Wednesday, September 12, 2012

Mudik (part I)

Yak, sebelum saya benar-benar lupa, mari cerita soal mudik kemarin.
Jadiiii... setelah menempuh kira-kira 20 jam, sampai juga saya di rumah, di kampung halaman. Gak usah kaget, ini sudah lebih cepet daripada tahun kemarin yang sampai 26 jam!!! :D
Satu-satunya rest area yang kami kunjungi! Fiuh.
@Rest Area Brebes
Saya pulang tanggal 17 Agustus sore. Begitu masuk tol sih lancar, tapi begitu masuk Cikampek, kita sudah gak bisa masuk. Ditutup total. Errrr, gak enaknya lewat jalur alternatif adalah: gak ada rest area! **nangis** Jadi sepanjang jalan, pas waktunya buka, kami cuma mampir di masjid, sholat magrib. Setelah itu lanjut perjalanan. Pengennnnn... banget ketemu rest area! Tapi nyatanya, di jalur alternatif itu gak ada satu pun. Akhirnya kami berhenti di depan Alfamart!!! karena itu satu-satunya tempat yang lega dan bersih. Jadi bisa gelaran dan makan. :(

Angin, Laut, Matahari... :)
Pulang ke kampung halaman, ketemu ibu dan saudara-saudara, itu menyenangkan. Karena ibu saya termasuk yang paling tua di kampung, dan paling tua di antara saudara-saudara, jadi tanpa keluar rumah pun, saya sudah bisa ketemu sodara-sodara dan orang sekampung. Hehehe.

Hari pertama lebaran, rumah penuh sesak! Sampe satu tetangga bilang: kayaknya balai desa pindah ke sini yak? Kqkqkq. Jadi, daripada saya jalan-jalan, saya nunggu para tamu ajah di rumah. Ketemu semua orang dong. Sore, baru ke makam bapak bareng Mas & anak-anak.
Pasir, pasir... aku suka pasir!

Sand, Sun, Sea
Hari kedua lebaran. Mulai jalan. Pagi sih masih di rumah. Siang ke rumah mbah. Meski mbah dah gak ada, rasanya, masih ada kewajiban untuk mengunjungi rumah mbah. Gak bisa lama-lama karena rencananya sih kami mau ke laut. Di kampung saya, karena kampung saya itu termasuk berdekatan dengan berbagai macam laut, jadi kita tinggal pilih mau yang ke mana. Tapi akhirnya kami memutuskan ke: laut Ambal. Kenapa? Karena dari daerah Ambal inilah asal sate Ambal. Jadi kita bisa sekalian beli sate.


Setelah maen pasir, nyebur ke kolam
Istimewanya sate Ambal? Bumbunya. Kalau kebanyakan sate memakai bumbu kecap atau kacang, sate Ambal memakai tempe. Duluuuu... awal2 saya keluar dari kampung, saya suka yang "takjub dan kaget" gitu lihat sate pake kecap atau kacang. :)) Karena dari kecil sampe gede saya tahunya cuman sate Ambal.



Sate Ambal
Masuk ke pantai Ambal kemarin sih, karena hari kedua, masih belum bayar. Biasanya kalau masuk itu bayar Rp 2.000/orang. Ini pantai dengan pasir hitam. Dengan ombak yang gede karena laut selatan (Samudra Indonesia). Jadi kalau bawa anak-anak harus dipegangi. Di sini ada kuda tunggang juga, tapi Nikki & Kira gak mau naik. Mereka lebih seneng maen pasir & ombak sepuasnya. Puas maen pasir, anak-anak nyebur ke kolam. Yup! Di sekitar laut ada kolam-kolam buat anak-anak. Juga tempat buat bilas. Cukup bayar Rp 2.000 sepuasnya. ;) Tapi, tapiiiiii... cobalah untuk galak. Karena kalau tidak, orang2 suka asal serobot, gak mau antri.

Setelah berenang sampe bibir biru, mandi, kita pulang. Eh, tunggu dulu. Kalo abis berenang kan lapar yak. Jadilah kita nyari sate Ambal di seputaran situ. Hm, mungkin karena Lebaran, brasa satenya kecil2 yak. Dan lagi.... mobil yang masuk ke pelataran tempat sate berplat B semua. Euuuuh.

2 comments:

Lidya - Mama Cal-Vin said...

sate ambal tuh rasanya kaya apa mbak?

retma-haripahargio said...

Enaaak. Manis & gurih. Kalo aku sih lebih seneng sate ambal daripada sate yang bumbu kacang/kecap. :)