Tuesday, February 05, 2013

42 Km

Ini touring sepeda pertama saya! Suatu prestasi abad ini tahun ini, bagi saya, setelah tahun lalu ikut kompetisi futsal. Touring sepeda kali ini enggak jauh-jauh, "cuma" 42 kilometer, menyusuri sepanjang Kanal Timur. 

Sebenernya sih, kalau mau jujur, saya merasa agak "tertipu" oleh penjelasan suami saya. Waktu ngajak sepedaan, dia cuma bilang: "sepanjang Kanal Timur". Lah, tapi... tapi... ini bodohnya saya. Saya langsung berpikir: "Oh, sepanjang Kanal Timur toh." Dan saya membayangkan bahwa rute itu hanya sepanjang area yang sering orang-orang pakai buat olahraga.
Masih semangat!
Kanal Timur penuh busa....
Siapa sangka, ternyata rutenya benar-benar sepanjang Kanal Timur yang berarti sampai ke muaranya, yaitu Marunda! *pingsan* Dan karena kepolosan ketidaktahuan saya, saya baru menyadari hal itu setelah hampir menempuh setengah perjalanan. Kok tiba-tiba jalanan makin sepi. Kok tiba-tiba orang yang olahraga pada menghilang? Kok tiba-tiba hanya pesepeda serius yang lewat? Dan saat itulah saya baru sadar bahwa tujuan sebenarnya adalah ke pantai Marunda!!! Arghhhhh... tiba-tiba pengen nyemplung ke Kanal Timur. *nangis di pojokan jembatan*

Tapi yah, saya cukup bangga akhirnya bisa menempuh 42 kilometer bersama Mas Dahon tercinta! Iyes, Mas Dahon merah ituw loh. Karena saya cewek, saya gak bakalan nyebut sepedaan bareng Mbak Seli. :p Oke, jalannya lumayan enak. Cuma lurus, naik-turun, beberapa kali harus angkat sepeda, nyebrang rel, melewati jalan sempit, jalan becek, berbatu, dan agak off road. Eh, itu mah semua tipe jalan yak. :D Sesungguhnya, saya bukan orang pagi. Jadi pagi-pagi sepedaan menempuh jarak dari Buaran sampai Marunda itu rasanya seperti mencapai satu puncak gunung! Ngomong-ngomong soal gunung, saya sebenernya pengen ikutan Riana jalan-jalan. Tapi sayang, kayaknya belon jodoh! *eh, ngomong apa sih sebenernya sekarang?*
Mas Dahon, Si Baju Merah :D
Angkat sepedamu!
Dari delapan pesepeda pagi itu, saya paling cantek dong. Maksudnya, saya doang yang cewek. Saudara yang laen cowok semua. Tapi menurut mereka sih, saya jadi penyemangat. Gak usah mbayangin saya pakai baju ala cheerleader dan ngibarin pompom. Enggak, mereka cuma jadi malu gitu, kalau sampe gak kuat. Huahaha. Dan dengan bersepeda ini pula saya jadi tahu kayak apa sebenarnya Kanal Timur itu. Maklum, biasanya kan sepintas-sepintas doang.

Ternyata ya, di beberapa titik di Kanal Timur penuh dengan busa. Ini busa deterjen dari hasil kegiatan mencuci. Iiiih, serem liatnya. Mana di seputaran itu banyak orang mancing pulak. Mas sampe bilang: "Lah, mancing di tempat seperti itu, ikannya wujudnya kayak apa ya?" *kebanyakan nonton film*

Ehm, di sepanjang jalan yang menyita perhatian saya adalah: sawah, burung blekok, kumpulan capung, burung, sekumpulan bebek, dan makin mendekati Marunda beberapa perahu nelayan yang sedang parkir. Saat makin mendekati pantai, bau air laut terasa banget di udara. Dan sampai di pinggir pantai ternyata banyak juga rombongan pesepeda yang ngumpul sambil ngopi-ngopi. Tahu tidak, saat melihat kumpulan perahu, rasanya saya pengen mencium itu perahu! Saking senengnya saya bisa bersepeda menempuh jarak segitu jauhnya.
Kan, saya paling cantek kan? :))
Sampai Marunda
Oke, bagi sebagian orang mungkin belon apa-apa. Tapi bagi saya yang baru pertama kali, plus bukan orang pagi, itu sesuatu yang cetar membahana badai. :D Tapi tunggu dulu, kenapa nih orang-orang belon puas juga? Ngeliat rusun Marunda yang lagi heboh diberitakan itu, mereka milih menyusuri jalan sekitar rusun. Haaaaaaaa.... apa? Mau sewa rusun? Oh, syukurlah. Ternyata enggak. Tapi "komando" yang diberikan kemudian bikin saya kembang kempis. Tujuan berikutnya adalah: Rumah Si Pitung dan Masjid Al Alam, dua dari 12 destinasi wisata di Jakarta Utara.

