Thursday, November 08, 2012

Jalanan Itu...

Sudah lama sekali saya gak cerita soal jalanan. Padahal hampir tiap hari masih ada ajah cerita seru di angkutan umum dan jalanan. Hari ini Mas ke kantor bawa mobil, masukin bengkel, terus naek transjakarta (biasanya naek sepeda dia). Jah! Baru naek transjakarta begitu doang, whatsapp-an berendeng, laporan soal hal-hal aneh di jalanan. Gimana kalok tiap hari seperti saya? :)

Here we go...

Patas 54
Patas ini sempat beberapa tahun familiar sama saya. Terasa aneh buat orang Bekasi? Yeah, karena P54 itu jurusan Grogol-Depok. Tapi, kalo saya buru2 mau ke kantor, saya selalu memanfaatkan Patas 05 dari Bekasi Barat. Ini jauh lebih cepat, kecuali hari Jumat.
Dan, setelah turun di komdak, saya naek itu P54 buat menuju Slipi.

Kalo dibayangin, inilah salah satu "krik-krik moment" dalam hidup saya. Gimana enggak? Karena tempat duduk yang masih tersisa di paling belakang, jadilah saya duduk di situ, diapit dua pasangan! Argh! Dunia jadi milik mereka berempat. Kalo sebelah kanan masih okelah... paling bisik-bisik, cekikikan, dst. Nah, sebelah kiri itu lebih horor. Kenapa lama-lama peluk-peluk dan malah mencium pasangannya berkali-kali. Hadeuuuuh. Saya bingung mau ngapain. Pilihannya sih: (a) lempar sepatu ke cowoknya. (b) Jorokin mereka keluar dari bus. atau (c) tendang mereka berdua!

Tapi ya, apa mau dikata. Ternyata Alloh Maha Adil. Kayaknya cepet sekali bus ini sampe Slipi. Jadi saya gak bisa berlama-lama nonton pasangan itu bisa langsung turun.

02
Yay! Ini angkot yang menyusuri jalanan Pondok Gede-Bekasi selama 24 jam. Jadi bisa dibilang angkot ini sahabat karib saya. :D

Suatu hari, jam sudah pukul 12.30. Dan saya masih keleleran di deket Petronas nungguin angkot. Tenang, malam itu semua oke. Gak ada yang mabok, jadi saya cukup duduk-duduk manis sama bapak2 penjual asongan. Akhirnya angkot 02 muncul juga. Masalahnya, sebenernya nih angkot sudah disewa pedagang sayuran dari Pasar Bekasi. Tapi, berhubung mungkin tampang saya sudah sangat memelas, jadilah saya diperbolehkan naek. Rasanya? Ehm, saya bingung mendeskripsikan apakah saya jadi Alice in Wonderland atau berenang di sop? Mau ngajak ngobrol, kanan saya adanya bertumpuk-tumpuk daun bawang. Seberang saya: bergerombol kerupuk-kerupuk yang sedang bercanda. Dan sebelah kiri saya, ada gerombolan brokoli yang sedang rebonding. Tapi yah, malam itu saya berasa paling cantek di seantero angkot 02 itu. ;)

Ini kisah hari kemaren. Saya masih biasa, setia dengan angkot 02. Sebelum saya, sudah ada dua perempuan cantek yang naek, plus satu mas-mas. Oke, saya duduk di dekat dua mbak itu. Lama-lama saya tertarik dengan obrolan dua mbak-mbak yang wangi itu karena obrolan melibatkan kata-kata: klien. Om anu. Ngrebut pelanggan. Om itu.
Intinya, ada perebutan klien aka om anu, antara salah satu mbak, dengan temannya, dst-dst-dst. Waktu si om dateng, temennya bilang si mbak gak ada, dan akhirnya si om pergi dengan temannya. #eh

Masih soal angkot 02 yang ajaib cerita2nya.Baru masuk angkot, ada dua bapak-bapak lagi cerita seru. Masalahnya, cerita bapak-bapak ini lama-lama gak masuk akal. Lama-lama bikin kesel. Kenapa? Karena mereka cerita soal uang, kekayaan, dan Gunung Ceremai. Haishhhh... hubungannya apa? Ya, gitu deh. **tutup kuping**

Omprengan
Hore... Dendi, salah satu sopir omprengan, sudah beroperasi lagi. Karena rumahnya satu arah sama saya, jadi dia suka anterin saya sampe depan pintu rumah! hahaha. :) Menyenangkan. Omprengan ke Bekasi itu biasanya ada di dua tempat: Semanggi dan Cawang. Kalau di Semanggi, hampir semua mobilnya adalah jenis APV, sementara di Cawang, semua jenis mobil ada, bahkan... istilah para penumpang, "mobil jaman perang" pun ada. :D

Kalo di Semanggi itu, biasanya pengguna jasa omprengan adalah: pekerja hotel, pekerja media, pekerja rumah sakit, pekerja production house, dan semacamnya. Gara-gara satu pekerja PH, saya pernah harus ikutan nungguin dia. Masalahnya dia dah pesen tempat sama sopir omprengan, dan tnyata sinetron ntah apalah namanya shooting-nya agak telat. Grrr banget deh. Brasa semua orang nonton sinetron ajah.

Kalo di Cawang, penumpangnya beragam: pekerja malem/kemaleman; pengemis; pedagang asongan; buruh; pekerja bangunan yg suka bawa alat2 semacam cangkul, kapak, dll; orang yang minggat dari rumah (haha. Serius, ini beberapa kali), pengamen, penyanyi kafe, dst-dst. 

Hidup itu... warna-warni! :)  Hidup itu... harus disyukuri. 

4 comments:

Lidya - Mama Cal-Vin said...

iih ditempat umum kaya gitu ya mbak, mereka gak malu gitu.
aku udah lama gak naik angkot nih mbak kalau harus keluar gak bawa kendaraan aku naik ojeg :-D sekalinya naik angkot parno

retma-haripahargio said...

Lidya: Haha. Mirip temenku tuh. Dia anti banget naek angkot. Gak mau.

Della said...

Kantormu di Slipi? Hmm.. menarik, hihihi.. rumahku daerah situ, waktu kuliah juga naeknya P54. Tapi berhubung lelet, akhirnya lebih sering naek PAC 81 ;)
Emang d kalo naek kendaraan umum banyak suka (-duka)nya. Makanya aku benci tapi rindu d sama angkot sejak punya "ojek pribadi" :D

ke2nai said...

kl naik angkot sy paling anti duduk depan mbak.. mau itu angkotnya sepi atau rame.. Tp kalo susah dpt angkot & sekalinya ada pilihannya rs di depan ya udah pasrah.. Hehehe..