Friday, March 30, 2012

Pembagian untuk Anak SD

Postingan kali ini, memenuhi permintaan Lidya. Dan ini cuma catatan emak-emak yang berusaha mengenalkan/mengajari pembagian ke anaknya. Alhamdulillah... UTS kemaren Nikki untuk Math dapat nilai 9,5 (Gleks! Baru kali ini saya nyebut2 nilai anak di blog. Bukan bermaksud pamer loh yak). ;)

1. Pengenalan konsep membagi
Ini awal-awal banget menganalkan konsep pembagian. Untuk mengenalkan apa itu pembagian, manfaatkan semua barang yang ada, seperti: Buku, pensil, biskuit, permen, dst.
Yang saya lakukan: 
"Mama punya 6 pensil, kalo misalnya mau dibagikan ke Mama, Nikki, Kira, jadi masing-masing dapat berapa?"

Bagi satu per satu pensil untuk setiap orang. Ulangi untuk benda-benda yang lain. :p
Setelah anak tahu apa maksudnya pembagian itu, naik step ke berikutnya. 

2. Pembagian sederhana
Ini konsep yang ada di buku-buku zaman sekarang.
Soal (1) 
Berapa hasil dari 12 : 3? Jawab: 12-3-3-3-3
Terangkan bahwa bilangan dikurangi pembagi sampai hasilnya 0 (nol). Setelah itu hitung berapa bilangan pembagi itu. Untuk soal di atas, bilangan pembagi (3) berjumlah 4, sehingga 12 : 3 = 4.
Versi saya:

12
  3
___ -
  9
  3
___ -
  6
  3
___ -
  3
  3
___ -
  0

Hitung jumlah angka 3 dalam pengurangan tersebut. Dari penjabaran di atas dapat diketahui bahwa: 12 : 3 = 4.

Soal (2)
Berapa hasil dari 15 : 5? 
Jawab:
15
  5
___ -
10
  5
___ -
  5
  5
___ -
  0

Hitung angka 5 di atas. Jadi, 15 : 5 = 3.

3. Pembagian ala porogapit
Pertama, usahakan ada tabel perkalian. Yang penting diingat adalah: sebelum anak memahami cara membagi, gak usah langsung tanya2 soal perkalian hasil hafalan mereka. Biarkan mereka fokus dulu ke "bagaimana cara membagi". :)

Ini pembagian yang saya ajarkan ke Nikki dan step2nya:
Soal:
Pertama, bilang ke anak bahwa untuk soal di atas, perkalian yang harus dilihat/diingat adalah perkalian 3 (lingkari angka 3 di atas).

Step berikutnya: Tanyakan, apakah di perkalian 3 ada angka 7? (lihat tabel perkalian 3 bareng2). Kalo dia menjawab tidak ada, tanyakan: Manakah yang paling dekat? Kalau dia menjawab 6, tanyakan: Jadi perkalian 3 yang paling dekat dengan angka 7 adalah 3 kali berapa? Kalo dia jawab 2, tulis begini: 
Selalu tekankan bahwa yang harus diingat adalah perkalian 3!  Langkah berikutnya ada di sini. Ulangi untuk soal lain, dan selalu tekankan bahwa bilangan pembagi adalah bilangan yang harus diingat perkaliannya (liat tabel aja dulu).
Kalau dah mulai ngerti, baru pake hasil hafalan perkalian mereka.

