Oke, responsnya gak seperti yang saya harap. Dia berbalik ke arah saya, memandang saya dengan aneh, dan bertanya: jadi, sejak kapan kamu mulai suka sama cewek?!

Arrrrrghhhh.... rasanya waktu itu saya pengen nonjok dia. :p Pernah marahan sama dia? Tidak. Kapan terakhir kali ngobrol ama dia? Ehm.. waktu dia habis wisuda. :(

4. Best man. Kalo saya jadi cowok, teman saya ini bakalan jadi best man saya. Dulu, kami suka kelayapan bareng ke mana-mana. Kami suka curhat masing-masing. Kami suka ehm... yah, puter2 kota. :p Dan saat saya wisuda pun, dia datang. Makanya saya bilang, kalo saya jadi cowok, dia bakalan jadi best man saya. ;-)
Dan, kala dia sedang jatuh cinta, saya didorong sama dia agar mau bilang yang bagus2 ke cewek yang ditaksirnya. Hahahaha. Pernah marahan sama dia? Tidak! Kapan terakhir kali ngobrol ama dia? kemaren. :p


Cukup sekian. Masih ada beberapa sebenarnya. Tapi intinya, dengan teman cowok, saya gak pernah terlibat apa pun yang membuat saya bingung. Apa pun yang membuat kami marahan. Atau apa pun yang bikin ruwet. Dan seringnya mereka selalu jujur apa pun yang ada di kepalanya. Yah, setidaknya itu yang terjadi sama teman2 saya yak.

Oh, ya jangan salah sangka. Saya pun punya teman2 cewek yang asyik loh. :D


Gambar dari: acclaimclipart.com