Monday, September 17, 2012

Anak, Bahasa Alay, dan Teknologi

Perlukah belajar bahasa alay? Dulu sih, saya langsung bilang: buat apa? Gak perlu! Tapi setelah ikut seminar sesi I yang diadakan Supermoms, Tantangan Mendidik Anak di Era Digital, saya akan jawab: Perlu. Tapi teteb, ini tergantung konteks. Kalo buat kerjaan saya sih, saya bakalan jawab gak perlu. Tapi begitu ditanya terkait keluarga saya, saya akan jawab: perlu!

Di seminar kemarin, Bu Elly Risman memberikan contoh satu SMS dari ABG yang membuat saya kaget, sampe kelu, sampe merinding, sampe pengen nangis rasanya. :(

Bingung bacanya? Saya bacakan yak:
My luppi,
Thanks ya udah mo nyoba, bener
kan sakitnya cuman sebentar,
besok ku ke rumahmu
kita coba lagi ya
Kubeliin pengamannya
Mau rasa apa? :*

God! Hati saya bener-bener hancur waktu diterjemahin begitu. Iyah, saya juga gak bisa bacanya. Dan karena itu pula, saya sekarang dikit2 belajar bahasa alay. Gimana rasanya nemuin teks begitu di hp anak coba?? Bayangkan kalo kita gak bisa baca. Argggghhhh...!!! Yang ada rasanya dunia sudah kiamat. Catatan: di hp, biasanya tulisan itu harus dibaca dibalik. Itu sudah dibalik yak.

Fiuh, susah ya, jadi orangtua jaman sekarang. :D Kita harus mengikuti semua yang terkait dengan anak. Pantengin anak lewat semua jejaring sosial yang dia ikuti. Penting banget itu. Atau sudah ngasih handphone ke anak? Euuuuh... kalo itu sih, kehati-hatian harus ditingkatkan 150%. ;) Sungguh. Hp &BB adalah sarana yang dipake oleh para "predator" yang mengintai anak-anak kita. Modus para predator itu, dalam mendekati anak-anak, di antaranya:

1. Miss-call, SMS, BBM
Para predator ini ya, mereka punya banyak strategi. Yang mereka lakukan, biasanya:
- meluangkan waktu, uang, dan energi (booook, ini orang emang niat, jadi semua itu bukan apa-apa buat dia).
- pendengar yang baik dan berempati dengan masalah anak (Yeaaaah, makanya, selalu luangkan waktu buat anak. Siapa tahu mereka sedang punya masalah dan gak punya tempat buat curhat)
- Anak digoda, dibujuk, dan diberikan hadiah
- Konten se*sual (Nah, kalo kirim2 yang berbau se*s, mereka itu biasanya adalah pelaku kekerasan aka predator itu).

2. Dipaksa oleh pacar
Nah, kalau anak kita sudah punya pacar (haduuuuuh, jangan buru2 punya pacar ya Nak), kita pun harus lebih hati-hati. Kasus ini pun rasanya sudah banyak banget yang diungkap media.

3. Dijual oleh teman/tetangga
Yak. Banyak orang gelap mata begitu lihat uang. Teman, tetangga, kadang-kadang bisa jadi bukan lagi orang yang kita kenal. Sudah banyak kasus yang diungkap oleh media massa.

Jah! Kalo di BBM ada begini, apa yang kita lakukan coba? Dan kalo tiba-tiba dari BB anak, sodara, keponakan, atau anak temen tiba-tiba muncul begini, kek apa rasanya coba? **elap-elap peluh**

Jadi yaaaaa... para orangtua! Jangan pernah merasa aman dan nyaman. Periksa tuh tas anak-anak, jangan didiemin. Periksa pula hp, BB, atau apalah. 
Sebenernya, para predator yang mengincar anak itu tidak tahu bahwa bahaya juga mengancam mereka. Jadi, begini... kalo para predator itu berhubungan s*ks dengan anak-anak, diri mereka, terutama otak mereka itu, rusak serusak-rusaknya dalam artian riil. Kalau dilihat perbandingannya begini:
Menurut Dr Donald Hilton Jr, begitu itu perbandingannya. Yang paling bawah itu predator anak-anak. Yang paling atas itu kokain, bawahnya metamfetamin, dan obes. Itu berdasarkan MRI yak. Keliatan kan, bahwa para predator itu 5 bagian otaknya rusak parah. Sekali lagi, itu bukan kira-kira tapi berdasarkan pencitraan resonansi magnetik aka MRI.

Terus, apa yang harus kita lakukan?
- "Berteman" dengan anak
- Ikut perkembangannya
- Diskusi dengan mereka
- Arahkan
- Kontrol

Makin waswas? Sama. Saya juga. Dan masih ada beberapa hal lagi yang saya dapat di Seminar sesi I kemarin. Seperti saya bilang, saya gak bisa langsung tulis semua karena saking banyaknya. Jadi saya bagi beberapa tulisan. Arggggh... semoga udah kelar sebelum sesi II mulai. :D

8 comments:

Lidya - Mama Cal-Vin said...

serem banget mbak, gak mau buru2 ngasih hp ke anak ah

masrafa.com said...

aaahhh makin pingin cepat pensiun. Biar bisa dirumah sama anak2.

btw prasaan gw udah maaf lahir batin juga deh ama elo. via komen blog, apa sms gitu ... lupa ma. Hahahaha

Bunda Dzaky said...

Harus bisa jadi teman buat Dzaky niihh...

Bunda Dzaky said...

oia mbak salam kenal yaa..hihihi aku terpesona ma bekal kantornya mbak.. Kreatif banget... aku suka keabisan ide mau buat apa..hahaa

Della said...

Tiap zaman ada tantangannya buat ortu. Ibu saya selalu bilang yang namanya seks bebas itu udah ada dari zaman beliau muda, makanya yang penting kita sebagai orang tua yang mesti banyak-banyak belajar. Makasih share-nya, Ma ;)

Nike (Tania's mom) said...

mba.. salam kenal ya.

untuk seminar sesi ke 2 ikut ga? klo ikut ditunggu share nya ya :D

ke2nai said...

hrs menjalin komunikasi yg baik dg anak.. menjadi teman bg mereka kayaknya ya..

retma-haripahargio said...

Untuk konsultasi/pertanyaan mengenai anak terkait kecanduan games, kekerasan seksual, bullying, pornografi, dan seks, silakan menghubungi:

Yayasan Kita dan Buah Hati
JL Gudang Peluru Barat Blok V No 526
Kebon Baru, Jakarta Selatan
Telp: 021-83705335/83790765
Fax: 021-83790765
Email: kitadanbuahhati@yahoo.com
Facebook: Kita dan Buah Hati
Web: http://kitadanbuahhati.or.id