Thursday, February 02, 2012

Teman: Cowok

Hm, pengen nulis apa ya? Akhirnya inget... sesuatu yang akhir-akhir ini saya pikirkan. :D Dalam otak saya akhir-akhir ini terpikir bahwa berteman dengan cowok itu jauh lebih simpel daripada dengan cewek. Setidaknya, itu pengalaman saya yak. And then... ini beberapa hal penting dari teman-teman cowok yang selalu punya tempat di hati saya. ;-)

1. Pastikan dia menyenangkan. Hoho. Ini teman cowok yang bisa dibilang cowok tetangga sebelah. :D Dari kecil dia jadi teman saya. Diingat-ingat, kayaknya dia yang memperkenalkan saya ke yang namanya "kekerasan". Hahaha. Dalam arti, kita suka maen "perang-perang"-an. Bak-buk gak jelas, gak boleh nangis. Kalo sakit, bales ajah. :p
Bersama teman satu ini, saya punya harta karun bersama. :D Bersama teman ini, saya suka kelayapan mancing ke sungai2. Pernah marahan? Hm... seingat saya, saya bener2 marah ke dia waktu dia ngumpetin sandal saya. Selain itu gak pernah!
Kapan terakhir kali ngobrol ama dia? Ooooh, rasanya sudah berabad-abad yang lalu. :)


2. Pastikan batasannya. Saya punya teman cowok yang super cool. Waktu itu sudah kuliah, tapi kami beda universitas. Suatu hari, terjadi kira-kira percakapan seperti ini:
Dia: kamu takut aku suka sama kamu?
Saya: Yup...
Dia: gak usah kuatir, gak bakalan terjadi.
Saya: oh, oke. Itu bagus.
See...? Begitu simpel. Dan akhirnya kami berteman dalam waktu yang lama. Suka becandaan bareng, kadang dia pamer ceweknya dan saya menanggapi, kadang kami melakukan hal yang gak jelas bareng2, kadang dia maen ke tempat kos saya. Pernah marahan? Tidak! Kapan terakhir kali ngobrol ama dia? bulan lalu. :D


3. Pastikan orientasi kita. Naaah, ini yang gak bakalan terlupa. Saya pernah punya temen cowok yang keren! Rasanya kalo jalan ama dia, cewek2 yang ketemu ama kami selalu memperhatikan dia. hahaha. Iya, segitunya memang. Bahkan ibu kosnya dengan antusias mau menjodohkan anaknya dengan teman saya ini.
Tapi saya dan dia hanya berteman, gak lebih. Dan saya suka jalan bareng ama dia (selain karena dia suka ntraktir. hahaha). Dan, karena dia jomblo, sebagai teman yang baek, saya bertekad menjodohkan dia, atau setidaknya.... membuat dia gak jomblo. :p 

Jadiiiii... suatu hari kami jalan berdua. Di tengah jalan, saya liat ada cewek yang cakep. Dan saya nyolek temen saya sambil bilang: Hei, liat arah jam 9. Ada cewek cakep tuh.

Oke, responsnya gak seperti yang saya harap. Dia berbalik ke arah saya, memandang saya dengan aneh, dan bertanya: jadi, sejak kapan kamu mulai suka sama cewek?!

Arrrrrghhhh.... rasanya waktu itu saya pengen nonjok dia. :p Pernah marahan sama dia? Tidak. Kapan terakhir kali ngobrol ama dia? Ehm.. waktu dia habis wisuda. :(

4. Best man. Kalo saya jadi cowok, teman saya ini bakalan jadi best man saya. Dulu, kami suka kelayapan bareng ke mana-mana. Kami suka curhat masing-masing. Kami suka ehm... yah, puter2 kota. :p Dan saat saya wisuda pun, dia datang. Makanya saya bilang, kalo saya jadi cowok, dia bakalan jadi best man saya. ;-)
Dan, kala dia sedang jatuh cinta, saya didorong sama dia agar mau bilang yang bagus2 ke cewek yang ditaksirnya. Hahahaha. Pernah marahan sama dia? Tidak! Kapan terakhir kali ngobrol ama dia? kemaren. :p


Cukup sekian. Masih ada beberapa sebenarnya. Tapi intinya, dengan teman cowok, saya gak pernah terlibat apa pun yang membuat saya bingung. Apa pun yang membuat kami marahan. Atau apa pun yang bikin ruwet. Dan seringnya mereka selalu jujur apa pun yang ada di kepalanya. Yah, setidaknya itu yang terjadi sama teman2 saya yak.

Oh, ya jangan salah sangka. Saya pun punya teman2 cewek yang asyik loh. :D


Gambar dari: acclaimclipart.com

7 comments:

Butik Mysha said...

hihi.. iya sih kadang kl punya temen cewek suka main perasaan.. Yah ada plus minusnya lah yaa ^^

Btw, blog sy yg ke2nai itu masih aktif kok mbak.. kl blog yg baru itu khusus sy buat utk nampung kecerewetan jari2 sy di luar crt ke2nai ^^

retma-haripahargio said...

Iya. Plus minus pasti ada. :D
Oooh, begitu. Dulu aku juga begitu, mau bikin blog 2, satu isinya gak jelas, satu buat anak-anak. Tapi di tengah jalan, ribet. Dasar emak2 males, saya inih. :))

Linda said...

setuju mbk, memang lebih simple main sama cowok. tp kalau udah nikah kadang jadi putus pertemanan karena istrinya cemburu sama kita :D

Indah Kurniawaty said...

Karena duluk kuliah di jurusan yg mayoritas cowok, waktu masih single dan urusan kerjaan tetep sama partner cowok dan teman cowok paling Okeh. Tapi waktu udah punya anak, ternyata ada hal-hal yang gak bisa asyik sharing sama temen cowok. Musti sharing sama temen cewek. Sesama emak-emak. Hihihihi

NurhayATI said...

Gak ada matinya kalau ngomongin cowok, biar kata sdh emak2 :-)

retma-haripahargio said...

@Linda: Yang pasti kalo dah nikah gak bisa kayak dulu lagih. Hahaha. :D

@Mbak Indah: Iyaaa.. kalo dah masalah parenting dll lebih enak ngobrol ama sesama cewek emang. :p

@Nurhayatai: Always... ehm, ngomongin Johny Depp kan juga termasuk kan mbak? :))

Lidya - Mama Pascal said...

hi mbak maaf baru bisa BW lagi nih.bingung ya sama blog aku hehehe. kalau blog pascal skr yang nulis dia sendiri blog calvin khusus foto2 aja akuyg isi juga