Pengen pulang, balik badan, sama siapa? Baik, baiklah. Mau tak mau harus maju terus pantang mundur, ya kan? Jadi begitulah sodara-sodara. Saya memulai perjalanan lagi melewati jalan yang agak off road (ish... lewat jalanan begini jangan pake sepeda lipat deh, beneran), menyusuri jalan di perkampungan nelayan yang kalo enggak hati-hati bisa nyebur ke laut, sempat salah jalan, dan akhirnya sampai di Masjid Al Alam dan Rumah Si Pitung yang baru saja dibuka lagi setelah direnovasi (cerita menyusul).

Yak, jangan sampe kecebur ke laut ya....
Marunda...
Setelah puas lihat-lihat, foto-foto, dan baca sejarah Si Pitung (jiah... sok keren yak), kami pulang. Menyusuri sepanjang Kanal Timur lagi. Dan sekarang tantangan saat pulang ditambah dengan: panas yang ampun-ampunan. Beneran hari itu panasnya bisa bikin sakit kepala. Tapi mau bagaimana lagi, teteb harus sampai garis finish kan? Dan ajaibnya, saya bisa ngebut. Tipsnya adalah: bayangkan sedang berlari di atas treadmill di ruangan ber-AC. :p

13 comments:

fitri3boys said...

keren banget Bu, hebat hebat hebat hebat...Salut deh, sepedaan, futsal ..hebat deh...

Lidya - Mama Cal-Vin said...

sehat deh mbak olahraganya, oops aku gak punya sepeda loh skr :)

rusydi hikmawan said...

pokoknya pulang langsung minta dipijit pak. pasti melelahkan. betis pasti berasa kyak udah jadi besi

loveisyoumuahh said...

Asik ya bs ikut touring sepeda..rutenya jauh juga ya..oiya diblogku ada GA, ikut ya

keke naima said...

42? *pingsan.. hehe..

foto yg terakhir, itu nanti mendaratnya dimana ya? :D

ei said...

et daaaahh... keren banget lo Ret...
pengen juga sepedaan euy ...

Anggie...mamAthar said...

Wuiiihhhh... hebat dey.. bisa sepedaan sejauh itu... Tp ya susah juga ya, kl mo balik jg ga ada temennya,hehe.. Minggu besok rute nambah berapa km lg ney???

Obat Tradisional Storke said...

waaaah , hebat hebat habat

retma-haripahargio said...

@Fitri: terima kasih, terima kasiiiiih. *terharu* :))

@Lidya: mau aku pinjemin Lid? Buat sepedaan bareng? :p

@Rusydi: Aiiih, saya bukan pak loh. :D Enggak tuh, sampe detik ini saya gak manggil tukang pijit loh.

retma-haripahargio said...

@Felia: GA? Siapppp. Mikir dulu ye, mau bikin postingan kayak apa. ;)

@Chie: Pingsan? perlu napas buatan? hahaha. Itu deket2 situ ada lapang, Chie. Anggota TNI juga latihan di situ.

@Ei: Ayooooo, kapan. Anggota roker sekali2 ikutan nggowes.

retma-haripahargio said...

@Anggie: Gak bisa sering2, setiap minggu. Soalnya kasihan anak-anak kalo ditinggal terus. :p

@Obat: terima kasiiiiiih. Dan terima kasih sudah mampir.

BunDit said...

Wow 42km?.. Kayaknya seru ya.. Sy jd pengin sepedaan..tp msh kuat gak ya? Hehe. Hrs beli sepeda dl ya :D

mama kinan said...

Wah membakar lemak dengan goes...saya kapan yak olahraga hiks...harus ada resolusi neh..
eh asal jangan abis goes makannya tambah banyak dan minumnya berapa gelas es degan yah hehehe...*jadi ingat kawan aku diupdate postingnya soalnya..abis goes 6 gelas es degan..busyet dah..:)