Tuesday, January 22, 2013

Angkringan

Saya dan suami itu termasuk orang yang suka nongkrong di angkringan (ngangkring). Kalo saya mah dah familiar sejak kuliah. Maklum, anak kos. Angkringan adalah penyambung nyawa, apalagi kalo duit dah minim. Dan Mas pun ketularan doyan makan di angkringan. Akhirnya, kalau ke Jogja, sudah dipastikan kami bakal makan di angkringan. 

Buat kami, standar angkringan enak tergantung dari variasi menu dan wedang jahe. Kalau menu sih masih bisa diakalin lah karena kebanyakan secara umum mirip-mirip. Tapi yang bikin angkringan itu beda jelas satu hal: wedang jahe! Ada yang wedang jahenya mantep banget, ada yang encer, ada pula yang nyebutnya wedang jahe, tapi ntah dari apa. Perasaan sih dari rempah-rempah gitu.
Angkringan "Sesuatu" di Cikunir
Nikki yang dah mulai doyan ngangkring... :)
Sejak tahun lalu, angkringan mulai bertebaran di Bekasi. Seneng dong... gak perlu ke Jogja atau Solo buat nyari angkringan. :D Kalo pas wiken dan saya males masak, kami suka makan di angkringan. Anak-anak pun diajak. Awalnya sih, mereka gak doyan! Saat tahu bahwa mereka akan makan "nasi kucing", mereka bilang: "Mama... masak sih aku disuruh makan bareng kucing." LOL.

Pertama kali ngenalin anak-anak ke angkringan itu, salah! Menunya langsung yang bener-bener angkringan. Alhasil mereka gak mau makan. Akhirnya nyoba lagi, nyari lagi. Ketemu angkringan yang cocok buat anak-anak karena menunya campuran: ada sate sosis, sate bakso, dan makanannya variatif banget. Baru kali itu juga saya menemukan angkringan "modern". Makin lama, anak-anak mulai oke nyoba angkringan di beberapa tempat, dengan banyak variasi. Di Bekasi, ada tiga angkringan yang sering kami datengi:

Angkringan Jatiasih
Tidak jauh dari Pasar Jatiasih, ada satu angkringan yang selalu rame. Menunya banyak. Andalannya sih: wedang jahe yang mantap banget dan uli bakar. Tempat ini lumayan sering kami datengi karena anak-anak pun mau makan. Tapi kalau pas yang beli banyak, harus sabar-sabar buat antri bakar-bakar gorengan, uli, dan seterusnya. :)

Angkringan Cikunir
Angkringan ini menurut saya angkringan modern. Karena itu, anak-anak pertama kali mau makan nasi kucing di sini. Menunya variatif dan sudah ditulisin di masing-masing nampan yang kadang bikin senyum. Misal: nasi temi (maksudnya teri dan mi), nasi ote (orek tempe). Dan di sini juga ada sate sosis dan sate bakso. :)

Kalau menurut saya, wedang jahenya biasa saja. Tapi sambalnya oke banget. Dan kalau mau ngangetin makanan pilihannya ada dua: goreng atau bakar. Kan kebanyakaan angkringan cuma bisa bakar yah.
Nasi Liwet Solo Komplet
Wedang Jahe dan Susu Jahe
Garang Asem
Angkringan Kalimalang
Ini sih sebenarnya nama resminya "wedangan". Tempatnya tidak jauh dari Pasar Sumber Arta dan selalu rame dengan berbagai macam komunitas yang nongkrong di sini. Dan menunya: menurut saya, untuk angkringan, lumayan "high class". Hahaha. Belum pernah saya menjumpai angkringan dengan menu sekomplet ini.

Garang asem dan nasi liwet solo komplet. Itu andalannya dan yang membedakan dengan angkringan lain. Selain itu, wedang jahenya oke banget. Disajikan dengan cangkir zaman dulu, ditambah rempah-rempah cengkeh. Dan untuk mengaduk bukan dengan sendok, melainkan dengan sereh. Yang lainnya sih standar. Nasi dengan harga Rp 2.000-an dan gorengan. Kalau mau ngangetin segala macam makanan harap sabar karena ngangetin dengan anglo. Yang bikin beda juga adalah: piring yang digunakan adalah piring seng, yang biasa dipake di kampung-kampung dulu itu, bukan plastik.

Mari makan....! Dan bernostalgia. ^_^

6 comments:

Bibi Titi Teliti said...

sayang banget kalo di Bandung sepertinya gue belum ketemu angkringan yah...

tapi kata gosipnya ada sih di Dago...
Cuman katanya malah mahal lho...

jadi belon apa apa udah males duluan...hihihi...

fitri anita said...

wah jeng, deket Pasar Sumber Arta yang disebelah mananya tuh???

myra anastasia said...

itu deket rumah sy semua kok sy gak tau satupun ya.. kemana aja ya saya.. hehe..

keluarga Qudsy said...

jaman kuliah aku juga suka makan angkringan gejayan.

Angkringan sekarang keren yo mbak, ada sosisnya segala :)

Della said...

Emang angkringan yang 'nggak modern' itu menunya gimana, Ma? :D

Lidya - Mama Cal-Vin said...

didaerah jawa banyak angkringan ya mbak