Sekiaaaaan... kalau pembagian dengan campuran tambahan atau pengurangan, nanti2 lagi deh. Gutlak yah emak2. :D

Wednesday, March 28, 2012

UTS

Minggu kemaren Nikki dah mulai ulangan tengah semester. Kebiasaan emaknya Nikki kalo anaknya lagi UTS atau semesteran adalah: cuti! :)
Dan Alhamdulillah banget, kemaren karena berendeng ama tanggal merah, jadi cuti 2 hari tapi dapat 5 hari. Hurray!!! **loncat-loncat kegirangan**

Maka, mulailah emak-emak ini nyiapin soal buat anaknya. Kebiasaan saya kalo Nikki lagi UTS, ulangan, atau semesteran, adalah membuatkan soal buat latihan. Selain itu juga googling nyari contoh-contoh soal. Oh, terima kasih pada teknologi.
Namanya anak-anak, kadang ada naik turunnya dalam belajar. Pun Nikki. Tapi meski ada UTS, semesteran, atau ulangan, kami sih sebisa mungkin membiarkan dia tetap bisa maen. ;)

Saya pun harus putar otak saat Nikki dah mulai bosen. Misalnya kalo bahasa Inggris, karena kalo soal cerita saya suruh baca sendiri, dia biasanya lama-lama bosen, maunya langsung soal. Akhirnya saya selalu bilang: "Kakak, kalo gak bisa, nanti kalo mau maen games, akhirnya tanya2 terus. Gimana tuh? Kapan bisa menangnya?"

Atau kalo matematika. Yup, sekolah jaman sekarang. Baru kelas II SD dah perkalian sama pembagian. Solusinya? Saya kadang-kadang nyuruh Nikki ke warung buat beli sesuatu. Misalnya saya kasih uang segini, beli ini-itu jadi berapa, terus kembalian berapa. :D

Dan Alhamdulillah, dari beberapa mata pelajaran yang sudah dibagikan hasil UTS-nya, semuanya memuaskan. :D Good job, kakak!

The Adventures of Kira

Aku mau semuanya!

Mandi bola itu asyikkkk!
Waktu rasanya cepat berlalu yak. Kira tahu-tahu dah gede. :) Dah mau TK. Adoooh, jangan cepet gede dong, dek! :(
 
Belum lama saya ngajakin Kira imunisasi. Iya, banyak yang telat. Dulu kan karena Kira ada problem ama telinga, yang sempat saya bawa ke THT, jadi telat deh itu beberapa imunisasi. Dan, imunisasi anak PG itu adoh, dah mulai bawel. :))

Belum masuk dah tanya-tanya nanti disuntik atau enggak, dll. Susah kan jawabnya. Kalo kita bilang bakalan disuntik, dianya pasti dah "ngeh" juga. Gak mau. Emaknya puter otak gimana cara jawabnya. Kqkqkq.

Karena kemaren imunisasi varisela (wekz, sekarang ajaib bener itu harganya), jadinya Kira nangis deh. Buat diemin, emaknya berjanji ngajakin maen sepuasnya. Jadi dianterinlah Kira ke Naga Pekayon buat maen sepuasnya, sementara emaknya nongkrong ngeliatin. ;) Lupa gak bawa buku atau apa pun. Dulu waktu awal2 di Bekasi suka ngajakin Nikki juga ke sini buat main sepuasnya. Lumayan sih...

Semua maenan dicobain sama Kira. Lupa sama bekas suntikan. Dia lari sana-sini nyobain semuanya. Dari mandi bola, trampolin, mobil-mobilan, sepeda, sambil tereak-tereak: "Mama, yang ini belum, yang ini belum." Dan emaknya ngikutin ke mana si anak pergi. Seharian itu meski imunisasi, Kira seneng bisa maen-maen sepuasnya. Dan pesennya: "Kapan-kapan kita ke sini lagi ya mama."  ^_^

Monday, March 26, 2012

E Numbers: An Edible Adventure

Awalnya sih karena nonton di BBC soal program itu. E Numbers: An Edible Adventure. Yup, sudah pasti semua yang dibahas soal E numbers (kode E pada makanan).

Di Indonesia, kode E pada makanan sering kali cuman dikaitkan pada haram/tidaknya makanan. Maksudnya, mengandung babi tidak. Tapi saat liat program itu, ternyata banyak banget kode E pada makanan, yang mana di Indonesia justru hampir susah ditemukan. :p

Bukan karena gak ada, tentu saja, tapi karena hampir semua makanan di Indonesia tidak menggunakan kode E. E yang dimaksud adalah kependekan dari Europe. Dan kode E ini ada hubungannya dengan peraturan seberapa banyak dalam sehari zat itu diperbolehkan masuk ke dalam tubuh.

Saya termasuk emak-emak yang suka liatin komposisi pada makanan yang dibeli. ;) Dan karena pengen ngenalin kode E ke Nikki, kami "berburu" makanan dengan kode E di komposisinya. Buat apa? Karena kami mau "praktik" secara live dengan anak-anak. Cieee... bahasanya berat amat yak. Maksudnya, kami gak mau cuman teori doang, jreng! Seperti waktu di skul Nikki mbahas soal kantor pos, saya akhirnya mengajak Nikki ke kantor pos! :D

Nemu? Yes... kami nemu makanan dengan kode E di salah satu hipermarket. :) Dan tentu saja sudah difoto, tapi emaknya Nikki ini lupa buat bawa fotonya dan majang di sini. (ketauan update blog di kantor. Hoahaha...).

E numbers ini biasanya adalah zat aditif yang ditambahin ke makanan. Tapi ada juga E yang penting, misalnya: E300 (vitamin C), E101 (Vit B12), E948 (oksigen), dan E160c (paprika).
Yang jadi perhatian saya justru E621, monosodium glutamat aka MSG. Kenapa? Karena teman kantor saya ada yang gak mau makan makanan yang mengandung MSG. Karena katanya kalo makan makanan yang mengandung MSG, dia pusing. Masalahnyaaaaa.... ternyata ada bahan-bahan alami yang menghasilkan semacam penyedap rasa. Misalnya brokoli dan jamur. Hehehe. Dan untuk orang-orang tertentu yang sensitif sama MSG, saat makan itu, biasanya pusing jugak. :D

Ehm, baeklah. Jadi sekarang topik paling "hot" kalo ngobrol sama Nikki selaen sepak bola adalah E numbers. ;))

Wednesday, March 14, 2012

Bermain dan Belajar

Ups, sori. Judulnya bukan promosiin sekolah Kira loh yak. Tapi hari itu, liat Kira lari sana-sini sambil bermain, rasanya itu yang saya rasain.
Oi, Kira! Yang disemprot kertasnya, bukan temannya. :(
Nungguin kertas-kertas siap...
Minggu kemaren emaknya Kira nganterin Kira kepagian. Salah liat jam kayaknya. Hahaha. Kirain dah jam 08.30, ternyata baru jam 07.30. LOL. Tapi ada untungnya. Ternyata, begitu sampe sekolah, para tante lagi siap2 mau gelaran cucian kertas-kertas buat "melukis" anak-anak. Ini melukisnya pake disemprot gitu, gak pake kuas.

Sebelumnya anak-anak dikasih kaca pembesar dan dibiarin liat-liat segala hal di halaman. Dan sekarang, kaca pembesar lagi jadi topik paling hangat kalo ngobrol sama Kira. Dia seneng banget liat semuanya jadi besar. Kira nyebutnya: kaca bolak-balik. Huahaha. :D
Tante Nova njemur baju, eh... @_@
Hasilnya.... tadaaaa!
Terus, karena Kira dateng pagi, dia bisa "menikmati" maenan ini agak lamaan dibanding temen-temennya yang datang belakangan. Kqkqkq. Hasilnya? Ehm, sayang aktivitas ini dilakukan pas pake baju putih. Jadi pulangnya baju agak warna-warni. >_<

Kreasi kelas Playgroup
Kebiasaan emaknya Kira kalo nganter, liat2 dulu di sekolah dan kelas. Jeng jeng! pas ngintip ke dalam kelas, inget kalo Kira pernah cerita buat rumah. Kirain nggambar rumah, ternyata nempel2 jadi bentuk rumah. Untung emaknya Kira ini suka bawa kamera, jadi izin masuk kelas, jepret dulu sambil mengendap2 biar gak keliatan sama anak2.

Woah, Alhamdulillah, saya bersyukur sebagai emak-emak yang masih bisa jeprat-jepret di sekolah anak-anak dan melihat aktivitas mereka.

Apdet SIM

Karena saya baru berulang tahun (cieee....), hal itu berdampak ke habisnya masa berlaku SIM saya. Nah, karena KTP pun masih baru (iyaaa... sekarang KTP Bekasi), agak deg-degan juga nih. Bisa gak diurus2 di Jakarta. :D

Jadi hari ini, dengan semangat 45, setelah hari sebelumnya gagal, saya berangkat ke PGC (Pusat Grosir Cililitan). Bukan buat belanja pastinya (eh, belanja juga ding), tapi buat memperpanjang SIM.

Di PGC ini di Lantai A (yang berarti lantai 7), ada Gerai Samsat. Jadi bisa tuh urus2 ke sini kalo mau memperpanjang SIM atau ngurus2 STNK. Tempatnya itu di paling atas gedung, di atap, deket sama masjid & warung-warung makan.

Nah, kalo mau ngurus ke sini, ini yang harus diperhatikan:
1. Naek lift, langsung ke Lantai A (Lantai 7). Jangan pake eskalator, meski lebih cepet, tapi nantinya mentok sampe parkiran doang. :p

2. Siapkan fotokopi KTP dan SIM. Kalo gak ada bisa fotokopi di situ, tapi lumayan mahal sih ya. Selembar Rp 1.000

3. Begitu masuk, langsung ambil formulir. Kalo STNK di loket2 bagian kanan, kalo memperpanjang SIM di ruangan paling kiri (ujung). Minta formulir sama petugas, terus isi di luar. Di luar dah ada contekan gimana2 cara ngisinya. :D

4. Kalo dah beres, kasih ke petugasnya. Tunggu bentar doang. Gak lama pasti dipanggil kok.

5. Setelah dipanggil kita tinggal scan sidik jari, tanda tangan, foto deh. Yang paling gak saya suka di tempat2 begini, termasuk tempat pembuatan SIM di Daan Mogot sana, gak ada tempat buat dandan kek di tempat2 foto itu. Mbok yaaaa... setidaknya kasih gitu cermin atau apa lah. Pantesiiiin, foto2 SIM gak pernah bagus. :)) --> atau memang faktor orangnya? Kqkqkq.

6. Tunggu bentar, SIM langsung jadi. Tinggal bayar deh. Ntar kita dapat SIM kita dan kartu asuransi.

7. Laminating: Kalo mau di-laminating (anti gores), mereka juga menyediakan. Satu SIM itu biayanya Rp 5.000.

8. Biaya: tadi saya memperpanjang SIM A dan  SIM C itu semuanya Rp 255.000. Gak ada perincian. Pokoknya diminta segitu. Lebih baik siapkan uang cash yak. Di situ adanya ATM Bank DKI doang. Kalo ATM laen, silakan turun dulu ke pertokoan.

9. Jam operasional: Jam 08.00-14.00. Tapi harap diinget, berkas terakhir masuk jam 13.30. Jadi stelah setengah 2, pasti ada tulisan TUTUP. Pokoknya jam 14.00 itu semua dah beres deh. Kalo mau dateng pagi, karena pertokoan buka jam 10.00, gunakan lift barang yang ada di dekat gerai McDonald's. 

10. Laen-laen: Kalo habis itu mau belanja2, silakaaaaan.... kalo mau makan2, dan habis itu sekalian mau naek busway, silakan ke Lantai G, lewat Halte Walk. Di situ ada terminal busway dan banyak tempat makan.


Gampang kan, kan? Semua proses apdet SIM itu kayaknya gak nyampe 10 menit deh. Cepet bangetttt. :D Eh, iya. Karena dulunya saya bikin SIM di Jakarta, jadi meski sekarang KTP Bekasi punya, teteb bisa loooh.